Wednesday, 13 January 2016

Berdua denganmu (3)

Sebelum membaca “Berdua denganmu (3)” Ayoo baca “Berdua denganmu (2)” bercerita tentang jejalan ke Matos, MTD, Restaurant Inggil, KFC, Alun-Alun Malang, Toko Oen, Unicone Ice Cream dan Balai Kota Malang. Boleh juga klik bagian satu  "Berdua denganmu" tentang menjemput kak Vina di Malang Town Square (MATOS). Sudah?! Yuk mari lanjutin Berdua denganmu (3) yuhuuuyyy.........!!

Selamat pagi hari sabtu tanggal 2 Januarii 2016.......!! hari itu aku berburu Bakso presiden yang bukanya jam 10. Ajegileee antrinyaaa... itu yang paling ku ingat. Masalah rasa sebenernya biasa. Cuma sensasi ngantrinya luaaar biasaaa......!! etapi kuah baksonya enak sih. Aku kesian sama kak Vina ngantrinya dapet paling lama sendirii.. ngerasa berdosa deh. Hikz!

Wisma tumapel!! Iya, kak Vina ngajakin ke situ. Seingatku kak Vina bilang, “kalo kita dateng ke tempat angker/serem/berpenghuni gitu sebenernya mereka yang ngundang kita.” Gitu. Tapi aku nggak terundang, kesitu ya karena diajakin. Kalo gak diajakin mungkin gak bakalan kesana, seriuus! Kalo pengen kesini juga dateng aja di Jl. Tumapel No. 01 dideket Balai Kota Malang.

Terlihat dari luar tuh rumah sepi banget. Yah, namanya juga rumah kosong. Setelah kita menyelinap masuk pagar. Terlihatlah seorang satpam bersama seorang bocah kecil. Itu manusia apa bayangan ya.. husshh....!! keliatannya sih manusia. Setelah ditanya tanya ternyata si pak satpamnya bisa ngejawab. Alhamdulillahh... beneran manusia. Ternyata dalam pengakuannya itu bocah bukan anaknya tapi keponakannya atau adeknya gitu, lupa. Terserahlah apa katanya, kalo bohong mah urusannya sama Tuhan. Bukan Cuma ngejawab pertanyaannya kak Vina, dia bahkan bisa cerita! Menurut cerita pak satpam  di Wisma tumapel merupakan perumahan yang dulunya dipake dosen Universitas Negeri Malang (UM). Pantesan dilihat dari pagarnya udah UM banget! Biasalah UM punya pagar yang khas banget. Wisma tumapel ditinggalkan penduduknya (penghuninya) sekitar 5 tahun. Karena sudah terlalu tua dan tak layak huni. Rencananya mau direnovasi dan di jadiin hotel.

Egilaa...!! entah gimana ankernya tuh hotel ya. Kabarnya saking ankernya tuh wisma tumapel kita gak boleh berkunjung memalem disitu. Yah, gak sopan juga sih bertamu memalem. Ntar dikira mo ngapain lagi. Aawwh....!! sereem deh.

Ruangan demi ruangan ku lewati berdua denganmu. Mana ruangannya gelap lagi. Kak.. kak Vina gak mau ngapa-ngapain aku kan?! Kenapa aku diajak gelap-gelapan?! Kenapa..?! kenapa gak dikosan aja kita uji nyali. Nuraniku meronta-ronta namun kaki tetap melangkah menelusuri setiap ruangan kosong itu. Beberapa dinding mengalami pengelupasan cat dan terserang jamur menambah aroma kehorroran. Beberapa coretan tangan usil memperburuk suasana keromantisan, halah!

Ditangga kayu menuju lantai atas kepalaku mendadak sedikit pening, mungkin saja dari luar terang terus masuk ke ruangan gelap menjadi penyebabnya pikirku positif thinking. Kulangkahkan kaki dengan hati mulai goyah. Kutempelkan jari jemari di tangkai tangga, bersih. Berarti banyak pengunjung datang kemari. Tak usah takut, bukankah Allah penguasa jagat raya ini?! Berbeda dengan lantai bawah. Ruangan di lantai atas cukup terang tanpa cahaya lampu di siang itu. Ruangannya lumayan luas, dulunya ini ruangan apa ya.. khayalanku terbang melayang jauh tinggi ketempat kau berada #eeh kok nyanyi. Di atas enak, bisa ngeliat dahan rimbun. Berasa adem dengan angin yang sepoy-sepoy menerpa wajah. Aah bikin bedak luntur aja terbawa angin. Heuuuhuhuuu....

Setelah puas menikmati suasana kehorroran kita turun untuk beranjak ke rumah kosong disebelahnya.. aaawwhh!! Ternyata lebih serem dari rumah sebelumnya. Berdua? Yakin mau naik?! Ya Allah pengen tapi takyuuutt....!! jeng.. jeng jenggg....!! tetiba datanglah 2 sosok orang manusia lelaki dan perempuan. Mereka melangkah memasuki rumah kosong itu. Aku segera membuntutinya dari belakang. Yuhuuyy...!! akhirnya masuk juga.
Kak Vina lagi asyik mengabadikan kehorroran Wisma Tumapel

Baru saja melewati pintu kegelapan kita disuguhi tangga yang gelap gulita. Masnya bilang tuh tangga gak bisa dikasih lampu terang, maunya yang remang remang. Ini hantu atau manusia malam ya? Kok takut pada cahaya kesucian, halah! Disana ada banyak sekali ruangan yang tertutup. Seakan membisu, enggan diusik. Beberapa tempat di lantai itu terdapat bercak bercak akibat e’ek kekelawar. Namun, ada juga yang bercak agak merah coklat atau entahlah jadi bingung mendevinisikan warna itu. Kata masnya itu darah dan gak bisa dihilangin bekasnya, gitu.

Itu yang didepan pintu ada e'ek kekelawar

Walaupun disana terkenal angker tapi banyak juga yang dateng kesana sekedar melihat atau untuk sesi foto-foto gitu, bahkan mungkin ada juga yang mengabadikan namanya sama pacarnya di tempat angker itu. Biar apa coba nyoret namanya?! Duh tangan jahil bikin kotor aja iihh...!!


Puas dengan kunjungan kali ini kitapun berniat untuk pulang. Eeh, gak taunya ujan. Sambil nunggu hujan reda kita ikutan mas dan mbaknya menengok rumah pertama yang kita kunjungin tadi. Ruangan demi ruang kita lewatin bersama lagi. Masnya cerita ada mahasiswa yang bunuh diri disitu. Entah karena apa? Mungkin karena skripsi, cinta atau apalah itu yang jelas pasti sudah tak ingin hidup lagi. Tragis ya.. disaat banyak orang yang berjuang melawan penyakitnya untuk tetap hidup dia malah dengan suka rela mengakhiri hidup. Seandainya aja nyawa bisa didonorin. Mungkin tak akan ada lagi yang mati sia sia seperti ini. Aah... entahlah...

Hujan masih meneteskan airnya secara ramai ramai. Kulihat keadaan sekeliling daun, dahan, ranting basah semua #nyanyi.
“Kak Vinaa.. ada asap disitu..” aku menunjuk nunjuk atap semen itu.
“Dimane?” jawab kak Vina dengan logat Betawinya yang kental.
“Itu tuuh...  masa iya aku sendiri yang ngeliat?!
“Oh, iye.”

Begitulah kira kira percakapan kami waktu itu. Kak Vina berfantasi hal-hal yang berbau mistis. Sementara aku beranggapan kalo atap semen itu panas kena sinar matahari terus kesiram air hujan makanya menimbulkan asap, gitu.

Alhamdulillahh....!! hujan reda. Kami segera melanjutkan perjalanan ke Museum BRA...wijaya itu juga katanya serem. Ooh maaf maksudnya museum Brawijaya, gitu. Museum ini berlokasi di Jl. Ijen berseberangan sama perpustakaan kota Malang. Sebelum memasuki museum kita minum es degan (es kelapa muda). Tapi kelapanya sudah tuwir aiihh.. kecewa deh. Niat hati mau bayar sendiri. Tapi lagi lagi dibayarin sama kak Vina. Jujur, aku gak enak setiap kali kalo jalan dibayarin.
“Aku kan bukan perempuan bayaran kak.”  Kataku ngasal. Yaudahlah gak enak juga berdebat tentang bayar bayaran di tempat umum.

Gerbong Maut

Di museum ini ada berbagai macam senjata, seragam, dan alat alat jaman dahulu tapi tetep yang bikin paling horror yaitu gerbong maut.  Kenapa dinamain gerbong maut?! baca aja di gambarnya. Duuh yaa.. hari sabtu pertama di bulan Januari 2016 diajakin ketempat serem mulu. Ini hari sabtu pertamaku di tahun 2016, gimana hari sabtumu?!

Nantikan berdua denganmu season 4 yaa.... maaciih udah mampir kesinii... ^__^

52 comments:

  1. kira2 wismanya dibangun tahun berapaan y? terus berapa y biayanya? siapa yg jadi arsitekturnya, keren tuh seremnya
    tumben pas ujan engga ngitungin tetes ujan yg turun
    gila ada mahasiswa yg bunuh diri serem
    pernah sih bunuh diri dulu, pas bunuh diri sakit tw
    semenjak itu g pernah bunuh diri lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau aku bantuin bunuh diri gak? :))

      Delete
    2. boleh2
      tapi bunuh dirinya jangan sampe mati ya

      Delete
    3. bunuh dirinya jangan disana mas, di kosan aja :D

      Delete
  2. Ya Allah, itu wisma kalau malam pasti deh... Ngeri :/

    ReplyDelete
  3. Widih wisma tumapel. Serem banget ih Rum. Itu kak Vina berani banget gila.

    Hahahha itu ketauan deh yg sering mojok pacaran di sana, habis dindingnya dicoretin pake nama pacar gitu.

    '' AKu kan bukan perempuan bayaran, kak ''
    Itu apa banget yaoloh, HAHAHAAA Arum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Vina mah seneng banget ketempat tempat yang begitu.. ckckk

      Iya.. pacaran dirumah kosong duuh serem juga ya double malah..

      Nah itu apa apa dibayarin kan jadi gak enak.. Hehehe

      Delete
  4. Ini kyknya pernah dipake uji nyali gitu deh.

    ReplyDelete
  5. wisma tumapel.... gue kira ada singkatannya :(

    di jogja juga ada wisma gituan mbak. luasnya sekitar 1 ha. udah bekas sih. tapi catnya masih bagus. udah ada interiornya juga. sebulan 3 juta. minat pc.

    eh malah jualan, maafkeun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gada singkatnya itu..

      Baah.. jualan.. minat tapi belum ada duitnya gimana?? Hahaha

      Delete
  6. ini yang ketiga horor ya rum.. serem. tapi kok jadi pngin kesitu yah. gegara baca ini sih bukan pangilan.

    keren bangunanya, pas banget itu kalo buat film horor yang bunuh-bunuhan.
    masih ada yang ke 4 juga ya rum.. di tunggu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh kok malah tertarik sama yang serem serem sih... ckckk

      Iya cucok banget.. auranya dapet banget dah..!!

      Okee.. ditunggu ya.. makasih loh udah mau menunggu... Hehehe

      Delete
  7. horor yaa perjalanannya :D apalagi lihat foto bangunannya..

    uwaa, kalau aku mana berani ketempat kayak gitu >,<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. horror.. bangunan tua ini..

      Berani kok, apalagi kalo rame rame.. ya kan?! Hehehe

      Delete
  8. Idiihhhhh....tempat apa tuh Rum...

    ReplyDelete
  9. serem yak, lihat gambarnya aja takut, apalagi....................

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi kalo dateng pasti seneng.. hahaha

      Delete
  10. Dih berani bgt ke tmpt ke gitu.. Coba kalo malem malem .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo malem gak boleh.. gak sopan bertamu gelap gelapan.. hahaha hahaha

      Delete
  11. Hahaha gagal fokus ngeliat komen bang niki yang selalu pertama di beberapa blog dan bikin nyengir sendiri. Jadi lupa kan mau komen apa sekarang :))

    Ohiya, ngeliat wisma itu jadi keingetan sama film conjuring dan insidius ih. Jadi keingetan juga mau ada conjuring dua. Loh ini kok malah promote film hhahaha.

    Yaduh, bisa sampai season empat gitu ya berdua denganmunya. Udah kek film cinta fitri aja (?) Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayoo mau komentar apaan... hahaha

      Iya.. dong ceritanya berkesinambungan biar kaya drama korea.. ini apalah.. hahaha

      Delete
  12. Egilaa dik kakak nemuin kata baru lagi nih ya di sini yaitu memalem,,, Egilaa dik itu wisma tumapel bener horor ya,,, bakso presiden pasti enak tuh ya soalnya ajegile ngantirnyaaaa hehehehehehehehehe :) Waah ada season 4 entar, curiga sampai 20 season kayak Drama Korea hehehehehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memalem mau ngapain ke wisma tumapel.. hahaha

      Horror bener deh.. Itu wisma tumapel..

      Iyaa ngantrinya sejam.. nabisinnya sebentar doang.. ckckk

      Gak sampe 20 kok.. tenang saja..

      Delete
    2. Hahahaha nggak apa-apa sampai 250 juga dik, jangan cemas akan tetap setia nonghol di sini, wkwkwkwkw, 250 kayak Drama Turki hahahahahahaa :)

      Delete
  13. ih kayanya seru deh, kesajanya pas sore-sore mau malem gitu pasti ciamiik. :'9

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduuh... jangan cari masalah... -_-

      Delete
    2. Haduuh... jangan cari masalah... -_-

      Delete
    3. orang cari suasana syahdu bukan cari masalah.
      Saya mah mending cari duit dari pada cari masalah.

      Delete
  14. wahh sampai berdua denganmu 3 nih, kira-kira sampai episode berapa mbaa wkwk

    tapi keren nih tempatnya kek horor gitu haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampe 6 hahaha

      Iya dong rekomendasi banget kalo ke Malang nih.. Hehehe

      Delete
  15. Pantesan aja ditinggalin, rumahnya angker gitu
    liat dari foto'a udah berasa angker banget, gmna kalo masuk kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ditinggal itu karena gak layak huni.. ada beberapa yang perlu direnovasi..

      Iya emang angker itu dari cerita ceritanya orang

      Delete
  16. untung saja kesananya bukan hari Kamis, pasti ramai makhluk astral disana...
    biasanya hantu juga mudik kalau tahun baru :D

    denganmu3 horor juga ya ceritanya ada asap segala, ada cerita bunuh diri, dan yang paling horor pastinya ngantri bakso yaa ? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru tau ada hantu pulkam -_#

      Yah,, horror banget dah tu.. bangunannya.. Apalagi ngantrinya.. ckckk

      Delete
  17. Hm... serem juga kalo dilihat dari fotonya. Kalo malem gimana ya? Beneran malam-malam nggak boleh tuh?

    Terus kenapa ada "BRA" yang di-capslock, Rum? Arum mesum juga nih. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gak boleh berkunjung memalem.. hayo Yoga mau ngapain kesana memalem...?!

      Aduh itu sengaja.. masa sih ngetik bra masuk kategori mesum?! :((

      Delete
  18. Serem juga gedungnya, gelap :o
    Tapi seru juga ya rum. Jalan-jalan sama sesama blogger, di bayarin lagi hahahah :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sereem buanget deh..

      Dibayarin itu rasanya sungkan :(

      Delete
  19. tempatnya keren sekaligus seremmmm (︶﹏︶)

    kapan2 saya ikut dunk Rum kalo jalan2 gitu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banget deh.. sereem..

      Ayoo.. tapi kalo nunggu kamu yaa kapan? Orang jauh -_#

      Delete
  20. Yeaaa yang bagian 3 udah keluar. Yuhuuu~
    Eh tapi ini kok serem ya? Segala ke wisma angker, ada asap, sama museum. Ada gerbong maut. Jalan-jalannya berbagai tipe ya, Rum. Edisi horror nih. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang serem terus aku nulisnya dramatis lagi Hahahaa

      Iya, kita ratain jejalannya biar puas.. Hehehe

      Delete
  21. Aruuuuuum ini yg kutunggu tunggu dari kmaren sumprit hihi.gegara liat statusnya vina yg foto sama lukisan n taw km jd guidenya jadi aku nunggu2 artikel ini
    Aaaaaaa, bentar taktamatin dulu bacanya

    ReplyDelete
  22. Itu bangunannya meuni seremmm benerr, tp serrruuuu bacanyah
    #ini knapa sku antusias bgt y

    ReplyDelete
    Replies
    1. Guidenya?! Tidak sebagus itu.. -_-

      Iya itu dari luar aja horror banget dah

      :-)

      Delete
  23. Sip.... Selalu setia menanti dengan mu ^_^

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^