Monday, 6 February 2017

Tangisan Anak Kucing



Di malam yang dingin. Secercah cahaya rembulan menerobos jendela kamar. Malam kian larut, namun mataku masih saja enggan untuk terpejam. Sesekali aku melihat layar hp, untuk melihat notif "sudah pukul berapa sih?"


"Hah! Pukul 12."

Ku tarik korden jendela. Berharap dapat melihat bintang di langit, kemudian menghitungnya, sampai tertidur. Kayak di film-film, gitu. Namun, harapanku sia-sia. Sinar lampu dari ruang tengah terpantul dari ventilasi ke jendela. Sementara aku sangat enggan membuka jendela. Nanti jika angin malam masuk, entah apa yang akan terjadi besok pagi. Perut kembung seperti hamil. Ooh...! Tidak! Aku tak bisa membayangkannya.

"Oee... Oee.. Oee..."
"Eeh.. Kok ada tangisan bayi sih..?!"
"Ngii... Oee.. Iii.." (Tangisan bayi kucing nulisnya gimana siih??).
"Duuh.. Induknya kemana siih.. Anaknya berisik amat, nangis mulu. Apa perlu nih aku tetein? Tapikan gak punya ASI, ntar kalo digigit malah sakit."

Setelah ngedumel, si bayi kucing kembali tenang. Alhamdulillah, malam kembali diselimuti kesunyian. 

Mendadak ingat kakak perempuanku, mba Rahma pernah cerita tentang temennya sebut aja Lili (nama samaran). Lili disuruh jagain keponakannya. Waktu keponakannya lagi rewel Lili mencoba menenangkannya. Lili membawa si kecil keluar rumah, mencari udara segar. Namun tak kunjung berhasil. Kemudian Lili terpaksa menyusui keponakannya. Tak pernah diduga sebelumnya. Ada teman sekelas Lili yang melihat kejadian itu. Lili merasa amat sangat malu. Bagaimana mungkin seorang gadis ABG yang masih SMP sudah menyusui anak?! 

Aku juga pernah sih ngalamin kejadian gitu. Jagain keponakan yang lagi rewel, soalnya lagi ngantuk. Tapi cuman ku gendong aja sih. Terus si ponakan hisap hisap lenganku. Setelah dia tidur dan di pindahin ke kamar, baru sadar kalo lenganku yang dihisap merah kayak abis dikerokin. 

Salut sama ibu menyusui. Keponakan hisap lengan aja sampe merah, apalagi menyusui? Yang kulitnya lebih tipis, sampe dua tahun pula. Bener-bener perjuangan itu. 

Keesokan paginya aku mencari sumber suara tangisan semalam. Ternyata sumber tangisan itu teritu ada di dekat dapur. Seekor bayi kucing yang mungil dan belum bisa membuka matanya. Lucu sekalii.. Sangat gemas melihatnya berjalan terhuyung huyung. Kemudian aku menggendongnya dan menunjukkan pada keponakanku si Yusuf. 

Seperti anak kecil pada umumnya si Yusuf sangat antusias sekali. Awalnya cuman berani nunjuk sambil teriak-teriak. Lama-lama dia udah berani megang bahkan gendong bayi kucing itu. Kami sepakat ngasih nama bayi kucing itu "Mio". Iya, aku teringat dulu pernah punya entah komik atau novel dengan tokoh kucing yang bernama Mio.

Keesokan harinya, Mba Rahma melihat si Mio di makan kucing jantan. Tinggal kepala, usus dan kakinya aja. Sadis emang kehidupan kucing. Seringkali bayi kucing jantan dimakan kucing jantan dewasa. Mungkin takut kelak jika dewasa nanti akan menjadi saingannya. Jadi, kalo ada orang tua yang tega bunuh anaknya itu mentalnya kayak kucing. Udah ah, aku lagi gak mau berkata kasar. 

29 comments:

  1. kok terakhir kos sadis , :(
    lain kali kalau dapat anak kucing lagi, jauhin mbak, kucingnya dari luar .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sadis.

      Terus kalo induknya nyariin gimana? Lagian dia masi butuh ASI

      Delete
    2. induknya tahu kok, ya pokoknya kalau dapat anak kucing lagi (rezeki) kurung aja di kardus. n kalau misalkan dapat kucing belang. jauhin aj dari kucing dewasa jalanan.

      Delete
    3. Hmm.. Pengalaman banget ya kayaknya..

      Bingung juga ngejauhinnya gimana. Soalnya yang makan juga kucing yang di rumah. Di rumah ada sekitar 15 kucing besar dan 3 kecil.

      Delete
    4. habis, pernah juga sih. anak kucing mas dimakan induknya.
      waduh banyak toh mbak -_-. kalau ada sangkar. atau minimal. anaknya kita kasih susu dari gelas.

      Delete
    5. Ih, kejamnyaa...

      Aku gak terlalu sibuk sama kucing, biasanya bapak yang ngurusin :)

      Delete
    6. kasih tahu bapaknya mbak, heheh

      Delete
  2. Bayi kucing kok oe oe oe
    Hayo siapa tuh yg udah berbuat?
    Kok kucing makan kucing sih
    Ijhh ngeri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terus gimana nulisnya coba?

      Kucing mah gituu....

      Delete
  3. Duh itu yang terakhir, ngeri juga ya. Apalagi liat langsung.
    Kasihan juga nasib anak kucing itu ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, untung bukan aku yang lihat.. Iya, kesian. Ckckk

      Delete
  4. kebetulan banyak banget kasus pembunuhan anak, emang mental meong X_X

    ReplyDelete
  5. wow kasihan sekali, kucingku juga nlairin tapi anaknya di buang, sekarang tiap hari meong-meong terus, berisik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siapa yang buang anaknya?

      Mungkin dia nyariin anaknya..

      Delete
  6. Anjriitt kirain horor, suara nangis itu.... eh malah kucing.
    waahh tragis bener endingnya, ngebanyangin tingaal kepala, tinggal.... aihh serem apalagi kalo liat.

    perjuangan seorang ibu luar biasa, jadi sayangi lah pasangan seperti menyanyangi ibu.. *apaan lah ini.

    hahaaa.. kirain kamu kek lili juga, Rum.

    kucing kejam itu ngebunuh bayi, kena pidana itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan udah dijelasin di judulnya Di. -_-

      Iya! Setujuu.....!!

      Ya, gak lah Di. Gak punya inisiatif! Hahahaa

      Gimana pidananya? Apa harus dibunuh juga? :)

      Delete
    2. awal paragrf ketiga kek horor gitu, soale suara bayi jadi pikiranku langsung horor. hehee

      inisiatifmu kurang ya, Rum. hehee

      Iya, dibunuh juga. qisos. iya gak sih

      Delete
    3. Yhaa maaf abisnya gak tau nulisnya gimanaa.... hahahaa

      Iya, Di. Waktu SMP aku gak keibuan. Ehehe

      Iya. Sekalian mengurangi populasi kucing! Hahahahaa *ketawa jahat

      Delete
  7. endingnya tragis.
    bayi kucing nangis kek suara bayi manusia, eh tapi susah juga kalo ditulis ya,

    berarti kalo bayi nyusu itu kuat ya, lengan aja sampe merah. luar biasa perjuangan seorang ibu.
    kamu calon ibu juga ya Rum. *ya iyalah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia. Bingung aku gimana nulisnya.

      Iya, apalagi kalo lagi haus dan lapar.

      Iya, dong.. :)

      Delete
  8. yang bikin aku jadi kepikiran, kok si lili udah bisa menyusui? kan ASI cuma bisa keluar pas di masa masa sedudah kehamilan rum hehehe

    -
    iya tuh kadang aku bingung ko bapaknya makan anak sendiri ya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dia menyusui. Meskipun belum punya ASI. Inisiatifnya luar biasa. Ahahaa

      Iya, itu mungkin dalam rangka mengurangi saingan kali ya.. Mungkin..

      Delete
  9. Ibu memang rela melakukkan segalanya untuk sang buah hati, loh kok gitu? ya iyalah akukan seorang ibu
    kalau kucing itu sadis, itulah yang membedakan antara manusia dan hewan, tapi nggk semua hewan sesadis itu kan
    hewan juga punya hati untuk menyayangi
    hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku percaya. Akupun berlaku begitu untuk keponakanku :)

      Iya, ada gak semua hewan sadis. :)

      Delete
  10. Nggak punya ASI dan nanti digigit malah sakit. Ya, Allah. Jelas-jelas nggak mungkin kucing dikasih ASI manusia. :(

    Kok tega gitu, sih? Kucing itu semacam kanibal, ya. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gak mungkin. Gak mungkin juga sebaliknya. Ehehehe

      Iya, gak tau juga kenapa bisa setega itu. ckckck

      Delete
  11. Aduh... kok hal pertama yang mau aku komentarin sama ya kayak mas Yoga.

    yang jadi pertanyaan emang kamu udah punya ASI ya?
    itu segala pake dihisap-hisap. hmmmm

    postingan ini sederhana banget, tapi isinya bikin merinding.
    gak bisa bayangin nasib sikucing yang badannya tercerai berai, Ya Allah..
    aku liat anak kucing nyemlung got terus kedinginan aja ikutan nangis, nga tega.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iye kah??

      Ya gak lah. Mana mungkin lengan ada ASInya :D

      Ya Allah, halus sekali perasaanmu, Puti.. :')

      Delete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^