Thursday, 2 October 2014

Aneka Tontonan Anak Jaman Sekarang

Siapa yang gak suka nonton tv? Keren. Tapi bagaimana bisa? Sedangkan tv adalah salah satu sumber segala informasi. Meskipun yang ditonton gak selalu informasi. Karena tv juga merupakan media hiburan. Berikut adalah  aneka tontonan anak jaman sekarang:


 1. Gosip
Meskipun gossip sangat identic dengan ibu-ibu arisan. Ternyata gossip juga digemari oleh kalangan siswa dan mahasiswa/i. apalagi jika menyangkut artis idola mereka. Pasti kepo deh, mulai dari siapa pacarnya sampai apa merek sandalnya.
Ini udah fenomenal. Dulu ada seseorang yang terkenal akibat penganiayaan sebut saja Manahari sampe si korban jadi artis ngetop. Mulai dari baju, tas, sampai kan to the cut (kan_cut) ada nama korban. Miris.

Kapan ya giliranku digosipin…?! :3

    2. Senetron
Aku sih sebenernya gak seneng banget nonton senetron. Ini mah senetron anak SMA. Kerjaannya rebutan pacar terus. Sedangkan aku adalah mahasiswi. Jadi tingkatannya lebih tinggi. Bukan lagi rebutan pacar tapi ngebahagiain pacar orang. Asiiik.
Singkat kata udah gak layak nonton senetron menye-menye macam itu. Harusnya tuh nonton yang intelek-intelek biar kelihatan pinter. Tapi mo gimana lagi, anak kosan demen banget nonton begonoan jadi terpaksa ikut nonton deh.

Aku udah cocok buat main tv kan?! bodo amat dibilang gak cocok mah..!

    3. FTV
Rebutan pacar, pacaran, cinta-cintaan. Paling gitu-gitu doang, dan yang pasti dari awal ceritanya sudah bisa ditebak ujung-ujungnya bakal sama siapa. Bosen sih iya. Apalagi kalo pemainnya gak sreg. Tapi mo gimana lagi. Dengan terpaksa harus ditonton untuk mengisi waktu luang. Preet! Terpaksa dengan senang hati kali yah. Hahahaa

Kalo dikosanku, ada mba-mba suka banget nonton  FTV yang kadang istri berhati peri dapet suami berhati iblis. Emosi sendiri ngeliatnya. Adalagi yang lelaki kaya, ganteng, baik, dan soleh dapat perempuan cantik jelmaan setan.  Duuh, Bikin aku ngiri aja.

    4. Drama Asia
Biasanya pemainnya orang-orang Korea. Atau lebih tepatnya memang orang Korea. Meskipun jalan ceritanya bisa ditebak juga tapi banyak banget yang demen. Gimana gak didemenin?! Lha wong pemainnya cantik dan cakep-cakep. Mayanlah buat cuci mata kaki. Eeh, salah. Yah, meski hasil oprasian sih. Tapi siapa peduli, yang penting hasil jadinya. Iya toh?! Enakee..

    5. Film
Wah, yang ini mah. Gue demeen banget dah. Jalan ceritanya kadang gak bisa ditebak, gak sampek berepisode-episode, dan yang paling penting juga gak bikin aku penasaran berkepanjangan.
Film yang biasaku tonton adalah action. Biasanya yang sering produksi film beginian orang-orang barat, kereen. Tapi kadang aku malu sendiri kalo pas lihat pakaiannya yang terlalu vulgar dan adegannya yang agak nyeleneh yang tidak seharusnya dilihat anak kecil macam aku ini. BTW Java Heat  adalah film action dari Indonesia yang juga gak kalah keren loh. Bangga deh. Aku juga suka nonton film dari Thailand, kadang sampe terbawa suasana getoh.
Kalo nonton film India itu harus siapin batin dan mental. Hey! Siapa yang gak tau film 3 idiot, Paa, My Name is Khan, dan masih banyak lagi. Filmnya itu kombinasi seneng dan sedih dapeet banget sampe kadang buat kita yang nonton ikutan nangis terharu.

    6. Blue Film
Remaja biasanya adalah sesosok manusia yang memiliki rasa keingin tahuan yang tinggi. Apa mungkin seharusnya pelajar SMP sewaktu belajar system reproduksi diperlihatkan satuu video aja biar mereka mengerti. Kalo perlu dibawah videonya ditulisin “Awas! Adegan berbahaya! Hanya dilakukan oleh professional” atau “Awas, adegan berbahaya! Hanya boleh dilakukan dibawah pengawasan orang tua”. Tentu saja video ini ditayangkan dengan pengawasan pendidik dan hendaknya di akhir penayangan harus disertai penjelasan terdidik. Daripada mereka penasaran, terus nonton sendiri dan diakhiri dengan praktik otodidak?! Hayoh, kalo sudah kaya gini siapa seharusnya yang pantas disalahkan dan siapa yang bertanggung jawab?!
Yah, meskipun aku juga gak pernah nonton. Bukan hanya masalah dosa, tapi itu karena adegan berbahaya dan belum punya partner yang professional. Heleh! Ngomong apaan siih.

Hey, Biasa aja kale. Jangan pasang muka mesum gitu dong. Peace.Aku menulis seperti itu karena merasa prihatin melihat banyak penerus bangsa yang kehilangan masa depan akibat kebanyakan nonton video reproduksi. Belum lagi lihat berita janin dan bayi dibuang akibat keberhasilan yang tak diharapkan oleh kedua orang tuanya. Mungkin karena kurangnya pembekalan agama dari sekolah dan di rumah.  Akhirnya keluarga menanggung malu, anak nikah muda sebelum pembekalan ilmu pendidikannya matang, dan tidak memiliki masa depan. Super sekalii.


31 comments:

  1. Anu mba Blue Film itu yang pas diputar semua video'a blank warna biru gitu bukan? #sokpolos

    ReplyDelete
  2. bwetul sekali neng ini artikel sangat mendidik ,,,,siiip

    ReplyDelete
  3. alasannya cuma dua, poin 1-3 ditonton karena memang punya TV, dan 4-6 karena emang ada internet.

    kok disini gak ada nyebutin anime yah, karena entah kenapa kalo poin 6 disebutin, kenapa anime enggak? bahkan gue bisa bilang semua pernah nonton ANIME kalo lo tanyain semua temen lo. Gak ada bedanya sama poin 6, tanyain semua temen lo.. pernah nonton gak?

    Soal film barat, gue sih seneng aja dengan alur cerita yg dibawain, apalagi sama serial TV-nya yang dibuat gak asal jadi doang, coba lihat cara pembuatan serial Game of Thrones, Viking, Breaking Bad, Prison Break, Hannibal, dll. Tapi satu yang gue pahamin disini, film dan serial TV barat gak bisa ditonton bareng keluarga, apalagi sama adek gue, karena emang unsur poin 6 itu bisa dibilang hampir selalu ada walaupun hanya sekilas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Okee aku setuju banget nih..

      Iya, duh kelupaan sebutin. Makasih udah diingatkan. Hehehe
      Kalo anime pasti semua pernah nonton, kalo point ke 6 gak tau ya tapi hampir sama temen ku dilaptopnya punya koleksi yang aneh aneh..

      Iya emang bener, itu bukan film keluarga.. sayang sekali, padahal jalan ceritanya bagus bagus...

      Delete
  4. Saya suka sekali nonton, sampai bikin blog khusus buat nulis review2 film (buku juga sih), kebanyakan kalau gak beli DVD ya unduh, jadinya jarang nonton TV yang ada di poin 1-3 itu, eh.. pengecualian juga untuk yang nomer 6, saya juga anak polos (belum polkadot maksudnya) #Lah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wew.. sampai ditulis begitu biar terabadikan yang pernah ditonton hehehe..

      Kalo belum ya jangan sampai, kalo udah polkadot susah ilanginnya.. Hahahaa

      Delete
  5. Saya lebih suka acara tv seperti berita bola, pertandingan bola, kuis, sitkom, standup comedy... sisanya tv yang liat saya... acara sekarang lebih mementingkan rating bukan kualitas film nya... miris sekali yah.. saya pernah waktu jaman SMA pernah main ke glodong... baru juga parkir, eh ditawarin dvd blue film, dalam hati istigfar, tapi kalau ngga di beli mubazir, dilemaaaaa... akhirnya temen saya beli 1, eh pas di setel ternyata di film kartun... untung saya ngga ikutan beli -_-" MasyaAllah, dosa apa aku ini...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener. Acara tv jaman sekarang jarang yang berkualitas. Lebih seneng nonton youtube bisa pilih acara sendiri.
      Untung gak jadi beli kartun, tertipu deh.. eeh hahaha.. lucu juga..

      Delete
    2. kalo nonton youtube emang lebih puas, tapi kasian kuotanya :p
      itulah bukti adanya perlindungan untuk anak soleh, ngga boleh nonton yg begituan... hehe

      Delete
    3. Iya bener! Kebahagiaan terhalang kuota. Jadi kalo ada wifi baru nonton. Eeh. Hahahaa

      Delete
  6. Btw untuk tontonan Youtube dan tontonan media streaming internet lainnya kok gak masuk ya..?. Yeah mungkin artikel tontonan ini ditujukan cenderung untuk anak jaman sekarang yang jarang internetan.

    Aneka tontonan anak jaman sekarang menurut dik Arum kusuma yang bagus, untung saya gak masuk anak jaman sekarang yg ngikutin semua tontonan diatas, karena saya sangat jarang nonton tv. Paling kalau nonton tv di saat benar-benar ingin mendapatkan informasi yang belum di publish di internet (Google, Youtube dll) seperti berita sospol, ekonomi dan beberapa tanyangan sport yg sedang hangat.

    Kalau tontonan saya lebih cenderung di Youtube (Keseringan nonton tutorial iptek serta pengajian) dan media streaming film film pilihan (film yang benar benar dapat memberikan kita pelajaran dalam kalimat motivasi dll serta ilmu pengetahuan yg dapat di serap dari film tersebut).

    Inginnya mau tak tambahin komentarnya tapi kepanjangan ntar malah jadi artikel singkat ala komen.:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm, maaf kak. Aku bahas acaranya bukan medianya.. hehehe

      Iya, aku pribadi juga jarang nonton tv. Lebih suka youtube bisa memilah informasi. Lagipula aku bukan termasuk anak tapi Udah remaja menuju dewasa.

      Sebenarnya gpp sih komentar panjang, untuk menambah postinganku yang kurang lengkap hehehe

      Delete
  7. Kereeen tulisannya kritis....
    Sama mbak muty juga miris melihat beberapa tayangan yg hampir ngk ada manfaat sama sekali buat di konsumsi..
    Ngk ada gizi buat kepribadian yg ada malah menjerumuskan...


    Mending baca buku dan meriview kembali...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, Kasihaan sekali generasi muda sekarang yang tidak memperhatikan mutu yang ditonton. Semoga bijak memilah informasi atau tayangan yang bermutu.

      Iya, membaca ilmu yang bermanfaat :-)

      Delete
  8. Replies
    1. Masih ada, tapi sangat sedikit.. ckckk

      Delete
  9. Satu-satunya tayangan zaman sekarang yang saya suka itu... STAND UP COMEDY.... klo yang lainnya gak banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku juga suka. Cuman kadang menurut aku gak lucu sih..hehehe

      Delete
  10. saya lebih suka nonton berita mba :)

    mba arum kapan castingnya?
    nunggu tayang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bagus. Cuman sekarang lebih jeli aja memilah berita, kadang ya beritanya ada unsur politiknya gitu..

      Hmm.kapan yaa.. kapan kapan deh. Kalo ada waktu dan diberi kesempatan.. hehehe

      Delete
  11. Iya setuju dik dengan ulasanya mengenai aneka tontonan remaja zaman sekarang, nah jujur kakak juga dulu pertama kali nonton blue film waktu remaja lo ikut-ikutan teman-teman ya, untungnya dulu lebih suka nonton senetron Anjasmara daripada nonton blue film,,,, hehehehehehehehehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebanyakan remaja emang awalnya ikut ikutan makanya dalam masa masa ini juga rawan pilih temen.

      Wah, ngomongin anjasmara kok jadi keinget si cecep kalo gak salah ya? Yang alien alien gitu.. banyak sih sinetron anjasmara, tapi yang paling aku ingat ya itu.. hehehe

      Delete
  12. Udah beda jauh sama tontonan ane waktu kecil mbak :D
    dulu nontonya wiro sableng, mak lampir, tuyul mbak yul, jin & jun, sama terfavorut ane saras 008 sama panji manusia milenium. Sampai sekarang masih hapal banget saya. Wkwkwkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya beda banget, acara tv sekarang minim kartun juga.

      Iya Iyya ingat.. sampe sampe tasku waktu SD saras 008.
      Hafal banget acara favorit dulu, sekarang ada yang jual dvd gak ya mungkin masih bisa laku.. hehehe

      Delete
  13. Kalo saya seneng nonton seponsornya doang kalau acaranya mulai saya pindah ke channel yang lagi seponsor, tapi bohong.... He...
    Acara komedi yang gue suka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nonton sponsornya aja? Wah ini mah kaya aku waktu kecil Hahahaa

      Sama aku juga, enak nonton di youtube milih acara sendiri hehehe

      Delete
  14. kurang nih,, kurang anime. karena saya sukanya sama anime jdi kudu masuk.

    dari semuanya saya masih suka menikmati film yang biasanya ada di tv berlian dan jempol oke termasuk di tv bola dunia. tapi sayangnya, semenjak india dan turki menyerang. kesejahteraan saya dalam menonton film makin terkikis. akhirnya milih anime lagi yang ada di laptop

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya maaf banyak acara yang ketinggalan dan lupa belum disebut.. BTW makasih udah diingetin :-)

      Iya, jadi kecewa sama stasiun televisi.. Apa apaan negara sudah merdeka tapi acara televisi malah terjajah #haduuh

      Delete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^