Sunday, 16 June 2019

Tips Ketika Mantan Jadi Manten


Ehem.. Ehem..  Uhuk..  Uhuk.. Entah kenapa kali ini ingin membagi tips tentang ketika mantan jadi manten. Pengalaman yang mungkin aja udah gak asing untuk manusia kelahiran 80an sampe 90an.  Kalo ada yang mengalaminya pada tahun kelahiran 2000an.  Sungguh terlalu dini itu nikahnya! Eeh keceplosan.

Banyak orang yang terpuruk setelah ditinggal mantan jadi manten. Susah move on katanya.  Aku juga sih,  gak terpuruk terpuruk amat.  Cuman ya sedih aja waktu tau dianya dijodohin.  Sebenarnya dia bukan mantan sih.  Yha karena cuma jadian sehari karena april mop doang.  Jadi anggap aja teman.  Orang yang dua tahun lalu pernah membuat rencana nikah di tahun ini bersamaku. Kini telah menikah bersama orang lain. Yaudah sih. Hidup harus tetap berjalan sebagai mana mestinya. 

Nih ya..  Buat kamu kamu yang ditinggal mantan jadi manten ada tips dari orang yang pernah mendapat pengalaman yang sama.  Aku juga sih. Jadi kapan lalu pernah nanya di instagram dan juga nyari nyari di internet gitu. 

Daann...  inilah tipsnya :

www.directasia.com/

1. Menyibukkan Diri
Sibuk akan membuat lupa tentang kenangan yang tidak ingin diingat.  Kesibukan yang menyenangkan adalah melakukan hobby.  Apalagi kalo suka jalan jalan. Bisa sekalian refreshing!  Asal jangan jalan jalan ke tempat yang mengingatkan mantan. Kecuali kalau berniat untuk menciptakan pengalaman baru disana.   Atau menyibukkan diri dengan pekerjaan.  Sungguh kesibukan yang menghasilkan.  Jangankan mantan,  makan aja lupa kalo lagi sibuk. Lah curhat.

media.suara.com

2. Membuang Barang Pemberiannya
Daripada teringat terus,  ye kan??  Tapi kalo ngasihnya mukena atau Al-qur'an lebih baik di sumbangin.  Jangan dibuang,  sayang.  Tapi kalo ngasihnya udah seperangkat alat sholat dan Al-qur'an mah harusnya tinggal dateng. Kasih Mahar sekalian.
Jadi ingat, kemarin nanyain ponakan tentang Al-quran terjemahan perkata pemberiannya. Terus kata ponakan udah rusak. Maafin yaa.. Sedih sih, tapi gak apa deh kalo rusaknya karena terlalu sering digunakan. Semoga pahalanya terus ngalir yaa..

kureen.files.wordpress.com

3. Nikah
Ada yang nyaranin gini.  Ya iya sih tapi sama siapa gitu loh yaa..  Gak gampang kan bisa menerima orang yang belum dipercaya. Kucing aja lari kalo belum kenal tapi langsung mau di kawinin. Apalagi manusia ya kan?? Inimah mentok mentoknya juga menjalin hubungan baru. Mencari pengganti. Syukur kalo dapetnya yang lebih baik. Yee khaann... Alhamdulillah..

www.idseducation.com

4. Catat Hal Buruk Mengenai Dia
Kekurangan dia yang tidak bisa dinegoisasi. Eehh.. di toleransi. Seperti suka janji tapi lupa sama janjinya. Padahal yang di janjin sudah berharap. Suka lupa kalo punya hutang. Atau lupa cuci tangan ketika akan makan, padahal baru ngupil. Parah sih. Parah!

www.firasatmimpi.com

5. Pikirkan Ketidakcocokan Ketika Bersama
Misal, karena kekurangan dia  juga merupakan kekuranganku. Maksudnya memiliki kekurangan yang sama. Ini bagiku penting banget sih.  Biar lebih mudah ikhlas gitu serta bisa mempertimbangkan,  "Tuh,  kayaknya aku emang gak cocok deh!"  Ya emang,  setiap manusia tidak ada yang sempurna.  Tapi,  seharusnya namanya sepasang itu ya harus saling melengkapi. Macam sandal, gitu.

Atau misal, tidak ada yang mau mengalah.  Padahal seharusnya agar tetap langgeng ya harus saling mengimbangi. Lagian mengalah bukan berarti kalah.  Atau mungkin lebih baik mengalah saja,  sebelum benar benar menjadi kalah.  

i.pinimg.com

6. Ikhlas dan Sabar
Mungkin memang tidak mudah.  Tetapi dengan mengikhlaskan diri menjadi lebih tenang.   Serta agar lebih siap menerima orang yang baru. Pintu rizki kan ada banyak. Jangan sampai karena terlalu lama meratapi satu pintu jadi kehilangan atau tanpa sengaja menutup pintu yang lain. Tetap semangat yaa...!!

www.hipwee.com

7. Mengenali Miri Sendiri
Ya,  dengan mengenali diri sendiri jadi lebih tau kekurangan dan kelebihan. Bukankah dengan begitu nantinya dapat lebih mudah mencari pasangan yang cocok dan sesuai?  

sepositif.com

8. Mencintai Diri Sendiri
Ini penting banget sih.  Sebelum memulai mencintai orang lain, cintai diri sendiri.  Agar suatu saat ketika cinta itu tidak terbalas,  atau gagal dalam hubungan tidak berakhir dengan menyakiti diri apalagi bunuh diri. 

Hmm..  Apa lagi yaa..  Menurut kamu apa?  

Oh ya.. kalau ditanya saat ini bagaimana perasaannya tentu sudah biasa saja. Nih dulu sudah pernah nulis memulai hari baru dengan mengikhlaskan masa lalu.

Tidak mengapa mantan jadi manten duluan. Kan setiap manusia punya waktu tersendiri untuk mencapai sesuatu. Ingat, kewajiban kita sebagai manusia adalah berusaha, berdoa dan biarlah Allah SWT yang menentukan. Lagipula, Allah pasti tau yang terbaik untuk hamba-Nya. Terimakasih sudah meluangkan waktunya untuk membaca. Semoga bermanfaat yaa.. 


Sumber foto

9 comments:

  1. Sesungguhnya mantan jadi manten jauh lebih baik dari manten jadi mantan

    ReplyDelete
  2. Sudah, kalau besok-besok ada yang mengajak serius, langsung diseriusi saja.

    ReplyDelete
  3. Yang berat itu ketika mantan nikah dapat undangan pernikahan nya.. Cuma bisa menyanyikan lagu Kandas hhhh. Boleh juga tipsnya mbak arum hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Diundang, tapi jauuh.. Daripada datang mending duit transportasi ditabung 😅

      Delete
  4. Sesungguhnya mantan adalah pasangan yang tertunda 😁😁😁

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^