Thursday, 3 December 2015

Remember December

Tetiba teringat kisah hari Jumat, 6 Desember 2013 lalu. Pertama kalinya mendaki waktu udah kuliah. Sebelumnya juga pernah, tapi Cuma di pegunungan sekitar kaltim aja sih. Awalnya aku berasa mimpi bisa mendaki. Aku seneng gak ketulungan. Susah dah mau dijelasin kayak mana. Bayangin coy, bayangin… aku mau datang ke Ranu Kumbolo sumpah dah gak nyangka. Hahaa.. biasalah anak rumahan jarang kemana-mana. Gak munafik-munafik banget sih, aku mau mendaki itu gegara film 5 cm. Pemandanganya oke punya, perjalananya menantang, terus sebenernya sih pengen juga cinlok disana. Tapinya gak jadi soalnya aku bingung mau cinlok sama siapa. Hahahaa…! Ketawa nangis, terlalu tragis.

Danau Ranu Kumbolo


Dengan semangat sentosa aku menyiapkan barang-barang yang sekiranya dibutuhkan banget. Inget jangan membawa beban yang sekiranya gak penting-penting banget. Soalnya bakal bikin repot bawanya. Apalagi kalo medannya susah. Ini nih yang menurutku penting.
Pakaian secukupnya aja, gausah bawa banyak-banyak kaya setiap detik musti baju aja. Sempak itu juga jangan sampe kelupaan apalagi yang prempuan jangan lupa BH dan pembalut buat jaga-jaga ya cuy. bawa juga penutup kepala, kaos tangan, kaos kaki, pisau kecil, roti, makanan instan, sandal, jas hujan, tenda dan sleeping bag bagi yang mau nginap. Bawalah makanan yang mengenyangkan coy, jangan terlalu banyak bawa snack repot bawanya dan gak ngenyangin. Terus, kulkas 2 pintu 4 jendela, tivi 50 inch, seterika, meja ataupun kursi lipet, itu gak perlu coy. Kalo mau, bawa aja WC instan. Soalnya disana itu pasti bakal bingung mau buang air dimana. Kalo bawa WC instankan minimal ntar bisa e’ok sambil menikmati pemandangan sekitar. Apalagi sambil narsis-narsis dikit dan pamer ke temen-temen bisa e’ek sambil menikmati indahnya danau ranu kumbolo. Wiih…!! Asiik tenan rek. Hahaaa….!! Oh iya, terakhir aku mendaki kemarin sekarang sudah ada WCnya loh. Alhamdulillah ya..

kalo mendaki aku saranin pake sepatu tali lebih baik sepatu khusus mendaki, jangan wedges apalagi high heels. Terus bagi yang perempuan pake celana jangan pake rok. Sebaiknya pake celana berbahan hangat tapi gak berat. Kalo mau pake jeans enaknya pake legging dulu biar anget. Aku kira kemarin aku udah bawa barang banyak banget, ternyata banyak juga yang tasnya lebih gede dari pada aku. Terus nih kemarinkan aku bawa tasnya kiyep (Aku lupa nama sebenernya dia siapa Hehee ) Soalnya dia gak bisa nyetir klo Tasnya didepan. E busheet.. tasnya gila gede banget. Tas pendaki beneran ituloh. ya lumayan berat juga sih, buat seukuranku. Itu tas bisa buat aku sembunyi kalo mendadak malu. Saking gedenya tuh ya kalo kita nanjak kegunung rasanya kaya ada yang narik dari belakang. Terus kalo lagi turun gunung rasanya kaya ada yang dorong dari belakang. Beuuh…

Bubuan kita berangkat dari Malang udah rada sorean gitu, kita berhentinya juga ditempat tempat tertentu. Pertama berhenti sih di pom bensin beli bensin sama jas hujan. Keduanya kita berhenti waktu maghrib di pinggir jalan sambil makan gorengan. Kaya orang jalanan aja. Tapi seruu loh.. kebersamaanya terasa banget, hahaa. Terus berhenti gak sengaja itu pas kita jalannya tanjakan tajam. Ban motornya mas Mahe’ bocor. Jadilah kita mampir di Cuban Pelangi. Kesiannyaa.. harus cari bapak tukang tambal ban dan lainnya. Sambil nunggu tukang tambal ban kita puas-puasin kentut-kentut, pipis-pipis dan rokokan bagi yang berminat tentunya. Disana banyak kunang-kunangnya pas malem. Bagus deh :*.
Seremnya sih waktu kita berhenti ditengah tanjakan gegara ada sebagian motor yang gak kuat telalau nanjak. Beuuh ngerinya tanjakannya itu. Yang paling kesian ada salah seorang temen kita yang sakit dan muntah-muntah disitu. Bener-bener perjalanan yang berat dan penuh tantangan. Akhirnya kita memutuskan untuk istirahat dan makan malem. Saat makan malem ternyata hal yang tak diduga datang secara tiba-tiba. Hujan pemirsaa……..!! jadi malemnya kita terpaksa nginep di home stay. Perempuan tidur di ruang tamu kalo yang laki tidur di teras. Kata temen-temen aku tidurnya pulas banget. Padahal asal mereka tau aja aku itu kedinginan dan berkali-kali terbangun kepalaku itu ada dibawah kursi tapi aku cuman bisa diem *Aiih melasnya sudah. Aku juga denger kalo mereka pengen nglanjutin perjalanan cuman gak tega bangunin kami para prempuannya *Aah so swiiit Preet. Aku aja yang didalem kedinginan apalagi yang di luar ya.. ckckk kesian.
Setelah sikat gigi dan cuci muka kita capcus melanjutkan perjalanan kecuali satu temen kita yang tak bisa melanjutkan perjalanan karena sakit. Kasian. Sebenernya kiri-kanan jalanan itu indah, indaah bangeet. Banyak tanaman sayur mayur yang tampak tertata rapi. Anginnya semilir banget. Beuh jan mantep. Tapi sayang aku tak bisa menikmati keindahan itu secara utuh. Kenapa? Jalannya terlalu najak bangeet. Mana tau sendiri aku bawa tas gunung yang gedenya naujubillah. Rasanya kaya ditarik-tarik dari belakang. Untung kiyep juga mau aku tarik dari belakang kalo gak, pasti mungkin aku juga udah tebalik kebelakang. Ckckkk

Ditengah perjalanan yang begitu menanjak aku melihat sebuah bukit yang penuh dengan savana. Tampak dari kejauhan itu cantiik banget. Kaya gunung dikarpetin ijo. Beuuh.. subhannallaah….!! Kata kiyep sih itu namanya bukit Teletubies. Masa iya siih??
Bukit teletubies kah??

Sebelum mendaki kita mesen nasi pecel. Aku kecewa. Aku kira nasi pecelnya itu ada sayur mayur, taoge, tempe, sama sayuran lainnya. Ternyata cuman tauge, kol, temped an telur. Hikz. Selesai makan, aku dan yang lainnya melanjutkan perjalanan. Di sini kisah pendakian pun dimulai.
Mendaki dengan penuh semangat..!!

Pegunungan menyambut kami dengan keindahannya. Mentari pagi masih menyemburatkan sinarnya untuk keperluan fotosintesis para sayuran yang sedang menghijau. Para petani sibuk dengan tanamannya. Aku melihat semua dengan begitu sempurna menjadikannya keindahan yang tiada tara. Puji syukur aku panjatkan pada-Mu Tuhan.
Tanjakan demi tanjakan ku lewati. Rasanya aku tak ingin peduli pada lelah, letih yang mengglayuti raga ini. Yang aku ingin hanya sampai pada tujuan utama yaitu danau Ranu Kumbolo. Tapi apa daya. Berkali kali kurasakan dada yang sesak setiap tanjakan yang lumayan meninggi. Rasa lelah memohonku untuk berhenti melanjutkan perjalanan sejenak. Terkadang aku memaksakan diriku sendiri mengabaikan rasa lelah meski rasanya berat dan tak tahan.
Daun-daun hijau, bunga dari pohon hutan yang warna-warni serta angin yang terkadang datang semilir menerpa wajahku dengan lembut seakan menghibur dari rasa lelahku. Memacuku untuk terus kuat dan bertahan.

Jauh dari yang ku bayangkan. Tiba-tiba hujan datang, membasahi semua yang ada bumi, baju, tas, barang-barang bawaanku jadi basah, tanah yang kudaki semakin licin. Sementara aku harus tetap melanjutkan perjalanan pendakianku, meski diatas jalanan yang sangat curam, dan semakin licin karna terguyur air hujan. Udaranya pun semakin dingin menggigit kulit hingga menusuk tulang. Bibir membiru, kulit mengeriput, lelah menggelayut, pening menyerang. Aku tak ingin peduli itu. Aku harus kuat. Dalam benakku bukan lagi danau ranu kumbolo. Tapi aku membutuhkan tempat berteduh yang nyaman dan hangat. Hanya itu. Setelah sekian jauh aku berjalan ditengah rasa lelahku. Akhirnya aku melihat secercah danau yang membentang. Semangatku kembali tumbuh. Jalanku semakin terpacu. Bukan karena terpesona dengan danau, bukan. Tapi aku membayangkan sesuatu yang hangat akan ku dapatkan.

Sesampai di pos, ada salah satu rombongan yang baiik banget. Beliau membagikan kami minuman gula aren panas dan pop mie untuk menghangatkan badan. Beliau juga meminjami kami jas hujan untuk alas duduk dan sleeping bag untuk selimut. Benar-benar seperti malaikat yang diturunkan Tuhan untuk menolong kami. Tetapi itu semua belum mampu mengobati rasa dinginku yang semakin malam semakin dingiin. Hujan semakin deras, aku terpaksa mengeluarkan jaketku yang lembab dan memakainya. 
Tuhan, berikan aku kesempatan untuk hidup..

Aku lihat orang-orang disekelilingku juga menggigil, kedinginan yang teramat sangat hingga aku takut membayangkan kehidupan esok. Masih mampukah aku bertahan?! Aku hanya diam membisu. Mengingat segala kesalahan yang telah kulakukan. Maafkan aku pak, aku gak izin. Aku takut gak bakal dibolehin. Maaf.. maafiin akuu… huuhhuu…. Diam diam aku berharap semoga masih ada kehidupan untukku dan kita semua besok. 
aku ingin hidup…!!

Ditenda baru kutemukan kehangatan. Rasanya begitu lega. Seperti mendapat kepastian untuk hidup sampe besok pagi. Makasih ya yang udah buatin tenda dan minuman. Hehee.
Pagi di danau Ranu Kumbolo itu sangaat indah. Matahari lebih terang dari biasanya. Udara pagi terasa begitu segar. Kita makan pagi bersama, bercanda, tertawa. Ah, bahagianya.. rasanya ingin lebih lama disana.

Indahnya kebersamaan..

Pelajaran buatku adalah jangan mendaki pada musim hujan. Bahaya banget apalagi kalo gak tahan dingin dan juga kalo kemana-mana ijin ke orang tua. Aku sempet berfikir tak akan ada lagi hari esok dan ternyata… Alhamdulillah… masih bisa ngerasain dimarah marahin sama orang-orang serumah gegara gak ada kabar terus gak bisa dihubungi selama beberapa hari. Aku bersyukur banget sampai detik ini aku masih diberi kesempatan hidup, bisa menuliskan pengalamanku buat kalian semua. I'm always remember December
Yey…!! Aku masih hidup…!

63 comments:

  1. seruu ooii.
    ranu kumbolo nya kereen bangett. kapan aku bisa kesitu.

    alhamdulillah masih hidup ya, coba kalo gak.. tulisan ini gak ada.
    kereen..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan ya.. Ayo.. mumpung masih muda kuat dan sehat.. hehehe

      Alhamdulillah ya.. :-)

      Delete
  2. kira-kira Ranu Kumbolo masih indah gak yah saat ini ?

    ReplyDelete
  3. Wuihhh. Udah ke bukit Teletubbies. Aku aja yang dari orok di Kalimantan Timur belum pernah kesana :((((

    Memang bagus tempatnya, itu kesananya Anggana lagi kan?

    Perjalanannya rada mengerikan ya, maksudnya berlika-liku gitu. Mungkin gara-gara itu kali ya aku nggak dibolehin kesana. Nggak dapat ijin dari Mamaku. Apalagi pas beliau tau pake bermalam disana. Tambah nggak boleh. Beruntung banget ya bisa jalan rame-rame gitu, Rum :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp Cha, gak wajib kok :-)

      Iya bagus banget...!! Maaf Anggana itu apa ya?

      Iya, jalannya berliku liku dan penuh tanjakan.. ckckk.. Orang tua emang gitu, terlalu khawatir.. makanya aku gak ijin tapi dapat sial hikz.. Iya, alhamdulillah..

      Delete
    2. Emang susah ya, ijin ga dibolehin, ga ijin pasti ada aja kualatnya

      Delete
    3. Icha kayaknya salah maksud deh. Bukit tele itu, kan, ada banyak. Nggak cuma yang di Kalimatan. Ini di cerita Arum yang di Malang, kan? :D

      Delete
    4. Arum: Pas baca komen Yoga, iya nih baru nyadar kalau ini bukan yang di Kalimantan. BAHAHAHAHA. Habisnya aku terpaku sama fakta kamu pernah ke Kalimantan, Rum. Maaf yaaak :'D

      Mbak Ayuma: Hehehe. Iya nih,Mbak. Kalau aku kayaknya tunggu naik ke pelaminan dulu baru bisa naik gunung. *ini apa dah*

      Yoga: Nah iya, Yog! Nggak tau sama sekali sama gunung-gunungan. Taunya cuma di Kalimantan. Huhu. Jadi orang kok bodoh sekali kau, Hairunnisa! :(

      Delete
    5. Kak Ayumna, iya nah, jadi anak serba salah :(

      Yoga, kamu benar. Maksudku di jawa timur, di jalan mau ke ranu kumbolo hehehe

      Icha, gpp manusiawi salah faham itu.. Iya Cha.. rumah ortuku memang di kalimantan tapi aku kuliah di Malang :-)

      Delete
  4. Hehehehe cinlok sama itu aja dik yang di foto Tuhan berikan aku kesempatan hidup, cowok yang di danau witwiw hehhehehehe

    Hehehehe serius dik itu foto yang aku ingin hidup bikin ngakak nih dik wkwkwkwkwkwkw :)

    Remember desember yey aku masih hidup alhamdulillah.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan kak, ntar gebetan aku marah.. lah, emang punya. Ups

      Duh, jadi maluu... tertawalah kak, selagi gratis.. :v

      Alhamdulillah ya Rabb :-)

      Delete
    2. Hehehehehe Iya siaaapppppp dik hehehehehehe :)

      Delete
  5. Waah baca hingga paragraf terakhir membuat mbk muty ngomong sendiri "ah kapaaaaaan aku mendaki gunung seperti arum" T_T
    Peeengeeen....
    Have fun bget yaa... hhi dik Arum keliatannya periang yah^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan kapan aja kak kalo ada waktu dan kesempatan.. :-)

      Iya kak, apalagi kalo jejalan. Pasti jadi riang gembira hehehe

      Delete
  6. Teletubbiesnya gak keliatan ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jan itu cuma namanya bukit telettubies hehehe

      Delete
    2. Iya, jan itu cuma namanya bukit telettubies hehehe

      Delete
  7. Izin broadcast dulu ya iehiheiheiheiheiehiei.

    Salam blogger mania di mana saja berada. Hiehiehiee. Ada informasi lomba Blog terbaru nih. Dalam rangka turut menyemarakkan International Day of Persons with Disabilities atau Hari Difabel Sedunia 2015, serta menggairahkan blogging,

    Rumah Blogger Indonesia menyelenggarakan lomba blogging dengan tema difabilitas/disabilitas. Terbuka untuk umum, warga negara Indonesia Periode Lombanya 3 Desember 2015 - 15 Januari 2016. Silahkan mampir berkunjung balik jika ingin mengetahui informasi lebih lanjut. Terima kasih admin. Salammmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Okee terimakasih atas informasinya :-)

      Delete
  8. Hii ranukumbolo, Semeru. Sayang banget dulu pas aku kelas 2 SMA nggak ikut ke sana. Kebetulan pramuka sekolahku sedang mengadakan acara perkemahan di sana. Bener-bener nyesel deh, padahal mereka kemah di sana 3 hari 4 malam tuh, bener2 akan jadi pengalaman yang sangat mengesankan deh bisa ke sana. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weee sayang banget tuh yaa.. bareng sama temen temen pula.. Pasti terasa banget kebersamaan dan kekeluargaan waktu kemah di sana.. :-)

      Tenang, masih ada kesempatan di waktu lain kok :-)

      Delete
  9. Harusnya rum, barang-barang yang cewek harus dibawa itu, disensor dikit kek. Blak-blakan banget. hahaha "Gagal fokus."

    Sebagai cowok yang kurang keluar rumah. Gue ngerasa cemen banget pas baca cewek bisa naik gunung. Padahlakn gak usah naik. Gue pengen banget naik gunung dari dulu. Tapi.... tapi... gue males banget menerima kepastian yang semu.

    Sempet diajak beberapa temen, tapi gue selalu gak bisa. Meskipun di usia muda, gue mending kerja dulu, usia tuanya baru happy-happy. gitu.. :)

    AKhirnya lo masih idup ya Rum. Sini Pangeran cariin jodoh. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngapain disensor? Semua juga udah pada tau. Huahahaa

      Ih, pangeran kok cemen. Di rumah terus. Harusnya di kerajaan dong ya.. dan sesekali melihat para putri yang sedang mandi di danau dan sungai.. eh loh, kok jadi pangeran mesum. Ckckk

      Iya, tapi harus inget juga kalo udah tua jejalannya gak mendaki ya mungkin ke luar kota atau negeri gitu. :-)

      Mau mauuu...

      Delete
  10. Kalau pas mendaki terus hujan kayaknya bahaya banget ya mbak ._. duh, udah nanti dipuncak pasti dingin :')

    Alhamdulillah kamu masih hidup :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dingiin.. bawaannya pengen berpelukan kayak telettubies :-)

      Alhamdulillah :-)

      Delete
  11. Kalo aku terakhir kali kemping-kemping beginian di Puncak, dan sama sekali enggak terasa greget kempingnya. Apaan...kanan kiri tukang jualan -_-

    Boleh coba nih Ranu Kumbolo...ternyata memang aduhai banget indahnya :*

    betewe...tanggal segini tahun lalu aku lagi ngapain ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya kurang geregetan, harusnya kan sambil berburu rusa dan kancil lebih seru.. hahaha

      Iya silahkan ke sana, BAGUS banget!! :-)

      Hayooo ngapaiin?!! :-)

      Delete
  12. Keren cewek berani mendaki, aku mah apa atuh, nggak berani mendaki gunung. Takut kedinginan, terus kalo kedinginan pengen dipeluk, terus kalo nggak ada yang meluk jadi sakau. Aku merasa lemah.

    ReplyDelete
  13. Huuuuaaaa.. Ranu Kumbolo dari jaman kuliah sejak abis baca novel 5CM jadi pengen mendaki juga, merasakan langsung ciptaanNya..

    ReplyDelete
  14. Hehehe, jujur sekali dirimu mengaku sebagai korban film 5 cm. Tapi emang ya, sebelum ada film 5 cm (sebelum novelnya terbit juga) itu gunung Semeru kesannya masih "sakral". Hanya yang hobinya naik gunung doang yang ke sana. Eh, sekarang kok malah jadi semacam tempat wisata kekinian, hohoho. Yang bikin sedih kalau pas mendengar di Semeru atau Ranu Kumbolo sekarang banyak sampahnya. :(

    Kalau cewek naik gunung memang lebih riskan dibanding cowok ya. Apalagi kalau pas lagi dateng bulan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jujur itu indah.. #eeh..

      Iya, sekarang bukan cuma anak muda yang mendaki bahkan ada ibu ibu bawa anak kecil waktu mendaki.. Iya, banyak sampah. Tapi kita kumpulkan sampahnya terus dibawa turun lagi dan dibuang di bawah sampahnya.. :-)

      Iya, kalo yang lagi dateng bulan cuma boleh sampai kali mati ckckk

      Delete
  15. sekalian aja ke gunung bawa rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku bawa kak Niki aja gimana? Ntar kakak yang bawain barang barang ku.. hehehe

      Delete
  16. Wih seru banget, apalagi bisa rame-rame gtu acara mendakainya

    WC instan cara pake'a kaya gimana tuh?
    Diseduh pake air hangat atau cukup disiram pake air aja ? Nyahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong.. hehehe

      Diseduh terus diminum.. #hoek

      Delete
  17. duh arum saya yang orang jawatimur malah belum pernah kesana haha
    bagusbagus fotonya :)
    salam kenal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo ke ranu kumbolo.. hehehe

      Salam kenal juga :-)

      Delete
    2. Ayo ke ranu kumbolo.. hehehe

      Salam kenal juga :-)

      Delete
  18. ranu kumboloooooo......pengen kesana semenjak nonton fim 5cm
    tapi sayangnya sampe sekarang belum kesampean -_-, kapan yaaaa.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan kapan kalo ada kesempatan hehehe

      Delete
  19. Hmm gimana sih rasanya bisa mendaki kek gitu, aku pernah naik kawah aja itupun ada anak tangganya lumayan sih cape berasa naik gunung kali ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seneng liat pemandangan yang alami dan asri..

      Iya, bedanya jalannya sudah bagus :-)

      Delete
  20. Gue doyan hiking Tp sampai sekarag belum kesampaian ke so no :(((

    ReplyDelete
  21. cuma sampai ranu kumbolo doang kak?
    tapi keren yaa danaunya..

    ada airnya :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, waktu itu masih pemula..

      Kloset juga keren, ada airnya :v

      Delete
  22. Terus Arum sampe ke puncak Mahameru gak? :D
    Wuooohhh keren banget deh udah ke Gunung Semeru. Gue kalah nih :(
    Belum sempet main ke gunung gue mah. Baru kemarin aja. Itu pun kata orang-orang Gunung Munara masih disebut bukit karena kurang tinggi. :/

    Semoga gue bisa ke Ranu Kumbolo juga. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pendakian ke 2 mau kepuncak, tapi adekku sakit jadi turun lagi :(
      Gak ada menang kalah, kan bukan perlombaan :-)
      Yang penting refreshing membuat seneng dan bahagia.. eh ini ngomong apa sih.. :v

      Aamiiin ya Rabb :-)

      Delete
  23. ranu kumbolo indah banget, selalu bikin kangen
    wah klo kehujanan gitu pasti dingin banget, perlu diberi kehangatan :)
    cuma klo musim kemarau biasanya hawanya yg lebih dingin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Kangen!!

      Aku sudah pernah ngerasain keduanya, mungkin sama sama dingin kalo malem tapi bedanya bisa ganti baju kalo bajunya gak kehujanan :-)

      Delete
  24. Pengen banget mendaki gunung. Semoga suatu hari nanti bisa...

    ReplyDelete
  25. Aku juga lagi mendaki, akibar jarang mandi. :(

    ReplyDelete
  26. Serunya kalo bisa berpetualang seperti itu ya?? Aku mah apa atuh, cuma orang rumahan yang jarang bepergian. hehehe

    Tapi seriuz lihat foto pemandangannya jadi penasaran pengen lihat langsung dengan mata kepala.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayolah jejalan sesekali melihat pemandangan luar, hiburan yang murah dan seru hehehe

      Delete
  27. eh beneran ga si rum, kalo ada satu tempat di situ yang kita ngga boleh nengok orang yang manggil kita, huhuu kemakan isu bener akunyah

    buset, itu foto kagak nahan hihii syahdu banget, boleh ko nak, kamu bole idup ahahasegg

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^