Tuesday, 18 July 2017

Tak Ada Pasir di Tepi Pantai

Terdengar sayup sayup rintikan hujan  membasahi  bumi yang fana ini. Ku terdiam di balik selimut tebal. Berlindung dari dinginnya udara pagi yang menggigitku yang  terbiasa  dengan  kehangatan.  Halah!!


Halo! Selamat pagi dunia?! Selama 23 tahun, baru kali ini ku merasakan  nginep di Penajam! Kota yang mungkin  saja sebagian besar  rakyat  Indonesia tak tau dimana  itu??
Apakah kamu termasuk orang yang tak tau?? Tak apa. Aku berusaha memakluminya. Karena waktu  kuliah di Malangpun tak banyak  yang  tau.

Karena hujan tak kunjung  reda,  rencana  lihat  matahari  terbit  di pantai Nipah Nipah gagal. Huhuhu sedih, mengingat kemarin kemarin pantainya juga kemaleman.  Tetapi Tuhan punya rencana yang lebih indah.  Linta mempersilahkan kami sarapan di rumahnya.  Alhamdulilah, makan gratis.  Itu artinya, kami  bisa sedikit menghemat. Makasih, Linta!! Norak ih! hahaha.

Hari masih pagi. Matahari terlalu malu menampakkan sinarnya. Karena awan hitam sedang menguasai langit. Tapi kami tak mengurungkan niat untuk pergi ke pantai Nipah Nipah. Kami?? Tunggu!! Tampaknya tadi sengaja belum memperkenalkan teman temanku. Kami maksudnya itu Aripian, pacarnya (lupa pacarnya namanya siapa), Qoyyim dan tentunya aku. Hayo.. aku disini namanya siapa?? Ingat ya, Arum. Namanya udah pasaran masa gak ingat  juga? Hahaha.

Pantainya masih  sepi. Tak nampak  seorangpun di sana. Hanya terlihat warung warung yang kosong tak berpenghuni. Burung burung  beterbangan kesana  kemari. Apakah gerangan sedang mencari jodoh? Seperti halnya Aku.

Warung Pantai Nipah Nipah yang sepi..
Udah tadi makannya dikit, gada yang jualan  πŸ˜­

Pantai yang indah. Deburan ombak memecah kesunyian. Angin bertiup tiup membuat dahan melambai lambai seakan  menyapa jiwaku yang sepi.

Puing puing rumah kerang berwarna warni menggiasi bibir pantai. Tak ada pasir di tepi pantai. Sunguh luar biasa!! Teringat  masa kecilku dulu berlarian di tepi pantai.  Mengejar ombak  yang  menggulung dan tak lupa mengumpulkan kerang ataupun sekedar rumahnya saja.

Puing puing rumahnya kerang 

Dari sebrang terlihat  kota yang begitu  ramai bangunan dengan bukit kecil di belakangnya. Apakah itu  kota Balikpapan?? Oh entahlah. 

Kota apakah yang nyempul itu??

Semua tampak sibuk  berfoto foto ria. Tapi entah kenapa aku sama sekali tidak  tertarik berfoto ataupun memfoto. Tapi  tetep  ada sih jepretan meskipun  dikit.  Dikit banget tapi.

Hari semakin  siang, kami harus  kembali ke rumah. Karena ada janjian pulang bareng, kami mampir dulu  di tempat nginep temen. Rumahnya bagus, tapi sayangnya dapurnya kecil. Kalo nanti aku punya  rumah, maunya dapurnya besar.

Pulangnya di boncengin sama brondong (Sorry, mau sebut nama tapi lupa namanya siapa? Cuman ingat wajahnya aja). Kami dikata katain jodoh.  Ahelaa beda 6 tahun juga. Ini mah udah kayak adek sendiri. Kan emang adek sih, adek kelas di SMA yang sama. Waktu  di perjalanan pulang kami bertemu seekor anjing di tengah  jalan. Terus kakinya nendang si anjing.
"Ih, kamu kok jahat banget sih jadi orang?!"
"Ya abisnya sepatuku di ambil."
"Memangnya kalo ada satu orang  jahat sama  kamu terus kamu bakalan jahat sama semua orang??" Di bilangin malah cengengesan. Dasar brondong!

Dalam perjalanan pulang kami kehujanan. Terus tetiba jadi mikir.  Kira kira  ini jodohku lagi ngapain ya? Apa lagi kerja atau kah boncengin adek kelas  juga??  Entahlah.

Kalian tau gak sekarang jodohku lagi ngapain??
PING!!!
PING!!!
PING!!!

30 comments:

  1. Jodohmu sedang bernapas, Kak.

    Ini tumbenan dah ada banyak majasnya. Hehehe. Karena efek ke pantai jadi menyajak ya, Kak? Itu brondongnya beranian dah nendang anjing. Saya sih kalau naik sepeda ketemu anjing mending muter balik atau jalannya pura-pura nggak ngeliat kalau ada anjing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jelaslah. Duh, Robby!! Aku jadi gemez deh!! πŸ˜‘

      Oh iya, efek lama gak bikin cerpen kali ya, kangen.

      Itu bukan berani. Usil dia mah. Yee Robby penakut!! 😝😝

      Delete
  2. Jodohmu lagi digendong ibuknya :) sabar ya, dia sedang akan tumbuh berkembang :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Febri sialan!!

      Oke kalo gitu aku akan meminjam jodoh orang dulu sampai jodohku datang!! πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  3. Hahhha ujung ujungnya nanyain jodooh, kirain mau review pantai nipah nipah wkwkw

    Si Aruum ..
    Gara gara baca tulisan ini jadi inget nenek rokhaya yang nikah sama brondong.
    Wkwkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalah aku Laili 😁

      Itu kayaknya cucunya malahan, bukan brondong πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  4. Pesan jodoh via go jek bisa? kwkwkwkkw

    Ka maaf baru mampir mampir lagi ih kwkwkw. Baru FREE hehe kujuga baliknya yaa (masih gk ada yang spesial si)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa di beli??

      Iya Gak apa
      😁

      Delete
  5. Jodohmu sedang menunggumu, Rum. Semoga lekas ketemu. Aku juga tetiba kepikiran soal jodoh, jodohku di mana ya? Kok lama datengnya. Hiks xD

    Btw, aku baru tahu kalau ada kota Penajam. Heheh, unik ya namanya. Pantainya sepi gitu ya, Rum. Warung-warungnya juga kosong, tapi kalau sepi gitu asik. Bisa bebas selfie tanpa diliatin rangorang. Hueheueu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Robb!! Makasih Novi 😁 semoga kamu juga cepat ketemu jodoh yak??

      Iya bebas dah emang kalo masih pagi. Kalo siang udah sliweran πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  6. Ciyeee dikatain jodoh. Nggakpapa kali beda 6 tahun doang mah. Muahahah. Uhuk. Uhuk. Duh batuk nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, palingan ntar aku juga yang di buli kalo nikah sama orang yang terlalu muda πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
    2. Hahahaha lah kok dibuli sih?

      Delete
  7. Jodohmu lagi nungguin kamu, Rum. Terus ntar nendang kaki kamu karena telah mencuri hatinya. Huahahahaha.

    Tapi leh ugha tuh kalau mau berjodoh sama berondong itu. Bisa jadi The Next Slamet dan Nenek Rohaya. HEHEHEHEHEEHEHEHE.

    *kabur naik buraq*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terus nanti dipanggil, "Mbak Arum. Mbak Arum." :3

      Delete
    2. Anjiirr!!

      Tapi gak apa deh Cha. Meskipun udah tuir tetep ada yang mau. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
    3. Ya Allah, entah kenapa jadi geli di panggil mbak kalo keingat wajah sih Selamet 🀐

      Delete
  8. jodohmu sedang mencari kitab suci ke barat *lah dikira sun go kong* XD

    brondong yang heroik, berani nendang - nendang anjing segala
    kalau saya mah mending nyari jalan lain hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alamak! Semoga Cepat ketemu lah. πŸ˜‚

      Jahat dia mah..

      Gak ada jalan lain. Kamu harus berani Wisnu!! πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  9. Kok sampai ditendang gitu, sih? Ya, sekesalnya sama hewan. Nggak harus begitulah. :(

    Caileh, ujung-ujungnya jodoh. Bisa aja emang si Berondong itu. Gak apalah dia masih muda. Slamet dan Nek Rohaya lebih dari 6 tahun santai aja tuh, Rum. Wakakaka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kejamnya emang keterlaluan. Ckckk

      Itu lebih kayak cucunya ya Allah..

      Dan aku?? Ntar malah kayak kakaknya.. huhuhu

      Delete
  10. aseekk digoncengin berondong :p uhuyyy
    semoga ketemu lagii dah tu ma brondong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Brondong yang lain aja ya? Aamiin ya Robb 😁

      Delete
  11. Jodoh itu misteri rum. Pacar bisa dicari dan seketika bisa melayang namun jodoh tak akan bisa menghilang malah suatu saat akan datang menghampiri tanpa diundang. Ih kuk serem ya datang tanpa diundang jadi ingat film jelangkung :D Jadi nikmatin sebaik-baiknya masa lajang rum dan bersyukur masih bisa menikmati apa yang namanya ... galau .... :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini awalnya motivasi tapi ujung ujungnya mengintimidasi πŸ˜‘

      Delete
  12. Jodohmu sedang dititip sama orang lain, dan nanti pasti akan kembali padamu kak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku gak mau di titipin ntar rusak πŸ˜…

      Delete
  13. Hhahha,, jangan-jangan jodoh kamu sedang baca tulisan ini juga,,,atau....ping ping ping.... :D

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^