Friday, 13 January 2017

Pelangi di Tahun 2016


Malam ini begitu sempurna untukku. Bintang-bintang bertaburan menghiasi langit. Angin yang sejuk menerpa wajah. Menerbangkan setiap helai rambut. Suara kodok dan jangkrik saling bersahutan, meminta perhatian. Heleh!

Aku masih saja terbayang hari-hari pada tahun 2016. Apa ya yang harusku lakukan agar berbeda dari tahun sebelumnya...?? Biar lebih terkesan, gitu. Aku akan melakukannya meski hanya dalam mimpi. Halah! Apa lagi ini?!

Kak Vina lagi mengabadikan momen

Tahun 2016 sudah memberiku banyak sekali pengalaman yang akan selalu terkenang. Mulai dari bulan Januari liburan bareng kak Irvina Lioni Yuniasari. Selain itu juga aku diajakin kopdar bareng KK Malang (Kancut Keblenger). Seneng deh, aku yang biasanya cuman bisa diem-diem baca blognya (tanpa ninggalin komentar) tetiba ketemu sama orangnya. Kayaknya semenjak ketemu kak Vina aku mulai ninggalin komentar setelah baca blog.


Aku dan Sabil di Selecta

Setelah itu, beberapa hari kemudian Aku dan Sabil jejalan ke Selecta. Taman bunga yang tersohor di Kota Batu. Pemandangan dan bunga-bunga yang cantik sangat memikat setiap pengunjung yang datang. Gak heran tempat ini dijadikan pilihan wisata para keluarga, orang orang yang sedang kasmaran serta orang yang butuh hiburan macam aku dan Sabil. Uhuk!

Orang yang pernah nembak aku sebanyak tujuh kali semenjak semester dua - akhir semester ngajakin ketemu. Alasannya ngembaliin duit. Sudahlah lebih baik gak usah ketemu daripada mendengar hal yang tak ingin didengar. Gak pengen lagi dibilang PHP. Kalo niat bayar mah sebenernya bisa di transfer.


Pulau Sempu

Akhir bulan aku dan temen-temen Forum Komunikasi Mahasiswa Penajam Paser Utara (FKM PPU) pergi menikmati keindahan Pulau Sempu bersama anak PPU yang kuliah di Jogja. Mereka liburan ke Malang selama beberapa hari. Bukan cuman ke Pulau Sempu aja sih sebenernya, pulang dari Pulau Sempu kami juga mampir ke Goa Cina. Sebelumnya kami juga ke Alun-alun Batu, Paralayang, dll. Setelah itu, kami juga menikmati bakso Presiden yang legendaris. Kebersamaan yang begitu menyenangkan dan akan selalu terkenang.


Sumber Maron (Anggi, Novi, Indri, Ningsih dan Arum (paling depan))


Januari yang penuh liburan berlalu, kemudian Februari aku kembali disibukkan oleh dunia perkuliahan yang sangat menyita waktu. Disela kehidupan perkuliahan yang sangat padat di bulan Maret, aku bersama temen menyempatkan pergi ke Sumber Maron. Alasannya sederhana, melepas penat. Acara itu juga merupakan ajang perpisahan untuk temenku dari Lombok dan Kediri. Semacam membuat kenangan sebelum perpisahan, gitu.

April Mop aku membuka lowongan pacar dalam waktu sehari. Dia yang sudah menyukaiku selama setahun lebih dan aku menerimanya hanya untuk sehari. Harapanku waktu itu, semoga setelah kami pacaran dan putus di hari yang sama dia tak lagi menyukaiku.Aku gak pernah merasa bahagia punya pacar, selalu di hantui rasa berdosa dan bersalah.Aku hanya ingin berteman. Dia teman yang baik, bahkan setelah kami putus dia memberiku hadiah Al-quran, lampu tidur, cemilan, coklat dan susu. Makasih bangeet.....!!

April juga bulan yang penuh cobaan. Selain ngejar deadline skripsi juga musibah yang tak disangka datang. Rasanya campur aduk banget. Ya sallam..... Mei juga puncaknya aku mengalami masalah yang komplit. Mei juga bulan dimana aku disahkan menjadi seorang sarjana. Bayangin, harusnya Desember 2015 ujian malah mundur sampe Mei 2016. LWAR BYASAAH.........!!

Arum dan Anita di Masjid Tiban

Juni, sebelum pulang aku dan temenku si Anita main ke Masjid Tiban. Awalnya sebenernya ada beberapa temen yang mau ikutan tapi batal. Yah, rencana emang gak selalu indah seperti yang dibayangkan. Kami berangkat berangkat berdua aja, gak masalah. Hitung-hitung mempererat hubungan kami. Heleh!

July, tahun 2016 aku Lebaran di rumah dan bertemu seorang teman yang sudah 5 tahun gak ketemu. Sumpah! Seneng bangeet! Waktu itu dia lagi hamil tua. Terus aku sempet megang perutnya gitu. Seketika jadi inget, dulu waktu kami masih SMA dia udah pengen punya anak. Hemm.. Keibuan sekali.. Ehehehe

Agustus, aku dan kedua orang tua untuk pertama kalinya pergi ke pulau Jawa bersama. Biasanya kami kalo pergi ke luar pulau emang banyakan gak pernah bareng. Sekalinya bareng tujuanya beda sih sebenernya. Aku ke Malang dan kedua orangtuaku berkunjung ke Magetan, halal bi halal. Tapi, setelah urusan di Malang selesai langsung ke Magetan sih. Waktu itu di Magetan jarang hujan. Jalanan berdebu banget. Padahal maka, di Jakarta sampe banjir-banjir. Sampe aku nulis puisi.

Ningsih dan Arum, temen seperjuangan.


September, akhirnya aku wisuda juga. Ternyata rasanya biasa aja. Gak semenyenangkan yang aku bayangin. Bahkan aku malu dan sedikit kecewa sama sikapku sendiri pada hari itu. Masa iya, waktu keluar gedung Graha Cakrawala ada yang ngasih buket bunga cuman aku terima bunganya terus ku tinggal pergi? Gak sopan amat. Gak bilang terima kasih lagi. Padahal dia udah cape cape nunggu aku. Maaf banget! Abisnya aku bingung, temen-temen pada nelpon. Ada lagi, si Lian. Nyuruh adeknya nemuin aku. Tapi aku belum sempet ketemu sama adeknya. Bahkan aku gada foto bareng sama temen seangkatan. Parah kan?! Ya Allah. Malah eh, iya. Dia juga datang ketika aku wisuda. Dia yang pacar sehariku waktu April Mop.

Sebelum wisuda ada yang bilang, "Siapa yang mau datang ke Wisudamu? kamu kan jomlo." Sempet pesimis sih. Iya juga, siapa mau dateng? Ternyata yang dateng banyak banget! Melebihin rang-orang yang punya pacar. Aiisshh...... Jadi sombong deh. Pokoknya makasih banget sama temen yang datang dan ucapin selamat. Apalagi yang kasih hadiah, makasih bertubi-tubi. Maaf juga buat temen yang udah datang tapi gak sempet ketemu. Sungguh mohon maaf sebesar-besarnya.

Yusuf :'(


Oktober, entah kenapa bulan ini banyak kesialan. Ups! maksudnya cobaan di bulan ini. Pertama, aku menjatuhkan ponakanku si Yusuf dari motor. Tentu aja itu gak sengaja. Waktu itu lagi ngantarin si Fathi, kakaknya Yusuf ke sekolah. Tumben tuh si Yusuf ikut, dia duduk di depan. Nah! Waktu udah sampe gerbang sekolah Fathi langsung turun aja. Padahal aku lagi benahin duduknya si Yusuf. Jatuh deh si Yusuf. Jidatnya kena batu. Aku jadi ngerasa amat sangat bersalah. Kenapa gak aku aja yang jatuh. Ya Allah...

Ke dua, telapak tangan bapak kena parang. Darahnya banyak buangeet....! Aku aja yang bersihin lukanya jadi ngilu, apalagi yang ngerasain.

Ke tiga, kak Rio si kakak ipar ke dua dadanya kena linggis. Gegara baikin truknya kalo gak salah. Kurang tau ceritanya dan sekarangpun sudah mulai lupa kronologisnya.

Ke empat, entah kenapa waktu sedang asik prepare masak tangan teriris. Setelah cuci tangan dan ngobatin tangan yang berdarah darah, kepala rasanya mendadak pening. Niatnya mau langsung duduk di sofa. Baru mundur udah kehilangan kesadaran. Waktu sadar udah diteriakin mama, "Kalo mau tidur pindah ke kamar!" Ya Allah. Mama pikir aku bahagia tiduran di lantai dapur?! Sebenernya waktu baru sadar pengen langsung pindah ke kamar sih. Tapi badan rasanya lemes kaya tanpa tulang. Terpaksa tiduran di lantai dapur sampai beberapa saat. Waktu aku cuci muka rasanya perih banget. Setelah ngaca baru nyadar muka tergores-gores dan dagu biru agak lebam. Pasti gegara jatuh ke lantai dengan posisi tengkurap.

Ke lima, android error dan mati. Aku jadi jarang mengabadikan momen. 

Ke enam, menyerahkan kembali sebagian tanah yang udah jadi hak milik. Karena pemilik tanah yang dulu suka nyerobot dan mindahin batas. Meskipun duit juga gak kembali gak apa sudah gak dibawa mati juga. 

November, kena musibah lagi. Apa itu? Kesiram air panas. Ya Allah.. Rasanya pengen tobat jadi orang yang ceroboh. Tapi gimana pula caranya...?! Gimana ya Allaah....??

Desember adalah bulan terakhir. Oke, sudah tau semuanya ya? Pinter. Bulan ini juga terdapat liburan akhir tahun buat anak sekolah dan para guru. Itu berarti.. Ini saatnya si adek Rijal pulang dan sementara ada dua keluarga (kak Supri dan Mas Wit) pergi liburan ke Jawa. Oleh karena itu, aku disuruh jaga rumah Mas Wit. Siang pulang dan malam nginap di rumah Mas Wit, sendirian. Sebutlah aku perempuan pemberani. Lebay! Sebenernya aku malah seneng, lumayan mengobati rasa kangen ngekos. Meskipun ada hal yang ngeselin. Kesel sama cicak. Masa setelah di pel dia eek sembarangan. Gak tau etika banget (?!). Bikin emosi aja.

Selama Rijal di rumah, aku jadi sering banget dinasehatin sama dia. Ini sebenernya siapa yang kakak sih?? Sebel. Tapi yang paling nyebelin sikap mama. Selalu belain Rijal, padahal si Rijal emang nyari masalah biar punya alasan latihan bela diri. Giliran si Rijal keseleo mama marahin aku, waktu bibirku berdarah ketendang Rijal mama diem aja. Gak adil!

Yasudahlah, biarlah menjadi pelangi di tahun 2016. Semoga segala hal baik akan selalu menyertaiku di tahun ini dan juga tahun berikutnya, Aamiin ya Robb.....!! 

23 comments:

  1. semoga pelangi ditahun 2017 ini lebih indah dari tahun 2016 kemarin ya mbak arum

    ReplyDelete
  2. Banyak juga ya kejadian yang mengenang di 2016. Bener kayak pelangi, warna-warni. O iya, baru tau udah wisuda. Jarang ke sini soalnya. Selamat udah jadi sarjana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kayak pelangi :)

      Iya, makasih :)

      Delete
  3. Azeeek. Hmm kalo di pikir2, dunia ini bisa indah juga karena pelangi. Bukan secara harfiah mealinakn secara tafsiran, yang menunjukan banyaknya keragaman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, hidup dengan pengalaman yang beragam bikin lebih indah ya.. :)

      Delete
  4. Cuma 7 kali nembak
    Hmmm kurang 3 lagi tuh
    Kan mayan beli 10 gratis 1

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kirain dapet piring cantik Nik hahaha :D

      Delete
    2. 7 aja biar kaya tingkatan langit. Halah

      Delete
    3. Hahahhaha kirain dapat gelas cantik

      Delete
  5. Mudah"an tahun sekarang bisa lebih baik dari tahun sebelumnya ya Rum, jangan diulang lagi pacaran April Mop'a kasian kalo cowo'a bneran Cinta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Aamin makasih. :)

      Iya, makasih juga sarannya :)

      Delete
  6. semoga di tahun 2017 semakin banyak jalan2nya dan banyak momen berharga yg muncul.. amiin
    dan semoga april mop 2017 buka lowongan pacar lagi, kasian ama cowonya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. makasih moga sering jejalan.:)

      Terus? gak kasian gitu ama aku?! Ya Allah

      Delete
  7. Semoga saja pelanginya terus bersinar dari tahun ketahun

    ReplyDelete
  8. di situ ada anggi tapi kayanya bukan anggi aku deh :D

    ReplyDelete
  9. Awalnya bahagia-bahagia, ya. Makin akhir sedih terus. Itu tangan kena parang nggak bisa bayangin, ya Allah. Apalagi yang anak kecil kepalanya kena batu. Nggak tega. :(

    Wqwq. Pamer banget, ya, wisuda yang dateng banyak. Semoga 2017 semakin baik ya, Rum! Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya hidup ada aja pasang surutnya. Jangan dibayangin, terlalu sedih, halah!

      Apalagi yang bisa dipamerin selain punya banyak temen. Apalagi temen adalah hal yang berharga.

      Aamiin ya Robb :)

      Delete
  10. rum upload dong foto lainnnya di selcta, aku blm pernah kesana :( sedih banget

    tadi terus yusuf gimana? aduh sumpah kalo aku ngejatuhin aku juga pasti bakal ga enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, sayang banget Ki.. foto kebanyakan di labtop dan itu kutinggal di Malang... ckckk

      Alhamdulillah, sekarang udah sehat. :)

      Delete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^