Tuesday, 16 August 2016

Petuah Nikah

Assalamu'alaikum...
Di umurku yang baru beranjak ke 23 tahun Agustus ini (ed ah, dewasa Amir!) Gak tau deh kenapa ada angin apa Mama sering banget ngasih petuah petuah seakan akan Minggu depan aku bakalan nikah. Gegara Mama ngasih petuah gitu kadang bapak juga ikutan nambah nambahin. 

Hayoo.. yang umur 20an.. kalian udah dikasih petuah jua kah??

Kalo belum, mungkin aku juga bisa kok bagiin buat semua. Palingan juga kurang lebih aja petuah para orang tua itu. Hehehe.. 

1. Agama
Nah, agama bagian terpenting dalam kehidupan. Menikahlah dengan orang yang seagama dan seaqidah. Apalagi dalam agama Islam, menikah itu menyempurnakan agama. Kalo nikah karena ibadah bagaimana mungkin dengan orang yang beda agama?? Cinta? Cinta yang dilandasi dengan agama insha Allah langgeng. 

Jadi ingat, setelah lebaran kemarin temenku perempuan nikah. Dari SD sampe SMA kami disekolah yang sama. Kami terpisah karena aku melanjutkan  di Malang, sedangkan dia lebih memilih mendalami agama dan jadi hafiz. Subhanallah..
aku nemenin dia dikamar sampai tibalah waktu yang ditunggu tunggu, ijab Kabul. Gak tau kenapa, aku ikutan deg-degan. Sampe semuanya bilang "SAH". Baru perasaanku lega. 
Paling inget, penyerahan maskawin. Sang mempelai perempuan terlihat jelas sekali malu malu mengulurkan tangan untuk menerimanya. Semua bersorak Sorai "gpp udah halal kok". Akhirnya, sang perempuan mencium tangan suaminya. Ada lagi yang nyeletuk.
"Langsung aja ke kamar." 
"Masih siang, woy." Sahut yang lainnya. 
Aku bisa merasakan, betapa malunya menjadi dia saat itu. Kemudian kami kembali masuk kamar. "Aku belum pernah lihat wajahnya secara langsung, ternyata dia manis juga ya.." celetuknya. Ehem.. padahal sih kalo aku lihat biasa aja. Biasa banget malah. Mungkin ini kali ya yang dinamakan "Allah telah menjatuh cintakan hamba-Nya pada jodoh-Nya".  subhanallah...Yah.. pemandangan yang jarang sekali terjadi saat menghadiri pernikahan. 
Mungkin ini juga perlu aku contoh, mau nikah sama siapa aja, asalkan agamanya bagus dan yang jelas orangnya mau sama aku, hahahaha. Lagian kayaknya lebih seneng dijodohin, gak bisa milih sendiri. Bapak maunya minimal hafal 1 juz biar bisa gantiin beliau jadi imam di masjid. Sebenarnya banyak juga laki laki soleh. tapi, masalahnya... siapa lelaki Soleh yang mau jadi imamku?? Nah!! Ituuuu..... berdoa aja, semoga ada lelaki yang soleh khilaf, mau sama aku.  

2. Tanggungjawab 
Menurutku, semua orang yang beragama baik pasti bertanggungjawab. Karena, segala sesuatu yang kita kerjakan dibumi akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak. Hahaseekkk.....!!!!

3. Harta
Penting banget gak sih? Bagiku sih ya penting lah. Punya harta bukan berarti harus kaya. Menikah itu yang penting punya modal yang cukup. Modal bukan cuma uang, tapi juga keahlian. Nah, ini lebih penting. Bisa dijadikan sumber penghasilan.  
Lagipula, kalo kitanya orang biasa ngapain juga berharap jadi menantu orang kaya. Kalopun si mertua lebih kaya juga jangan berharap hartanya. Kaya punya orang tua apa kerennya? Uang banyak juga kan percuma kalo gak bisa ngolah. Bakalan abis sia sia. Lagian apa gak tekanan batin kalo banyak yang nyindirin. Lebih baik seimbang sih, aman. 

Jadi keinget dulu kakak Perempuanku, mba Rahma awalnya gak direstuin sama Mama mertuanya. Keluarga kami sangat sederhana, bahkan waktu itu motor aja kredit. Beda jauh sama mertuanya, perusahaan banyak, punya pulau juga pula. Apalah keluarga kami, yang cuma punya kebun. Panen sendiri aja udah seneng. Terlalu banyak dan jauh bedanya. Tapi Alhamdulillah akhirnya direstuin juga. Meskipun awalnya bersikap kurang baik. Sekarang anaknya mba Rahma sudah 3, mertuanya juga bersikap baik. Sayangnya mertuanya sudah bangkrut, rumahpun ngontrak. Ya, itulah hidup. Jangan menilai orang dari hartanya. Harta itu bisa berpindah tangan, lain halnya dengan keimanan. 

Berjuang dan menikmati hasil bareng, kelihatannya lebih enak. Hidup lebih tenang. Ketika sudah berkeluarga nanti juga sebisanya bantu orang tua. Apalagi Kalo laki laki dan punya adek masih sekolah. Orang tua dan adeknya itu tanggungjawabnya. Jadi ingat,  percakapan Tempo lalu. Mamaku bilang, "harta laki laki itu milik orang tuanya. Jadi, laki laki harus menghidupi orang tuanya." 
"Iya, Ma. Aku gak ngandalin. aku bisa kok nyari sendiri."
"Ya bukannya gitu. Ntar kalo gak dimintain juga ngasih yang lain."

Tumben banget Mama bilang begitu, biasanya maka kalo nasehatin aku gak boleh minta, mending apa apa beli sendiri. 

4. Tidak Merokok 
Gak semua orang bikin kriteria mantu yang gak ngerokok. Tapi menantunya ortuku (kakak ipar) emang  gak ada  yang ngerokok. Soalnya bapak ngancam kalo menantunya ada yang ngerokok bakalan disuruh nyangkul di kebun aja. Gak ngerti juga bisa seanti gitu sama rokok. Mungkin dulu pernah sakit ragara rokok atau gak pernah ngerasain sengsaranya jadi perokok pasif dan gak mau anaknya ngerasain  hal yang sama.

Allahuakbar... berlebihan banget gak sih petuahnya?? ckckckkk Namanya juga orang tua, selalu ingin yang terbaik untuk anaknya.
Ehemm ......!!!
Hayoo... siapa yang udah dikasih petuah?? boleh juga dong dibagi.. ^_^

Makasih sudah mampir, mohon maaf jika ada kesalahan yang disengaja maupun yang tidak disengaja, wassalamu'alaikum Wr. Wb

50 comments:

  1. waahhh hapal satu jus ya Rum? kalo aku mah boro-boro satu jus, jus amma aja gak apal semua.
    terus yang merokok itu emmm... yah kalo aku mah malah perokok banget, sering sih dinasehatin untuk jangan ngerokok terutama sama kakak perempuanku.. mungkin dia gak suka merokok.

    petuahnya dalaem banget, meyentuh.. kalo kayak gitu apalah aku yang jus amma aja gak apal semua, perokok pula.
    akhir-akhir ini sering banget ketemu sama kek gini yang ngomongin nikah, seperti mengikuti otakku gak temen, gak sodara, gak di blog juga. yah cewe usia segitu udah target nikah ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hapalin Di, minimal juz Amma aja. Biar kalo ngimamin pilihannya variatif :D

      Emang lebih baik g ngerokok demi kesehatan keuangan. :D

      Iya, bertemannya sama yang kurang lebih seumuran sih.. coba jauh dibawah pasti masih adem ayem:D

      Delete
    2. hehee.. lagi proses hapalin Rum biar kalo ngimamin gak itu-itu aja bacaanya, jadi variatif.

      iya juga apalagi kalo cukai rokok jadi naik. berhenti sudah, mending buat beli prenagen nanti sama SGM, buat persiapan aqeqah anank nanti kalo udah nikah punya anak. *kampret apaan coba malah koment ginian.

      hehee iya juga ya, ternyata udah semakin dewasa usia udah nambah.. ke inget usia jadi.

      Delete
    3. Yak.. semangat hapalin Di!! :D

      Ciaelaa Di, dewasa lah pikirannya hahahaha

      Nah dah tuh.. buruan nikah Di.. udah siap kayaknya:D

      Delete
  2. buruan pada ndaftar, syaratnya jelas tuh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, malah kayak syarat gini ya -_-

      Delete
  3. ngomngin soal nikah sru rum.....karna nikah adalah bagian daripada kebutuhan hidup ummat manusia....

    ReplyDelete
  4. Kategori yang nomor 4 nggak bisa dicoret dik, soalnya itu bisa bikin cowok yang suka ngerokok patah hati duluan.... hehe :D Kalau yang poin 1 dan 2 dan 3 sepertinya sesuai petunjuk rasul... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak bisa kak, lagian kalo suka pasti ada usahanya kak :)

      Iya, emang gitu :)

      Delete
  5. Saya kayaknya cuma masuk di nomor 4, Rum. Iya, saya nggak merokok. Yang lainnya lagi memperbaiki diri. Halah. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gpp.. pertahanan ya, kan demi kesehatan juga. :)
      yang poin lainnya menyusul.. :D

      Delete
    2. Ah itu selalu. Udah terbiasa gak ngerokok dari kecil. Sampe mati diusahakan konsisten.
      Main ke sini belum ada tulisan baru. :p

      Delete
    3. Aamiin.. konsisten :D

      Lah.. gegara bilang gitu jadi berusaha buat tulisan lagi deh.. :v

      Delete
  6. Postingan ini menurutku ada beberapa kalimaynya yang quote-able.

    Kayak "Harta bisa berpindah tangan, lain halnya dengan keimanan."

    "Allah telah menjatuh cintakan hamba-Nya pada jodoh-Nya."

    Dan, "Langsung masuk kamar aja woy."

    Eh. Yang terakhir itu bukan ya. Hehehe.

    Ini petuah nikah yang menurutku kayak syarat teman hidup secara terselubung, Rum. Huehehehe. Ya, semoga Arum bisa memenuhi petuah nikah dari orangtua ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Si Icha-ntik mah, selalu bisa menemukan yang terselubung, apalagi "kamar" kan? Eehh...

      Aamiin ya Rabb, semoga kamu juga bisa menemukan yang sesuai-cocok. Aamiin

      Delete
  7. Hiiiyaaaaa,,,,,,itu kode tuh disuruh nikah.. ahahahakkk :P
    Ya lah, menikah dengan yang segama, kalo beda nanti takutnya jatohnya malah jadi zina, bukan.. serem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hwaa.. jadi tersipu malu.

      Iya, sih. apalagi perempuan. Kalo lelaki kan bisa bimbing dan jadiin mualaf istrinya..

      Delete
  8. Alhamdulillah kalau calon mertua saya mah tidak ada petuah tentang tidak merokok mbak meskipun saya tidak suka merokok tapi gak apa apalah yang penting happy, ahi hi hi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Alhamdulillah kalo gak banyak petuah :)

      Delete
  9. kode banget sih ini kedua orangtuanya mbak arum. hahah
    mamahku si belom pernah ngasih petuah soal yg kaya begitu, paling oetuah standar kaya jangan pernah lupa bantuin orang, jangan berantem sama sodara sendiri, jangan pernah dendam, jangan lupa sholat blalala gitu deh standar banget. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kali ya ..

      Iya, mungkin mamamu belum anggap kamu butuh petuah semacam itu. Aku juga baru semester 8 dikasih petuah macam tu. Tapi kayaknya petuahnya juga kurang lebih :)

      Delete
  10. no 4 kayaknya paling susah tuh.hehehe

    beneran lho teman saya malah hampir 70% perokok, sisanya ga ngerokok. ada bagusnya juga sih pake petuah gini karena pasti semua orang tua ingin yang terbaik buat anaknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak juga, kakak ipar ku juga semua g ada yang ngerokok. :)

      Iya, ntar juga kalo udah jadi orang tua bakalan ngasih petuah :D

      Delete
  11. Rum, lo udah dapet kode keras keknya. :D Buruan, deh. Segera nikah. Kan udah punya kriteria tuh..

    Kalo dari semuanya, kok mirip banget sama gue. :D Nggak, maksudnya karakternya mirip. Lumayanlah. :D

    Sekarang lagi banyak banget, ya. Yg bahas nikah. Duh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalo udah semuanya siap langsung dah nikah do'ain ya.. :D

      Wah mirip ya :D

      Iya, mungkin karena banyak berteman sama yang seumuran jadi udah memasuki waktunya nikah nih.. :v

      Delete
  12. AKU JUGA MAU KODE, eh baper dah. JHahaha
    Semoga kaka dapet sesuai kriteria ya.

    ReplyDelete
  13. yang nomor 4...
    harga rokok mahal bu... ntar malah ndak bisa beliin emas buat adek... xixixiixix...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya tuh mending dibeliin yang lebih bermanfaat atau ditabung sekalian:)

      Delete
  14. Muahahaha petuahnya dari yang umum sampe ke yang detail (bukan perokok). Kalo ortu aku sih belum kasih gitu-gitu. Mungkin masih iba ngeliat kelakuan anaknya. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah.. mungkin juga sama, gitu juga petuahnya.. :)

      Delete
  15. Ehem.Udah 23, bentar lagi lah bisa itu nikah :p Undang-undang kami, ya, kalo nikah! Hihi

    Mamaku tahun ini juga berapa kali ya ngomongin masalah nikah sama aku. Padahal atuhlaah masih 21, masih kuliah. Masih kayak bocah juga :" hahaha

    Semoga kita bisa memantaskan diri, terus dapet suami yang terbaik~ :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa kalo udah siap lahir batin. Okee siap, undangan segera datang :D

      Kan juga bisa kuliah, nikah sama kerja sekaligus, kalo bisa bagi waktu sih. Aku sendiri g sanggup tuh.

      Aamiin ya Rabb, bisa dapet yang terbaik :)

      Delete
  16. Boroboro dikasih petuah, langsung minta cucu yg ada mama gue -..-"
    Hmm... jadi terinsfirasi bikin satu cerita ini soal nikah-nikahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Allah, to the point banget dah !!

      Alhamdulillah bisa menginspirasi :)

      Delete
  17. aku rum aku aku... aku dong hapal albaqarah tapi sayangnya cuma beberapa ayat doang... huhuhu
    kalau masalah rokok aku rela deh enggak rokok demi kamu, eh lagipula harga rokok katnaya mau naik juga, lumayan kan buat nabung, eh kalau harga rokok naik pengaruh gak ya sama kurs dolar, siapa tahu bisa turun gitu, dan oh ya ini komen apaan sih? haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Payah nih.. :p hapalin dong :D

      Gak usah ngerokok demi kesehatan diri dan orang disekitar mu.. yeaahh....!!

      Delete
  18. Wih udah dikasih petuah tuh, dan semua petuahnya begitu bermanfaat buat masa depan YAIYALAH DODOL!!!

    sebagai blogger yang baik, saya doakan, mb Arum, dapet yang seperti di petuah itu, hehe... wasalam...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih.. :)

      Aamiin aamiin ya Allah.. makasih :)

      Delete
    2. Iya nih.. :)

      Aamiin aamiin ya Allah.. makasih :)

      Delete
  19. hihii semacam kode gitu ya kak.
    sukaaa kriteria yang "hafal minimal 1 juz" kesannya sholeh..

    ReplyDelete
  20. Petuah nikah sebenernya ada banyak sekali yang masuk, hanya saja sudah saya saring dengan benar. Sebab ada petuah yang terkadang malah menyulitkan untuk menikah :D

    Misalkan, kamu jangan menikah dengan orang keturunan "itu" yang, orangnya males2 soalnya. Hehe, ini kalau sudah bawa ras keturunan kan susah.

    Yang jelas, pokoknya agama itu nomer 1.
    Kalau agamanya baik, insyaAllah kehidupan rumah tangganya akan baik pula :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, abis mau gimana lagi.. nikah itu urusan hidup yang dibawa mati harus jelas gitu. Apalagi masalah agama.

      Bener. Agama paling penting. Kalo agamanya baik insya Allah semua baik :)

      Delete
  21. btw sebelumya salam kenal ya,
    ditunggu kunjungan baliknya di andinugraha[dot]com

    Petuahnya sepertinya lebih ke kode #Ehh :D
    Ini bisa jadi motivasi juga untuk para laki2, setidaknya bisa memperbaiki dari point2 di atas (y)

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^