Monday, 28 November 2016

Jejak Si Pelupa


Assalamu'alaikum........!!
Semoga kabarnya baik ya....  Rasanya udah lamaa banget gak ngepost, memberi jejak perjalanan hidup. Karena aku lagi membangun usaha dan sering lembur. Ini semua aku lakukan untuk mencapai masa tua yang bahagia. Maka aku harus bekerja keras di usia muda. Halah!

Malam ini sangat dingin. Semua orang mulai sibuk dengan rutinitasnya (tidur). Tapi aku.. Hanya diam sambil mengingat hal yang kemarin menimpaku.
Siang itu cuaca sangat terik. Aku merebus air untuk menyeduh kencur. Setelah air mendidih, aku segera mengangkatnya dengan tangan kanan. Namun tak sengaja menumpahkan air di ceret. Reflek memindahkan panci ke tangan kiri untuk menolong ceret dengan tangan kanan.

Aku lupa.. Bahwa panci itu panas!
Aku lupa.. Air itu mendidih!
Aku lupa.. Gak pake "pengaman" di tangan kiri.
AKU LUPA.. LUPA...
Tapi untungnya aku masih ingat caranya bernafas. Alhamdulillah...

Air panas terlanjur tumpah ke tanganku yang mulus ini. Rasanya sangat panas, seperti tersiram magma (sok tau, ngeliat yang asli aja belum pernah!). Aku segera lari ke kamar mandi dan mencelupkan tangan ke bak mandi dan menyalakan air keran. Lumayan dingin.
"Kenapa?" Tanya mama.
"Kesiram air panas." Jawabku berusaha santai, padahal mah kalut banget.
Semakin lama tanganku terasa seperti direbus. Aku lari menuju freezer, meletakkan tangan di dalamnya. Kemudian Mama datang membawakan seember air es. Aku segera mencelupkan tanganku di air es. Rasanya sangat dingin, seperti sikapmu terhadapku. Saraf di tangan seakan membeku, tak tahan. Ku tarik tanganku dari ember. Tapi setelah kukeluarkan tangan dari air es rasanya seperti di rebus, amat panas. Seperti yang ku rasakan dulu ketika kau mengejekku. Kemudian aku mencelupkan lagi dan hal yang sama terulang, tangan seakan membeku. Seperti hatiku. Beberapa saat mulai terbiasa. Kapan harus mengeluarkan tangan dan memasukkannya ke dalam ember. Tak terasa es batu mencair. 

Hal yang menyedihkan disaat seperti ini adalah hasrat ingin ke kamar mandi. Bagaimana mungkin bisa terjadi disaat yang tidak tepat seperti ini?? Dalam sekejap menjadi galau. Tidak aku tak boleh berfikir terlalu lama. Kulangkahkan kaki menuju kamar mandi dengan setengah berlari, tidak aku benar benar lari. Kuturunkan celana dengan kedua tanganku sambil menahan sakit yang amat sangat. Skip.. Skip.. Skiiipp..............!! 

Ketika aku menyiram tangan kiri dengan air rasanya sangat menyiksa, panas. OH GOD!! Ini lebih panas daripada api cemburu! (kayak pernah cemburunya aja) Dunia seakan berhenti berputar dan hanya sakit yang terasa. Aku ingin semua ini segera berakhir. Tuhan, tolonglah...

Saat kembali ke peradaban (halah!). Ternyata es batu di ember dan juga freezer telah habis termakan waktu (mencair juga). Tangan rasanya masih seperti di rebus. Tak terasa air mata menetes semakin deras dan mulai terisak. Ku hapus air mata dan ingus yang beleberan. Heran juga, tumben banget sakit sampe nangis. Mumpung bisa nangis kukeluarin air mata sebanyak banyaknya dah! Pasti gegara PMS juga nih, jadi gampang nangis. Akhirnya aku memasukan manisan kedondong beku ke ember dan mencelupkan tanganku disana. 
"Kamu habis nangis." Kata Mba En.
Aku gak jawab, langsung ngeloyor ke kamar dan ngelanjutin nangis lagi. Tolong jangan ingatkan kalo abis nangis, ntar malah nambah nangis lagi. Tinggalkan aku sendiri atau biarkan aku pergi menyendiri. 

Aku merasa lelah mencelupkan tangan di ember, sampai kapan aku terus mencelupkan tangan seperti ini?? Air mata menetes netes. Ingus beleberan di bantal. Gelisah merasa jenuh. Ingin tertidur dan tak merasakan apapun. Tapi aku tak bisa meski sudah mencoba terpejam selama 2 jam. Betapa tersiksanya berada di posisi seperti ini.

Aku pernah terjatuh dari motor, pernah terpeleset di toilet sampai dada terhantuk toilet, pernah sakit cacar air, flu, teriris, terbakar, bahkan tersiram minyak goreng panas (ini sudah sangat lama, mungkin juga sudah lupa bagaimana rasanya) dll. Tapi belum pernah setersiksa ini. 

Mama datang ke kamar, menyarankanku untuk mengeluarkan tangan dari ember air es setelah selama 6 jam merendamnya. Benar saja, tanganku tidak terasa sepanas seperti sebelumnya. Tapi setelah melihat tanganku secara seksma... OH TIDAK!! Tanganku terlihat besar menggelembung dan pucat. Ngeri dan terasa menjijikan. 

Mama kembali ke kamar dengan membawa segelas minuman kesukaanku, susu. Baru dua teguk sudah tak mampu meneruskannya. Rasanya sangat manis. Seperti janji yang kau tawarkan padaku dulu. Terlalu manis sampe buat eneg. Kemudian Mama menambahkannya dengan air hangat dan aku menghabiskannya dengan senang hati. Makasih Ma. Aku jadi terharu.

Meskipun aku pelupa, aku akan mengingat kejadian ini kalo gak lupa sih. Dan semoga tulisanku ini sebagai jejak si pelupa yang akan membantu mengingat kejadian ini suatu saat nanti.

Makasih yang udah mampir. Maaf gak kasih fotonya. Aku juga ngeliatnya ngeri merah ruam dan melepuh. HIH!

47 comments:

  1. Kalo aku malah lupa ternyata aku masih bernafas...

    ReplyDelete
  2. Dasar air panas gtw diri
    Seenaknya aja tumpah!!
    Ayo kita bakar air panasnya rame2

    ReplyDelete
  3. Ini melepuh nih, pas ke kamar mandi ceboknya lancar gak?

    Gue juga pernah, pas masak mie.. malah ngangkat panci gak pake apa2. Lupa kalo bukan Limbad :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. waktu itu belum melepuh sih.

      yhaahahaaa... kesian amat. senasib sama aku sekarang :(

      tapi belum kapok makan mie kan? ehehee

      Delete
  4. hiks hiks kok kisahmu membuat terharu gitu Rum, perempuan kuat ternyata kamu ya, air panas aja kau tahan dengan tanganmu, panci panas.

    Ooh pantesan lama gak liat posmu di dasborku. Usaha apa Rum?
    kok aku malah bingung kok endingnya pms.

    bisa ngetik berarti udh gak melupuh dong Rum?
    ngerebus kencur mau bikin wedang kencur po Rum?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini pujian atau sindiran -_-

      Nanti kalo udah maju baru ku kasih tau ehehee
      Maksudnya kalo PMS juga bisa lebih gampang nangis, gituu..

      pake tangan kanan kan juga bisa :)

      iya, tapi sedang tak beruntung :(

      Delete
  5. Laaah....kok iso pas yo?
    Pas kesiram air panas, pas kebelet, pas tangan lagi melepuh...
    Ya ampun, sabar ya sabar. Ternyata yang pelupa itu bukan cuma gue sendiri yah. Sering lupa ini itu... kata temen gue, supaya gak sering lupa, lamain pas sujud sholat biar peredaran darah ke otak lancar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, semua serba pas pasan. laahh...!!

      iya, aku selalu sabar, halah!

      iya, pernah denger gitu sih, cuman belum dipraktekin :))

      Delete
  6. Ya ampun, Rum. Semoga tangannya cepet sembuh dan bisa mulus seperti sediakala ya, semoga setelah ini kamu bisa lebih hati-hati lagi:')

    Btw, aku bacanya pengen sedih tapi malah jadi nyengir-nyengir, ini galau karna tangannya sakit apa galau karna cinta yak. Dari sikap dingin yang sedingin es lalu tangan yang terasa panas sepanas api cemburu huahaha, eh maap malah jadi ketawa xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Makasih. :)

      sebenernya udah biasa aja sih. sedihnya cuman pas waktu cape ngerendem tangan aja. waktu nulismya ini juga udah gak sedih ehehee

      Delete
  7. Yang namanya lupa itu manusiawi.. namun harus tetap dihati-hati dalam bertindak :)
    Semoga lekas sembuh ya mbak Arum..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya orang lupa mesti gak ingat. eh.

      iya, makasih :)

      Delete
  8. "Rasanya sangat dingin, seperti sikapmu terhadapku."

    Sempet aja curhat. Ahaha. Wah, kalo aku pasti langsung kasih pasta gigi biar adem. :/ Hm... terus sekarang udah baikan belum? Cepet sembuh, ya! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Curhat selingan ehehee

      Wah, luka bakar jangan dikasih pasta gigi, ntar bisa infeksi. Alhamdulillah sih udah baikan :)

      Delete
  9. Lupa tambah panik kayanya yak ???
    Semoga cepet sembuh dan tidak membekas,,,, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih tepatnya panik bikin lupa. Aamiin, makasih :)

      Delete
    2. Jangan keseringan mlamun maknya.. hehehe

      Delete
  10. rasanya sangat dingin, seperti sikapmu padaku

    >.<

    eaaaaa baper jugaaa

    ReplyDelete
  11. Replies
    1. waduh, baper bisa menular ya..? ehehee

      Salam kenal juga.. :)

      Delete
  12. Semoga tangannya cepat sembuh ya mba Arum :)
    Gak terbayang kalau ada fotonya, bisa-bisa ngeri gitu.. biasanya dikasih odol gitu kalau ditempatku ada yg kena air panas, atau knalpot mba..

    Namanya juga manusia jadi wajar saja kalau pelupa.. Semoga kedepannya bisa lebih hati-hati dan kejadian ini menjadi pelajaran :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih :)

      Jangan dikasih odol, bisa infeksi. Kandungan dalam odol bukan buat luka.

      iya, semoga lebih bisa hati hati :)

      Delete
  13. Coba deh tangannya dijilat, sapa tau sembuh seketika

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dijilat, di emut terus dicelupin. Kok kea makan oreo??

      Delete
  14. kasihan mbknya,, tapi syukur cuma sebagian kecil tangan yang tertumpah.

    selain mengingat kejadian tersebut yang paling penting di sini adalah mengingat yang memberi kita selamat . .

    ReplyDelete
  15. Oh iya, lupa kalo masih bisa bernafas.
    tapi aku nggak lupa dinginya sikapnya kepadaku.
    #ikutanbaper. :D

    ReplyDelete
  16. Kesiram air panas pasti rasanya sangat sakit sekali, saya juga pernah itu sist, waktu itu saya olesin pasta gigi dan lukanya tidak melempuh, selain itu rasanya juga adem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak yang nyaranin pasta gigi, tapi sungguh bukan itu yang bener

      Delete
  17. Kesiram air panas pasti rasanya sangat sakit sekali, saya juga pernah itu sist, waktu itu saya olesin pasta gigi dan lukanya tidak melempuh, selain itu rasanya juga adem.

    ReplyDelete
  18. Cara efektif yang diajarkan teman gue kalau kesiram air panas dengan ngemut tangan yang tersiram terus diludahin. gak tau itu bekerja atau tidak tapi katanya sih gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tauny aku itu kalo luka, tapi gak tau kalo efektif. lagian kalo yang kena sebagian tangan gimana ngemutnya...

      Delete
  19. ya allah beberapa hari kemarin aku juga melepuh, tapi kena minyak goreng waktu hendak menggoreng telur,,,,,
    kenapa itu di skip pas scene abis nurunin celana,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo kena minyak goreng langsung di olesin banyak garam, pasti gak bakalan jadi melepuh.


      terlalu biasa, semua orang pernah melakukannya :p

      Delete
  20. Rendamnya pakai air es ?
    Pantas saja tambah melepuh.
    Sewaktu kekamar mandi, kenapa tidak minta tolong sama mama.
    Lain kali jangan pakai aie es ,coba deh berkonsultasi, lebih baik pakai pasta gigi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, tapi sementara aja tangan keliatan menggembang. Tapi setelah itu semua baik aja. cuman yang kenanya parah melepuh tapi gak terlalu parah kok. :)

      Delete
  21. wah si arum ini,
    dlm keadaan seperti itu langsung bapernya keluar semua xD

    coba kalau si pelupa bisa mengatur lupanya...
    jadi bisa memilih mana2 saja yg ingin dilupakan :(

    ReplyDelete
  22. Ternyata masih lupa juga buat artikel baru. Atau mungkin masih ingat dengan panci itu ? Entahlah.

    ReplyDelete
  23. llhah trus kalo sakit, gimana caranya nulis neng? emang ga sakit ya ngetik?

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^