Saturday, 1 October 2016

Cara Menghadapi Orang yang Sedang Marah

Sering sudah (merasa) sabar tapi malah dimarahin? Iya, aku (pencitraan). Lalu.. gimana sih cara ngadapin orang yang lagi marah?

1. Dengarkan
Dengarkan apa yang dikatakan. Biarkan dia melupakan apa yang dia rasakan. Jangan menyela sedikitpun dan jangan mengatakan apapun. Kecuali yang marah udah diam.

Biasanya emang aku paling males marah. Ngabisin energi ntar aku jadinya makannya banyak, kan lagi diet. Halah! Kalo aku terpaksa marah biasanya mengatakan semua kesalahan orang yang ku marahin biar tau kesalahannya dan gak ngulangin lagi.

Jadi ingat, dulu dosen pembimbing 2 pernah marah gegara aku telat sekitar 5 menit. Sumpah mimik mukanya bikin aku takut. Ya emang aku salah sih, jadi cuman bisa diam dengerin.

2. Minta Maaf
Setelah marahnya reda segeralah meminta maaf. Itu akan membuatnya merasa lebih lega. Semarah marahnya orang yang masih punya hati, pasti akhirnya memaafkan kesalahan orang lain. Meskipun akan selalu teringat hal yang pernah terjadi. Gak apa itu wajar.

Setelah dospem 2 marah gegara  aku telat, aku langsung minta maaf dan janji gak ngulangin lagi (janjinya dalam hati).  Sejak saat itu selalu datang sekitar 30 menit lebih awal dari perjanjian.

"Jangan ngulangin kesalahan yang sama-"

3. Pergi
Kalo marahnya gak selesai selesai dan minta maaf juga gak ada ngaruhnya. Mendingan tinggalkan aja. Mungkin masih banyak butuh waktu untuk meluapkan segala kemarahannya dan menenangkan dirinya sendiri. Mungkin juga ada masalah lain, marahnya sekalian. Soalnya aku pernah gitu.

Ini aku banget kalo marah lebih baik ditinggalkan sendiri, daripada mengeluarkan kata-kata kasar yang gak bisa ditarik dan menyakiti hati siapapun yang mendengarnya.

Kalo ketemu orangnya lagi yang kemarin habis kumarahin itu seolah olah gak terjadi apa apa. Langsung nyapa aja tanpa minta maaf. Karena aku juga gak bakalan mau minta maaf untuk hal yang tidak kusesali.

Sebenarnya beda orang, pasti beda karakter dan ngadepinya pasti beda. Oleh karena itu, aku sangat membutuhkan pendapat kamu. ^_^

BTW aku ngepost ini lagi di jalan, abis belanja dari pasar pagi, Samarinda. Saat si kakak lagi nyetir dengan ganasnya ditambah lagi jalannya yang emang berliku. Tau sendiri lah jalan Samarinda - Balikpapan  itu gimana?? Daan lagi... gagal kopdar sama Icha. Sedih, ntar kalo sempet bahas lain kali.  Jadi, kalo ada kekurangan mohon dilebih-lebihkan ditambahin maksudnya dan kalo berlebihan mohon dikurangi. Eem dimaklumi, gitu nah... okee...?! Makasih udah berkunjung...

34 comments:

  1. Kalo gue cara menghadapi orang marah dengan meminta beliau untuk tenang (diam) sesaat. Dan meminta untuk menceritakan masalahnya ini dimulai dari mana dan apa yang buat dia amarah.

    Nah, biasanya setelah orangnya bercerita (ya seperti tipsmu, mendengarkan) baru deh, dianya diem. Kemudian gue yang ngelanjutian apakah marahnya pantas atau nggak.

    Biasanya, selesai itu, kalo ada orang marah sama gue, langsung hening dan ujug-ujug ketawa gak jelas. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus juga tips darimu Ru. :)

      kalo seumuran baru brani tuh nyuruh tenang dulu, tapi kalo lebih tua kayaknya gak bakalan berani deh.. hahahaha

      Delete
  2. 4. Kasih rasengan
    Kalo ada orang marah, misalnya temen
    Temen : lo itu y bla bla bla bla
    A : rasengaaaaan!

    ReplyDelete
  3. Gue gak tau jalan Samarinda - Balikpapan itu gimana Rum...?? jadi gak bisa bayangin...

    ReplyDelete
  4. Bapak saya kalau lagi marah susah dihadapi mba,, lari adalah pilihan cermat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lari..? Ntar kalo gak boleh pulang lagi gimana? Enggak ya ? Syukurlah..

      Bapakku dulu kalo marah mukul pake kayu atau rotan. Terima saja, soalnya ngerasa salah juga. :D

      Delete
  5. Kalo yang dikit-dikit marah dikit-dikit marah, marahin balik aja udah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya sih, min kali min kan sama dengan plus. Selesai tuh!

      Delete
  6. ditanbahin aja marahnya, supaya puas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Puas? Dimarahin balik, gitu? Ya Allah.. kapan selesainya..

      Delete
  7. Bener.. kalo ada orang marah itu, emang harus ada yg ngalah dulu,, ngedengerin, minta maaf. Nanti kalau udah adem, baru deh marain balik *tapi sambil guyon* hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, terus jadi bercanda berdua. Akhirnya akrab lagi :)

      Delete
  8. kalau saya gampang cuekin aja....ntar capek capek sendiri...iya kan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tapi ntar abis itu didiemin seumur hidup:(

      Delete
  9. Dengerin itu bener sih, walaupun kayaknya yang paling susah ya. Apalagi kalo orangnya marahnya gajelas. Mueheheh. \:p/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, susah.. tapi demi akhir yang bahagia.. Halah.. :)

      Delete
  10. Tiga tips yang ampuh tuh, dengarkan, minta maaf, atau tinggal pergi, beres dah :)

    ReplyDelete
  11. kalo gue udah ajak duel aja, biar selesai gak marah2an lagi hahaha. <- jangan diikutin.

    Kalo ngadepin orang yang emang hobi marah2, paling guenya ngalah ato gak gue tinggalin. Susah ngadepin orang kek gitu. Tapi kalo mo bikin jera, ya ajak duel tapi sampe dia kalah. Kalo dia menang, ya elu bonyok hahahay

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak mau ribut, santet aja dah.. :v

      Delete
  12. kalo gue sih ngadapin orang marah marah , kalo cewe sih ngalah aja dengerin kemarahannya, terus dia selesai marah kan, diem tuh kan, nah disitulah gue beraksi, pas dia udah diem, kalo masih marah gue dengerinn dulu sampe dia berenti ngomong, tapi kalo marahnya gak berhenti yaudah gue dengerin terus sampe dia berhenti marahnya, kalo berhenti marahnya, ya gue langsung ajak dia jalan terus bawa ke bukit bintang di Jogja, malem-malem. dan udah nyampe atas tuh, udah nyampe bukit bintangnya dan gue bilang, "udah jangan marah lagi, kalo marah terus nanti cantiknya ilang loh" dan disitu gue tiba-tiba dipeluk, dan gue yang pasti menang banyak dong... yahh gitulahh cerita gue, tolong jangan marahh ya mbaaa rum, kepanjangan :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duuhh.. kamu ngetik kepanjangan! Aku marah!
      .... hening..


      Ajak aku ke bukit bintang di Jogja....!!

      Delete
  13. Tahapannya pas dan aku sepaham sih. Pertama dengerin dulu, habis itu minta maaf, kalau masih marah, pergi aja deh ya~ kwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, daripada ntar jadi keikut emosi.. lebih baik pergi.. Haha

      Delete
  14. Iya sih, lebih baik diemin dulu, dengerin, terus minta maaf, kalau masih nyap-nyap ya dengerin saja sampai unek-uneknya keluar, baru deh menyampaikan pendapat kita. Itu kalau lagi berhati malaikat. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa benar! kalo diladeni marah juga bareng ckckk

      Delete
  15. Dulu waktu masih TPQ, sempet dikasih tau kalo ngadepin orang marah ala-ala Rasul gitu, kita suruh diem, kalo nggak bisa suruh diem, kita ajak duduk, kalo masih belum tenang juga, kita tidurin. Maksudnya kita ajak tidur. Maksudnya kita suruh dia buat tiduran.
    Duh ambigu mulu.

    Tapi nggak guna juga sih, ketika kasusnya kayak kamu tadi rum. Telat dan dosbing marah2, trus kamu suruh tidur.
    Yang ada malah skripsinya hancur lebur ~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu khusus buat kalo kita sendiri yang marah. Soalnya kita g bisa seenaknya nyuruh orang. Apalagi kalau lebih tua.

      Daripada nyuruh si dosen tidur mending aku aja yang tidur. Eehh loh..

      Delete
  16. Kalok aku sik, diem aja sambil dengerin. Dianya ngomong apa, aku pikirannya ke mana. Jadi gak sakit hati deh. :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ide bagus. Biar gak sakit hati dan berakhir dendam :)

      Delete
  17. iya benerrrr kaum hawa butuh untuk didengarkan, bukan diceramahi :))))
    btw, kalau lagi sebel atau marah, sukanya makan es krim ^_^

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^