Monday, 23 November 2015

Bapakku Bukanlah Tipe Ayah Jahat

Masa gegara kemarin ada cerita sedih tentang ayah, aku malah dikira gak punya bapak. Sedih banget yak. Ya emang sih tuh cerpen terinspirasi dari kisah nyata, tapi bukan berarti dari kisah ku sendiri dong.

Lagipula bapakku bukanlah tipe ayah jahat. Meskipun kadang kelihatannya begitu sih. Gak heran dari dulu paha gak pernah mulus gegara terlalu sering dipukul pake pendeng (sabuk). Jadi aku sudah terbiasa dipukul. Dipukul tidaklah sesakit patah hati ataupun sakit hati #hoek. Ya itu karena pasti aku juga yang salah. Umur 10 tahun kalo gak sholat dipukul. Main pulang terlalu sore juga dipukul. Meskipun terkesan jahat, suka memukul bapakku itu tipe tipe bapak yang baiik banget! 
 suaminya mamaku

Pernah suatu ketika waktu masih SMP mungkin kelas 3 lah ya. aku main ke Samarinda. Aku gak mau pulang kalo gak dijemput. Pokoknya aku gak mau naik angkot. Padahal waktu itu bapak kalo gak salah baru pulang dari rapat. Rapatnya juga jauh dari rumah mungkin sekitar 5 jam. Tapi aku gak peduli, tetap maksain bapak buat jemputin. Waktu turun dari bis aku liat bapak kayaknya sudah lama nunggu. Tetiba hujan turun deras banget dan kayaknya bakalan lama kalo nunggu reda. Kemudian bapak menyerahkan jaket yang sedang dipakainya. Aku sudah berusaha menolak, tapi bapak tetap memaksa. Bapak cuma pake mantel sedang aku pake jaket dan mantel. Hujan semakin deras. Udara sangat dingin menggigit kulit. Bapak menyuruhku memeluknya. Lagi lagi memaksa dan aku pasrah (alasan). Di sepanjang perjalanan aku sangat merasa bersalah dan mengutuki diri sendiri. Selama ini aku jarang mau di mintain tolong bapak, tapi aku suka memaksa biar bapak selalu memenuhi keinginanku. Maafkan aku pak.Tak terasa air mataku sudah menggenang di pelupuk mata, kemudian jatuh mengenai punggung bapak. Semenjak itu aku berusaha hidup lebih baik dan juga berusaha nurut sama orang tua. Akhirnya sewaktu SMA alhamdulillah sudah gak pernah dipukul lagi. 

Oh ya, sewaktu bapak ngantarin aku daftar masuk di salah satu SMA swasta di Balikpapan bapak cuma pesan "jangan pacaran". Itu adalah salah satu alasanku gak pacaran meskipun juga dulu pernah keceplosan punya pacar. Aseem...!! Punya pacar keceplosan bilang. Iya, tapi aku berusaha gak ngulangin lagi. Kalo beneran naksir dateng aja kerumah bilang ke orang tuaku *kode*. Aduuh... mendadak grogi. Nah kan, jadi KEPER (KEbawa PERasaan).

Selain baik, bapak itu soleh banget! Sholat 5 waktu pasti berjamaah di masjid kecuali kalo lagi sakit, hujan lebat dan keluar kota. Hampir setiap malam juga beliau tahajud dan membangunkanku untuk mengikuti jejaknya. Smsnya kurang lebih begini "ananda, bangun! Saatnya kita bermunajat kepada sang pencipta". Tapi kadang cuma ku baca doang terus lanjut tidur. Maafin aku pak... 

Bapakku juga bisa masak. Bisa, tapi tidak seenak masakan mama sih. Biasanya bapak masak waktu pagi atau kalo mama lagi sakit. So sweet banget kan?! Iya dong. Bapak siapa dulu dong..?! *bangga*

Kata orang "Ayah adalah cinta pertama bagi anak perempuannya" dan aku percaya itu ^

99 comments:

  1. Itu bukan jahat tapi Ayah yang Tegas
    terharu sama cerita yang lagi kehujanannya
    pengorbanan orang tua memang luar biasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Main setuju aja,.,., bayar...

      Delete
    2. Iya bapakku emang orangnya tegas banget kak Sekai.
      Setujuu.. jadi terharu..

      Iya.. kalo setuju bayaar...!! Hahaha

      Delete
    3. ini nih kalo udah ketularan virus mbayar-nya mas yanto

      Delete
    4. Mas Yanto?! Mana mas Yanto.. mana...?!

      Mas Yanto bos apa? Ooh yang di lampu merah itu kah?? #pengamen huahahaa.. #peace

      Delete
    5. sudah-sudah jangan berteman semuanya
      Saya yang bayrin deh Nyahaha :D

      Delete
  2. Dari fotonya saja sudah terlihat betapa tegasnya seorang ayah ini dalam membimbing anaknya ke jalan yang benar.
    dan waktu aku SMA dulu juga diajarkan seperti itu, kalo sudah punya anak harus tegas dan ikuti ajaran Rasul dan Sahabat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banyak yang bilang begitu difoto bapak keliatan tegas dan bijaksana..

      Iya, bener tuh.. Soalnya doa anak yang soleh dapat mengantarkan orang tua ke surga.. :-)

      Delete
  3. Tegas dan galak beda tipis memang mbak.

    Tapi orangtua yang tegas itu sayangnya lebih dari orangtua yang biasanya.

    Semoga bangga dengan ayahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Om Adam.saking sayangnya jadi takut kalo anaknya melampaui batas nakalnya mungkin.. atau takut menyimpang kalo gak ditegasin..

      Insyaallah.. :-)

      Delete
  4. tegas sama galak beda tipis mbak, bedanya setau gue yang tegas memang lebih berkharisma.
    Nggak ingin dihormati tapi orang-orang sekitar sadar kalau mereka harus menghormati dia...

    :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaa iya.. benar banget.. mungkin saat itu untuk orang yang ditegasin bakal sebel. Tapi suatu saat bakalan bersyukur sudah dibimbing ke jalan yang benar.. :-)

      Delete
    2. beda dikit 11/12, tapi akibatnya jauh banget

      Delete
    3. Iya bener.. dampaknya luar biasa :-)

      Delete
  5. Marah bukan berarti jahat ya, semua yang dilakukan tanda sayang kepada anak, Ayah/bapak tidak mau anaknya berada di jalan yang salah, orang tua emang tugasnya memberi arah yang baik untuk buah hatinya... bapaknya mba arum patut di contoh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, emang begitu orang tua yang baik dan benar.

      Silahkan dicontoh kak Fazri.. huahahahaa..

      Delete
    2. Tapi masih ada aja anak yang salah menafsirkan ke kepedulian orang tua,,, disangkain nya jahat, padahal sayang banget...

      Delete
  6. Seorang ayah selalu punya cara tersendiri untuk menyampaikan rasa sayangnya ke anak. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, begitupun dengan cara membimbingnya.. :-)

      Delete
    2. Iya, begitupun dengan cara membimbingnya.. :-)

      Delete
  7. Itu nggak jahat, sih. Itu anjuran Rasul kalo anaknya nggak salat memang harus dipukul. Nggak bisa dibilangin pake mulut, rotan berbicara. :p
    Keceplosan pacaran. Ada-ada aja.
    Huwahaha. Kode banget pengin dilamar. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih bener, tapi sakit banget nah..

      Iya, khilaf. -_-

      Enggak itu cuma bercanda kok. Hehehe

      Delete
    2. Belum pernah disabet pake rotan, sih, gue hahaha. Jadi gak tahu. Kalo pake iket pinggang pernah. Saaaakittt. :(

      Delete
    3. Duh! Cowok macam apa gak pernah ngerasain dipukul pake rotan. Aku udah pernah semua. Sama sama sakitnya.. ckckk

      Delete
  8. ya memang seperti itulah kewajiban seorang Ayah, memberi hukuman bila anaknya salah
    eh, itu ada kosa kata baru KEPER (kebawa perasaan), mudah mudahan kata itu masuk dalam Kamus besar bahasa indonesia , wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cihuuy... !! Kedatangan artis nih.. hahaha

      Iya, padahal kita perlu sesekali salah ya.. namanya juga hidup masa bener terus.. #eeh

      Bisa tuh bisaa.. hahaha

      Delete
    2. Artis ??? Amin amin ya robbal 'alamin ,huahahaha

      Delete
  9. sy suka dg gaya bapkny neng arum .. :)

    ReplyDelete
  10. ungkapan "Ayah adalah cinta pertama bagi anak perempuannya" memang benar mbak, saya juga sering dengerin itu..
    yang pasti, tidak ada seorang ayah yang jahat pada anaknya, kalaupun kepepet ada, mungkin lagi mengalami tekanan batin, yang jelas, bagaimanapun dia tetaplah ayah kita...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener tuh.. gak ada orang tua yang jahat.. cuma mau membimbing anaknya meski kadang juga caranya yang salah.. bagaimanapun tetep ayah kita.. :-)

      Delete
    2. iya dong, apalagi saya nih, bakal jadi calon ayah yang baik... wkwkwk
      #self_promotion :D

      Delete
    3. Iya, deh percaya aja.. :p

      Ini promo buat sekalian nyari calon?! Huahahahaa

      Delete
  11. Iyaa kalo begitu betul tuh dik, ayahmu bukan tipe bapak jahat, kalo dipukul gak sholat itu pukulan kasih sayang... hehehe Itu kenapa disuruh jangan pacaran malah eh keceplosan pacaran ya hahahahahahahaha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, beliau gak jahat tapi tegas banget.

      Namanya juga manusia kak, kadang khilaf.. Preet dah.. hahaha

      Delete
    2. Hehehehe

      Ngomong DP googlenya ganti ya Dik? witwiw hehehehe :)

      Delete
    3. Ngomong2 DP google plusnya maksudnya hehehehehehehehehe :)

      Delete
    4. Hehehehehehe... postingan yang barunya mana nih... kasihan deh gak ada ide ya... hahahahahaha :)

      Delete
  12. Mantap ajalah sekenarionya...

    ReplyDelete
  13. Sosok ayah yang bijak dan tegas sekaligus penyayang. Mbak arum sangat beruntung memiliki ayah seperti itu :)

    ReplyDelete
  14. bapak segagah dengan jenggot andalannya masa sih dibilang jahat, soal marah dan memukul, pada tau dong, marahnya beliau pake cinta karena Allah pada kita anak-anaknya...tauuuuu

    ReplyDelete
  15. Pemimpin punya cara sendiri mendidik keluarganya ya mbak :-)

    ReplyDelete
  16. Percayalah bahwa seorang ayah itu berhati mulia kepada anaknya tidak ada niatan untuk menyakiti anaknya :)

    kangen alm. ayah :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. samaa... aku juga kangen hick..hick.. enaknya yg msh lengkap.

      Delete
    2. Iya, aku percaya kok kak Wida.. duh, jadi ikutan sedih nih..
      Semoga alm. Kak Widya dan kak Andre tenang di alam sana.. dan Semoga Tuhan memberikan tempat terbaik di sisi-Nya :-)

      Delete
  17. Ciyeeee, Arum keper. Masih mending sih, Rum. Daripada koper. Korban Perasaan.
    Kok kita sama sih? Sama-sama dikira udah gak punya Bapak. Kesel banget kan ya T_____T
    Terharu bacanya. Bapak memang cinta sejati anak perempuannya ya, Rum. Btw, main ke Samarinda mananya , Rum? Main-main ke rumahku dongggg! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh ada lagi nih koper.. hahaha..

      Iya. Susah tau nyari bapak #eeh.

      Iya. Sampai kapanpun jasanya akan selalu terkenang.. :-)

      Dulu kakak ngekos di jl pahlawan..
      Okee deh ntar kalo udah balik ke kaltim dan Icha lagi gak sibuk bakalan main :-)

      Delete
  18. Wah, terharu baca postingan ini.

    Pengorbanan Bapak Arum luar biasa, dan didikannya itu lho... pendidikan Islam banget. Salut. Seorang bapak pasti sayang sama anak perempuannya. Kalo terlihat galak, itu lebih ke tegas sebenernya, dan semua dilandasi sama kasih sayang *hasek*

    Banyak-banyak bersyukur dikaruniai seorang bapak penuh pengertian kayak begitu :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya manggut-manggut,
      betul nih agan

      Delete
    2. Aku juga kalo inget jadi terharu lagi.. :')

      Iya kak Bayu.. Alhamdulillah banget..
      Kakak komentarnya bijaksana banget jadi terharu.. :))

      Delete
  19. bapak yang baik, jadi panutan dan pelindung anak2nya

    ReplyDelete
  20. Jenggot/brewoknya ituloh yang mungkin membuat bapamu jadi terlihat seperti jahat... mungkin,,, tapi persaan saya pernah liat orang itu deh,,, tapi lupa dimana,,,,,:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak dong kakak ganteng. Kalo menurutku lelaki berjenggot itu terkesan berwibawa gitu..

      Hayoo dimanaa... yang jelas bapakku gak teroris loh.. :v

      Delete
  21. klo liat fotonya sih,,bukan galak lebih tepatnya gaul,,,,coz sepatunya itu loh,,,rum

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sepatunya itu aku yang pilih.. keren kan bapak2 pake sepatu begitu.. buat olahraga hehehe

      Delete
    2. Keren bingit klo kata anak gaul...

      Delete
  22. Subhanallah :)) bapakmu itu sayang banget sama kamu mbak :)) hihihi
    jangan pacaran loh, jangan KEPER *istilah apalagi ini wkkw :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah..

      Insyaallah deh gak.. gak khilaf lagi maksudnya..

      Istilah anak ghaoel.. huahahaaa

      Delete
    2. Hihihi hebat kamu Mbak :))

      Anak ghaoel ya -_-

      Delete
  23. Ayah barangkali orang paling tangguh sedunia ya Mbak. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, selain itu apapun yang diajarkan bakalan diterapkan sama anaknya.. :-)

      Delete
  24. bapaknya kalau foto kayak guru wing chun yang di film china itu... keren banget dia haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, iye kah?? Aku gak tau filmnya...
      Makasih loh uda di puji..

      Eeh malah aku yang ge er.. :v

      Delete
  25. Kata orang "Ayah adalah cinta pertama bagi anak perempuannya" dan aku percaya itu...

    Saya akan mencoba untuk menyeleminya lebih dalam lagi...
    Waktu sudah berubah...
    Dan sepertinya waktu sudah beranjak...
    Dan pada kisah saya akan berbeda lagi... karena saya akan berlakon sebagai "AYAH"... :D
    Doain saya supaya menjadi AYAH yang baik...
    Cerita yang sangat menarik...
    Terima kasih telah membuat cerita melalui lembaran artikel dari posting blog arumkusumaa
    Have a nice day... :D
    Salam admin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiiin ya Om Dedy... :-)

      Semoga Om bisa menjadi ayah yang baik, menjadi teladan bagi anaknya dan mengajari banyak hal untuk anak anaknya... :-)

      Delete
  26. Memang terkadang begitu, tulisan kita di blog dikira kisah nyata pribadi.

    Salam buat ayah.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, padahal terinspirasi dari kisah orang lain.. :-)

      Oke ntar di sampein.. :-)

      Delete
  27. kalau anak perempuan condong ke bapak, anak lelaki sebaliknya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, biasanya emang gitu.. :-)

      Delete
    2. hehe...seringkali sih begitu, tpi tidak selalu

      Delete
  28. Memang terkadang pada sebagian anak salah menafsirkan respon seorang ayah terhadap anaknya , disangka galak sebenar nya sayang dan peduli jika anak berprilaku salah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, emang biasanya gitu.. didikan orang tua juga kadang gak di respon baik sama anaknya gegera salah menafsirkan kepedulian ortu ke anaknya..

      Delete
    2. benar mas trik...kadang sperti itu...itulah kemudian dikatakan bahwa kebaikan ortu tdk akan pernah bisa kita membalasnya :)

      Delete
  29. bapak kamu so swit banget siiii......
    bapak kamu mau masakin aku juga gakkkk??????????

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku aja yang masakin gimana?!

      Delete
    2. weitss....mau sekali tuh mas gilang :D

      Delete
  30. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  31. bapaknya topp banget ya...sudah soleh pandai masak lagi... :)

    ReplyDelete
  32. suaminya ibu mba arum itu memang the best. Hebat dah masih suka shalat ke mesjid dan mengingatkan.
    moga saja mba arum bisa menjadi anak yang sholeh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong.. bapak siapa dulu.. Yee... :-)

      Aamiiin semoga bisa menjadi anak yang soleha :-)

      Delete
  33. Bener kata komen2 di atas tuh, dari fotonya aja udh kliatan kalo bapaknya kak Arum orangnya tegas dan bijaksana.

    Aku ngebayanginnya agak serem sih kalo dipukul gtu._. Tp mnurutku sih efeknya emg bagus untuk ke depannya.
    Biar bagaimanapun gak ada orang tua yg gak sayang sama anaknya kok :)
    Orgtua emg gtu ya, rela ngelakuin apa aja buat anaknya, gak makan pun mrka rela asalkan anaknya bisa makan :') Sedih kalo udh bawa2 orgtua, jd ikutan KEPER kan nihh. Ehahaa.
    Btw, klo abis dipukul gtu bekasnya ampe brp lama kak?

    Salam buat bapaknya kak Arum :D Smga bapak dan ibunya diberikan kesehatan yaa, Aamiiinnn.,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung bapakku gak baca ya.. bisa geer beliau nanti.. dibilang tegas dan bijaksana.. hehehe

      Iya, serem bapak kalo marah.. Tapi aku gak pernah kapok buat kesalahan yang lainnya..

      Namanya juga orang tua.. hampir semuanya sama, ingin yang terbaik untuk anaknya.. :-)

      Biasanya bekasnya 2-3mingguan dan belum sembuh udah ditambah lagi.. hikz..

      Iya aku salamin.. Aamiiin ya Rabb.. Makasih doanya semoga orang tuamu diberi kesehatan dan kelancaran rizki ya.. :-)

      Delete
  34. yah ayah yang baik itu precious, gak banyak orang beruntung bisa mendapatkannya

    ReplyDelete
  35. ihihii bapakku juga dulu gitu kok rum, kalo di jalan ada cowok yang nyutin langsung pasang tampang angker gegeggekk

    ReplyDelete
  36. Kalau aku kebalikannya, Ibuku yang super tegas melebihi bapakku :)
    Btw nih aku nulis komentarnya jam 0:46 tengah malam, mudah2an yang punya blog sedang bermunajat kepada sang Pencipta dan mendoakan sang ayah tercinta :)

    Udah gak dipukuli lagi sejak SMA....berarti #sudahmulus....Alhamdulliah :P

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^