Tuesday, 11 July 2017

Pantai Tanjung Membuatku Tersanjung

Pagi itu matahari bersinar begitu cerah. Secerah senyumku. Sesuai rencana, hari  itu aku dan Qoyyim pergi ke Petung, dalam rangka silaturahmi bersama temen Forum  Komunikasi Mahasiswa (FKM PPU Malang dan Jogja). Perjalanan dari Semoi Dua ke Petung sekitar 3 jam. Pegel punggung naik motor lama lama. 


Catatan penting untuk aku adalah sebenarnya perdana pergi ke Petung pake motor!! Beneran deh itu perjuangan.  Soalnya jalannya yang sangat tidak manusiawi.  Bersepeda serasa berkuda. Jalannya yang berkelok kelok serta perbukitan. Ditambah lagi banyak jalan yang berlubang.  Bisalah itu dibuka buat wisata "seribu lubang". Sungguh luar biasa jalanan di desa!! 

Sesampainya di rumah  temen rasanya bersyukur banget.  Melepas lelah dan penat selama di perjalanan. E tapi nyampe kita langsung bantu ke dapur  sih, putikin daun singkong dan potong kacang panjang. Rajinkan?? Bisalah di jadiin istri. Istri loh, bukan ART. Apa sii.. Promosi ini.

Setelah itu, pamit pergi ke luar bentar. Baru aja, keluar rumah udah nyasar ke RT sebelah. Emang anak rumahan.  Jarang hafal jalan ya begini.  Nyasaran mulu ekh.

Meskipun sempat nyasar, nyampek juga kita di Alfamidi. Beli minum dan curhatan.  Si Qoyyim sekarang curhatannya lakian mulu euy.  Naksir si A tapi di taksir si B dan si A jadian sama yang lain. Soalnya itu ceweknya yang mau duluan. Terus datang si C. Ribet juga aku dengerinnya. Pokoknya dia punya istilah itu "mawar di tangan, melati di pelukan." 

Ngomong itu bikin haus, 3 botol nambah lagi juga habis kali πŸ˜…

Gosah di tanyain akunya curhat apaan?? Soalnya aku itu cuman jadi pendengar. Apaan juga yang mau di curhatin?? Aku sering jutekin lelaki yang kayaknya naksir dan di cuekin orang yang  ku taksir, teleq emang. Ya, alhamdulillah sih. Tuhan tidak memberiku kesempatan untuk berbuat dosa (yang ini). Mungkin jodohku sudah berdoa "Semoga jodohku di jauhkan dari semua lelaki yang bukan jodoh dan juga bukan  mahramnya." Itulah mungkin sebabnya aku juga malas pacaran.

Puas di curhatin, kami kembali ke markas. Bakar ikan dan  ayam. Peluh menetes, kurasa ini lemak di badanku ikut terbakar deh.  Ugh! Abis bakar bakaran ini kayaknya aku juga dapat  bonus wangi asap. Okelah kalo  begitu. Semoga  gak ada orang  yang khilaf mau makan aku.

Udah lelah bakar cemburu, halah! Bakar ikan dan ayam maksudnya. Acaranya di mulai. Bukannya serius dengerin itu malah ada mas mas yang iseng gangguin. Kurang lebih begini.
"Esnya kita berdua ya?"
"Jangan mas. Nanti aku gak kenyang."
"Aku dikit aja."
"Gak mau."
"Aku loh. Dikit aja."
"Gak mau mas. Iih. Gimana sih caranya nolak mas ini??"

Itu aja sih percakapan yang teringat. Kayaknya ini masnya mau bikin aku malu di depan forum. Biasanya emang gitu. Oh, lebih tepatnya aku udah biasa di gituin. Tapi aku juga takut, gak bisa bales bikin malu. Soalnya dulu waktu di acara aku pernah malu gara gara mau bikin orang malu.

Waktu  itu di forum lagi rapat. Saat ku bacain hasilnya, ada yang bisik bisik berisik tanya namaku.
"Kalo mau kenalan ntar aja di belakang!" Jawabku agak keras.  Maksudku biar ada yang denger dan dia malu sih. Lagian itu lagi serius, malas di gangguin. Sama berondong lagi. Sopan amat.
"Wih! Baru mau kenalan.  Udah di ajak kebelakang!!"
Sungguh jawaban yang gak terduga dan membuatku malu seketika. Seisi ruangan langsung riuh bersorak sorai. Huh! Tak ingin aku mengingatnya. Maluhuhuhuu...!! Ini mah nama istilahnya tuan makan senjata!!

Akhirnya jatuh tempo buat perkenalan di forum si masnya langsung minggir.  Gak mau nyombong! Hahaha. Aku juga  tipis sih. Masa cuman nyebut nama doang. Malas juga nunjukin lulusan universitas mana gitu?! Beneran lagi gak  pengen bosa basi. Lagian aku juga kadang lupa kalo ditanya "lulusan mana?" Jawabnya "UM". Terus di tanyain lagi, "UM apa ya??" Kadang bingung dah jawab apaan. Lupa, sebenarnya aku ini lulusan mana sih?? Berfikir keras. Sekitar tiga menit baru ingat, "Woy! Aku lulusan Universitas Negeri Malang!!" Teriak dalam hati aja sih. Lagian orangnya kelihatan cuman bosa basi aja tanya. Gak niat pengen tau banget gitu. Yawdah lah ya. Kalo berminat kenal lebih jauh ya tolong  kepoin blogku aja. Dih! Malah promosi! Whahahassalam.

Sebenernya bukannya apa gimana  gitu.  Waktu itu aku lagi sakit kepala dan gak pengen bercanda.  Maafin ya mas?? Plis. Ehehe. Lagian masnya juga manggil aku mba. Padahal umurnya di atasku kali.  Keenakan, gak mau dianggap berumur! Whahahaakk.

Waktu  yang lainnya asyik makan aku udah kenyang makan angin di sepanjang jalan. Padahal sebenarnya juga pengen makan tapi gak nafsu. Mungkin perut kembung juga kali ya. Solusinya cuman beli hansaplas koyo buat di tempelkan di udel, pundak dan punggung.  Siapa tau sakit kepala gegara kecapekan dan masuk angin akibat perjalanan jauh.

Selesai yang lain pada makan. Kami foto foto. Terus mampir di rumah  temen. Lanjut ke pantai Tanjung.  Mampirlah di rumah Uci, silaturahmi.  Mumpung masih lebaran.

Coba tebak! Aku yang mana??
*petunjuk : aku bukan yang paling muda, tapi aku yang paling kecil.

Sebenernya waktu nyampe sana ya biasa aja sih. Bahkan udah gak kelihatan apa apa. Karena emang udah gelap. Cuman denger suara angin yang menderu dan deburan ombak yang terdengar maha dahsyat. Padahal dalam hati aku pengen teriak, "Pantai Tanjung buatku tersanjung!" Gagal deh. Ya semoga aku bisa kesini lagi di lain waktu dan tersanjung dengan keindahannya.  

Pantai Tanjung ketika malam 

Acara dilanjutkan di rumah Indah. Entah ngobrol apa aja sampe malam baru pamitan.

Dalam perjalanan ke rumah Linta, kami mampir ke Masjid Agung.  Masjid terbesar dan termegah di Penajam Paser Utara. Katanya juga masjid itu sering di jadiin tempat wisata. Terbukti sih, waktu kesana terlihat sekumpulan brondong brondong gitu.

Masjid Agung, Penajam Paser Utara 

Setelah puas cekrak cekrek kami akhiri dengan nginap di rumah Linta. Rumahnya deket sama hotel Al-Banjari di Penajam. Barangkali mau nginep juga. Atau mungkin mau ngelamar?? Siip dah. Perjalanan di lanjutan keesok an paginya. Rencananya mau lihat matahari terbit di pantai Nipah Nipah. Nantikan ceritaku selanjutnya yaa..?? Ini liburanku, gimana  liburanmu?? ^_^

17 comments:

  1. Karena kesehariannya merantau, jadi pas libur ya di rumah aja. ditambah nenek lagi sakit, jadi sekalian ngerawat. begitu pun pas lebaran, sekeluarga liburan keluar kota, sayanya ditinggal buat ngerawat, karena kalo hari biasa saya gak bakal ngerawat. ya namanya juga merantau.

    kamu nggak bakat nyindir orang Rum.. kena diri sendiri begituh. xD
    kalo masalah jalan, di dket kampungku malah parahnya kayak yg di Meme dulu. tiap lewat, manusia ama kendaraannya langsung jd PNS. lumpur semua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga nenek cepat sehat yak?

      Iya, duh. Malah malu sendiri. Ckckk

      Wih! Ngeri kalo lumpur itu, rawan terpeleset kalo hujan. Ckckk

      Semoga pemerintah cepat memperbaiki jalanan yang rusak yak 😁

      Delete
  2. Harusnya naik kuda aja skalian kesana biar lebih mendramatisir perjalanan..
    Weh qoyim anak pacar pacaran. untung si A gak jadian sama si B kan repot ya, btw doanya aku suka ntr malam pake ahh hehehe...

    anyway seru banget ceritanya lanjutin bi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masalahnya gak punya kuda. πŸ˜…

      Yah, moga doamu terkabul dah 😁

      Oke. Di tunggu yaa 😁😁

      Delete
  3. Hahaha, itu yang mau dibikin malu bisa aja ngelesnya. Biar nggak malu-malu banget, malu-maluin orang lain. Sabar, Mbak. Jangan niat malu-maluin orang gitu. xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kapok aku nah. Ntar aku sendiri yang malu...!! 🀐

      Delete
  4. Wisata seribu lubang. Baca kalimat itu kok aku jadi mikir yang bukan-bukan, ya, Rum.... Itu bukan mau dijadiin wisata lokalisasi kan? *ini apa dah*

    Liburanku sederhana sekali. Kerja di rumah terus nonton film bareng temen. Ada sempat kepikiran pengen ngetrip gitu juga sih. Merasakan naik motor kayak berkuda karena jalanannya yang nggak mulus. Tapi nggak sempat :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan berfikir yang iya iya dong Cha.. masa iya bikin lokalisasi di daerah perkebunan sawit? πŸ˜…

      Sederhana yang penting berkesan Cha. Itu TL kamu kayaknya bahagia banget abis nonton 😁😁

      Delete
  5. Foto pantainya ngga keliatan:')

    Salah satu liburanku juga ke pantai, eh pas udah nyampe sana, parkir penuh, pulang deh. Sia-sia satu jam kesana. Liburan tersedih ehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, malam sih.. hehee

      Ih, kesiannya.. emang gitu kalo liburan. Perginya harus pagi 😁

      Delete
  6. tuh arum sama berondong pada saling ngeles, ehh yang menang malah berondongnya. Untung gak dijawab, kalau mau kenalan kerumah aja.
    Wih keren, fotopantai malamnya, bener-bener gelap. saya gak tahu mau excited atau gimana liat fotonya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Njir. Bikin malu aja πŸ˜…πŸ˜…

      Iya, abisnya malam jadi gak kelihatan πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  7. aku berharap kenalan denganmu dan kamu langsung mengajakku ke pelaminan, dan aku bercanda.... haha aku harap kamu tertawa.
    aku tahu kamu yang mana di foto orang banyak itu, kamu yang paling pinggir dengan baju biru muda dengan ukuran yang luar biasa, dan aku juga bercanda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ini aku senyum balasnya 😁😁

      Muhae. Kamu gak baca petunjuknya ya? Cry 😭

      Delete
    2. heh baca kok, tapi aku cuma pura-pura enggak percaya kalau kamu paling kecil dan paling imut.

      Delete
  8. sha kok merinding kalau ke pantai malem2 segelap itu ga keliatan apa2 cuma suaranya ajaa

    ReplyDelete
  9. ((baru mau kenalan udah diajak ke belakang))

    Kadang kalau udah jadi pendengar, ya malah bingung mau curhat apa. Mungkin lain waktu lagi ceritanya. :)

    Hahaha. Lucu, sih, emang pas dibales kayak gitu. Tapi kemarin-kemarin lagi ramai di Twitter, kalau godain kayak gitu atau catcalling nggak etis. :| Ya, entahlah. Nggak ngelakuin hal kayak gitu juga, sih, gue syukurnya.

    Liburan cuma di rumah aja nih. :(

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^