Sunday, 14 February 2016

Awal Sebuah Perpisahan


Alhamdulillaaaahh.....!! Akhirnya bisa juga ngelanjutin sampe episode terakhir nih, dengan judul yang beda. Karena ini episode terakhir jadinya tentang perpisahan, gitu. Eheemmm....!! sebelum melanjutkan membaca kisah perpisahan bahagianyaa hati ini bila pembaca mengikuti cerita dari "Berdua denganmu (1), Berdua denganmu (2), Berdua denganmu (3), Berdua dengamu (4), Jalan Ke Batu Membuatku Rindu (5), yah, bagaimanapun makasih loh ya udah mau mampir hehee...

Selasa, 5 Januari 2016

Pagi itu aku bersyukur banget! Masih diberi kesempatan jadi perawan! Alhamdulillah ya Allah, Engkau masih menjagaku. Tidak sia-sia tetap menggunakan jilbab selagi tidur, mungkin ini terlalu lebay. Tapi namanya waspada gak ada salahnya kan?!

Kemarin ada yang agak syok gitu baca postinganku yang tidur sekamar bareng lelaki tak dikenal. Kami memang sekamar tetapi tidak seranjang kok. Jadi kamarnya ada ranjang tingkat 2 gitu. Sudah jelas kan ya.. kami disana niatnya cuman tidur?? Meskipun ujung ujungnya kenalan juga sih, namanya Reza. Ingetkan dipostingan kemarin?! Minta nomor telpon segala lagi. Entah kesambet setan apa kok aku mau-maunya ngasih padahal biasanya enggak. Yaudah biarlah, ntar kalo mengganggu ketenangan bangsa dan negara tinggal diblokir. Hehehee

Ranjang Bertingkatnya Ada 2

Langit tampak cerah. Matahari tanpa malu-malu menampakkan sinarnya yang begitu terik. Meskipun begitu kami tak segan menjalankan misi yaitu ke Alun-alun Batu. Kak Vina dan kak Reza pengen naik bianglala untuk melihat Batu dari atas bianglala. Tapi entah kesialan macam apa bianglala di Alun-alun kota Batu mengalami kerusakan. Okelah, kami nunggu sampe bianglalanya dinyalain. Selagi nunggu kami memfoto keadaan sekitar dan tak lupa juga selfi. 2,5 jam sudah kami menunggu dan mulai kelaparan. Aku dan kak Vina menuju pujasera Batu. Kak Reza? Dia mungkin sudah kekenyangan dengan berbagai macam roti goreng yang barusan dibeli.

Sebenernya aku heran juga kenapa kak Reza ikutan ngejogrok di Alun-alun Batu? Bukannya kemarin bilang pengen ke museum  angkut?! Waktu aku dan kak Vina selesai makanpun ternyata masih ada kak Reza di Alun-alun.
“Ngapain masih disini?!”
“Ini sudah ditemanin malah dimarahin.”
Oalah...!! jadi nemenin kita.

Penampakan Alun-Alun Batu Ketika Sore

Duuhh...!! capek juga kami nunggu sudah sekitar 3 jam tapi malah dapet informasi kalo si bianglala bakalan di nyalain jam 3 sore. Uanjriiitt......!! tau gitu kami pergi ketempat yang lebih bermanfaat untuk menambah kenangan indah bersama. Edeeww lebay juga.

Pukul 12  siang waktu setempat aku dan kak Vina berpisah dengan kak Reza. Kami segera menuju Malang, leha-leha dikosan bentar dan kemudian berburu oleh-oleh. Sepulang dari membeli oleh-oleh Aku dan Lian ngantarin kak Vina ke Hotel Tugu, karena dari kemaren-kemaren emang kak Vina penasaran banget sama lukisan perempuan berambut panjang.

Aku dan Lian lanjut melipir ke jalanan deket stasiun Malang baru jajan es puter. Lagi enak-enaknya makan dan si Lian juga lagi asyik ceritain pacarnya, eehh ada satpol PP datang tak diundang ngerazia kami, perempuan cantik. Ya enggaklah! Lelek-lelek es puter gak boleh jualan disitu. Ya Allah.. gangguan makan macam apa inii...?!

Ngerasa belum puas ngobrol, kami cari tempat tongkrongan yang lebih asyik dan seru (ada wi-finya). Lian memilih tempat paling pojok. Dia bilang selalu milih tempat situ kalo dateng bareng pacarnya. Pacarnya udah ganti-ganti tapi pilihan tempatnya tetep diojokan. Daann aku?! Aku disamain sama mantan-pacarnya yang lain. Dipilihin tempat dia dan pacarnya nongkis?? Nongkrong manis. Aahh.. ya enggaklah, Lian emang tempat favoritnya dipojokan. Sama siapaun dia dateng diajaknya ya disitu, pojokan.

Kami beli makanan semacam dari tahu, entah dah namanya apaan dan minuman lupa namanya. Kami saling melepas hasrat cerita tentang apapun yang diinginkan. Belum puas ngobrol dan belum juga habis tuh pesenan, kami langsung cus ngejemputin kak Vina menuju hotel Tugu. Karena sudah hampir pukul 5 sore dan keretanya pukul 5 sore.

Okee inilah kisah awal sebuah perpisahan dengan kak Vina. Kenapa awal?? Karena kami tidak tau rencana Tuhan selanjutnya. Siapa tau ada pertemuan dengan kak Vina di kemudian hari pada kesempatan yang berbeda. Akhirnya kisah perjalanan kami berakhir di Stasiun Malang.

46 comments:

  1. huh akhirnya bisa bernapas lega
    ceritanya udahan
    tapi sedih juga kenapa ceritanya mesti udahan
    seharusnya dilanjutin lagi kayak tukang bubur
    itu pas bobo pake jilbab, pas mandi pake engga?
    .
    tempat pojokan itu emang enak neng
    makanya si reza suka sama pojokan
    ngomongin soal pojokan
    kenapa sih pojokan itu ada di pojok? kenapa engga ditengah ya?
    hmm kira2 kenapa ya?tw engga?
    .
    eh tahunya masih ada engga
    masa engga tahu sih jenis tahu yang neng makan, kan abang jadi engga tahu juga sama tahu yang neng beli

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini bukan sinetron Nikitaa.. :p

      Kira kira gimana ya kalo mandi.. -_#

      Kok Reza? Lian yang suka dipojokkan ituu..

      Cukup Tahu, gak perlu tau :p

      Delete
    2. Kamu kalau mau njitak si Niki aku mau bantu loh -_- ini Niki absurd parah wkwk :D

      Delete
    3. Iya, memang.. panggil aja Nikita deh kalo komentarnya gemesin... Hahahaa

      Delete
  2. Ampun gak tau ceritanya nih, harus baca dari awal -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mau ngikutin ceritanya :)

      Delete
    2. Makasih mau ngikutin ceritanya :)

      Delete
  3. Liburan yang panjang banget ya sama kak Vina, sampe dibikin 6 post yang berbeda..
    Untung juga happy ending, maksudnya kamu bangun dengan keaadaan yang masih perawan, setelah tidur sekamar dengan cowok baru dikenal .. muehehe

    Yuhu~~ sekarang gantian kamu yang maen ke rumahnya kak Vina .. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, terlalu panjang kalo dijadiin satu..

      Duh kayaknya kok apa banget sekamar sama orang yang baru dikenal ya..

      Iya.. kapan kapan kalo ada waktu dan kesempatan :)

      Delete
  4. Kirain berpisah sama sape Rum...
    Gak taunya sama si empuhnya kancut keblenger...

    ReplyDelete
  5. akhirnya masuk episode terakhir juga rum.
    satpol pp ngapain juga coba kasian kan yang jualan, ganggu makan juga.
    senengnya di pojokan, tapi paling enak emang di pojokan buat ngobrol juga.

    cerita perjalanan yang panjang hingga akhirnya awal berpisah juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya.. seneng ya.. :v

      Iya satpol pp bikin kesel..

      Iya, jadi bebas ngobrolin apaa aja hehehe

      Iyaa... syediihh... :(

      Delete
  6. itu pojok - pojok ngapain hayoo,hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngobrol sambil makan dan minum.. :)

      Delete
  7. Liburanmu sama kak vin menyenangkan banget ya :D sampai dibikin 6 postingan :D semoga besok ada pertemuan sama kak vina, jadi lanjut postingan 7 8 9 dan lain-lain. Atau, ketemu aku aja, jadi mari kita bisa mulai dengan postingan pertama :p *lah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong.. liburan panjaang.. membahagiakan sekalee..

      Ini kan udah perpisahan masa mau disambung..

      Mari mulai lembaran baru.. eeaa

      Delete
    2. Wahahahaah senengnya ya :D

      Ya kan disambung bisa, jadi sebuah awal :p wkwkw

      Delete
    3. Oh iya juga sih.. Iya ya.. benar.. -_#

      Delete
  8. Mudah mudahan bisa ketemu lagi sama kak vina ..mungkin nanti bisa ketemu pas acara nikahannya kak vina :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiiin Aamiiin ya Rabb.. semoga bisa ya.. :)

      Delete
    2. Aamiiin Aamiiin ya Rabb.. semoga bisa ya.. :)

      Delete
  9. kira-kira cowoknya grepein nggak waktu mb arumnya tidur ? wih waktu beli es puternya pusing kagak mb ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah enggak..

      Pusingnya waktu Izhar komentar :)

      Delete
  10. Aku takut aja pas tidur kamu knpa2... Ahahaha...

    Jadi udahan nih.. Beneran? Aaaarhh.. Alhamdulillah.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya.. masih dalam perlindungan Allah SWT.. :)

      Alhamdulillah ya Allah... :)

      Delete
  11. Ini cerita liburan nya ditambah satu lagi dong. biar kaya cinta fitrii.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku tambah.. Tapi dengan tema yang berbeda :)

      Delete
  12. wiih bener-bener liburan yang panjang banget yaa hahaa sampe udah beberapa episode gitu :D
    aku baca dari part awal loh ihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. masih ada beberapa juga liburan yang belum sempat di posting..

      Makasih kunjungannya :)

      Delete
  13. Wah yang lukisan sayang banget gak ada foto nya nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak boleh difoto sebenarnya, tapi kak Vina dapet.. kalo pengen tau main aja ke blog kak Vina.. :)

      Delete
  14. Foto Mas Reza mana? Hahaha. Penasaran anjir, ampe minta nomor gitu. :))
    Wih, Kak Vina hits yaaa. Sampe dibuatin tulisan khusus sampe beberapa part gitu. :D

    Well, semoga bisa bertemu lagi. Makanya maen ke Jakarta! Wqwq

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fotonya sama kak Reza.. lagian kalo aku cantumkan foto kak Reza disini ntar dituduh pencemaran nama baik..

      Sama siapapun jalan aku buatin tulisan khusus kok, Yoga mau?? Eehh

      Okee.. semoga aja bisa ketemu lagi di kesempatan lain :)

      Delete
  15. jadi episode terakhir nya? gue mantangin dari episode pertama dan skrg berakhir. TIDAKK *lebay ya haha

    Alhamdulillah banget ya di jaga tuhan ,dengan tidur memakai jilbab . pertahankan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, terakhir.. :)

      Alhamdulillah, selalu dalam lindungan Allah SWT :)

      Delete
  16. Hahaah Arum ciyee, nomor hpnya diminta Reza.
    Waa seru jalan-jalan ke alun-alun batu,
    Bhahaa kasian amat Reza. Malah ditanya ngapain ke sini, padahal niatnya mau nemenin. wkwk

    Semoga dilain waktu bisa ketemu lagi dengan Vina dan lainnya ya, Rum :))
    Pertahankan pakai jilbab saat tidur. Hebat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Takut..

      Iya dong seru banget sampe dibikin berepisode episode gini.. Hehehe

      Lah, dia aneh.. Bukannya main malah nungguin..

      Iya, Aamiiin ya Rabb..:)

      Pake jilbab waktu tidur itu cuman kalo keadaan tertentu aja Wulan.. :)

      Delete
  17. Huaaaaaa sayang banget udah nunggu berjam-jam ternyata gagal. Untung kamu nyempetin makan ya, Rum. Kalau aku palingan dengan bloonnya nungguin disitu sampe pingsan kali ya :'D

    Ya, semoga nanti bisa ketemu sama Vina lagi ya, Rum. Kamunya yang gantian berlibur ke tempatnya Kak Vina gitu. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sangat disayangkan.. :(

      Yah, gimana lagi Cha.. orang kelaparan pasti punya inisiatif makan.. Hehehe

      Iya, semoga bisa ketemu di lain kesempatan sama kak Vina dan juga kamu.. Hehehe

      Delete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^