Tuesday, 14 March 2017

Mari Saling Memaafkan dan Mengikhlaskan


Halo temen temen.... Apa kabar? Semoga kabar kabur ya? Ehh enggak ding, maksudnya, semoga baik.. Dari segi kesehatan dan juga rizkinya ya, aamiinn....!!

Hampir tiap hari aku ngeliat orang di sosmed terutama di pesbuk, ngomel dan marah marah. Nah ini juga pasti ada yang nyindir siapa dan yang kesindir siapa. Makanya dong biar gak salah sasaran dan bikin gonjang ganjing dunia yang penuh gunjingan ini, cobalah kalo emang berani langsung tag nama orangnya. Lalu saling berbalas balasan cacian, makian, sampe sumpah serampah. Sungguh sampah sekali. Tapi aku yakin bakalan puas, yang mau diomongin ke orangnya tersampaikan. Meskipun nantinya aku yang gak tau apa apa tentang hidupnya jadi gimana gitu. Heran juga sih, kok bisa aku temenan sama orang yang kek gitu? Padahal seingatku gak ngeadd orang sembarangan, cuman temen yang aku kenal doang. Aku juga gak konfrim orang yang sekiranya gak kenal. Tapi kenapa masih ada aja orang yang doyan "nyampah" dan nyebarin hoax. Karena emang aku juga gak mau cari masalah dan gak mau repot kadang langsung block, atau unfriend aja.


Jadi inget, dulu aku pernah ngingatin orang yang namanya susah banget di cari, seandaikan mau ngeadd di pesbuk. Langsung aku tag namanya tanpa bosa basi yang udah terlalu basi. Kurang lebih begini, "Hey si Anie Cayank Dhya Celalu, Ramdan Si Rockher, Maya Bundanya Nieza kalo nulis nama yang jelas dong. Biar eleganan dikit. Kasian lho mantan yang kangen tapi mau nyari nama di pesbuk gak dapet dapet." Terus aku kasih emot ketawa biar agak lucu dikit. Padahal mah kagak. 

Sumpah abis itu rasanya lega, meskipun agak gak enak sama orangnya. Tapikan lebih baik bilang langsung, daripada menggunjing di belakang. Kata orang sih itu istilahnya, "Wani silit wedi rai". 

Kebanyakan orang sedikit sedikit di jadiin masalah. Itu sih namanya nambah masalah. Gak usahlah ngurusin hal hal yang sekiranya gak penting. Apalagi itu urusan dan haknya orang lain. Padahal aku nulis beginian juga ada unsur ngelarang hak orang ya? HAHAA

Gak apa lah ya, asalkan haknya gak mengganggu hak orang lain. Nah ini nulis barusan apa sih ini?! Oh iya sih, susah ya jadi nulisnya. Bilangin orang supaya gak usah ikut campur urusan orang lain juga tanpa sadar diri sendiri ikut campur. DASAR! 

Yudah deh, mau gimana lagi. Sebenernya aku sih ya, dari lubuk hati yang paling dalam. Jika ada yang membenciku, itu urusannnya. Karena baik menurut orang berbeda. Lagipula, tidak seorangpun orang di dunia ini yang luput dari penilaian orang lain dan tak seorangpun di dunia ini yang bisa memenuhi keinginan setiap orang, termasuk aku. Iya, akupun hanya manusia biasa yang tak luput dari khilaf. Niat diet aja bisa gagal gegara lihat bakso. Lemah sekali.

Jika ada yang menyukaiku, itu haknya. Tak seorangpun di dunia ini yang bisa memaksakan kehendak orang lain, kan?! Lagi pula semua orang pasti seneng kan kalo di sukai orang lain? Kecuali di sukai sama orang yang gak diharapkan seperti.. seperti.. di sukai pacar temen, misalnya. Kan jadi galau, ciahahaa.

Jika aku menyukainya, itu masalahku. Tak semua orang suka di sukai dan di perhatikan. Kebanyakan orang memilih setiap orang yang pantas menyukainya dan juga memperhatikannya. Lalu bagaimana harus menghadapi rasa suka ke orang yang hanya memandang dengan sebelah mata? Nah, biarlah itu menjadi masalahku. Cuman bisa ngedo'ain. Baik baik ya, jaga diri. Semoga menemukan seseorang yang tepat. Aku gak apa kok. Nangis sampe ingusan. HALAH! BODO AMAT!!

Begitu pula bila aku membencinya. Terlalu banyak alasan yang terlihat untuk membenci seseorang daripada mengingat kebaikannya. Sedikit saja keburukan yang tampak dapat menutupi segala kebaikannya. Kenapa bisa begitu? bukankah setiap orang juga bisa khilaf? Ini sebenarnya tidak adil. Tapi, logika kadang dengan mudahnya menghianati perasaan. Lalu harus bagaimana?? Hanya butuh waktu untuk memaafkan kesalahan orang.

Apabila saling saling menyukai itu sudah menjadi urusan bersama. Saling memberi dan saling memperjuangkan, sudah menjadi hal yang lumrah. Jangan satunya berjuang dan satunya lagi benci. Itu akan jadi masalah yang rumit. Serumit terlanjur cinta pada lelaki Thailand yang ternyata perempuan. Oh, akupun tak sanggup membayangkan!

Begitupun jika saling membenci. Tapi, coba pikirkan. Kenapa harus saling membenci jika bisa berdamai. Membenci hanya merusak pikiran, hati dan kesehatan.  Jangan mudah membenci dan juga jangan menjadi orang yang layak di benci. Susah? Ya. Karena hadiahnya surga. Mau kan masuk surga?? Mari saling memaafka dan mengikhlaskan apa yang telah terjadi. Apalagi kalo dia sekarang udah jadi suami orang. Loh ini apa lagi ini?? Lupakan. Kalo ada masalah sebaiknya dibicarakan baik baik. Mencari jalan keluarnya bersama, jangan malah saling menggunjing. Saling memperbaiki diri. Semoga kebaikan Tuhan selalu menyertai.

30 comments:

  1. Saya juga beberapa kali kerap melihat kejadian serupa. Terutama jika menyoal pilihan dalam politik. Mereka yang sering ngomel-ngomel itu, belum sepenuhnya paham bahwa perbedaan adalah keniscayaan-Nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah! pembahasan politik sering memanas! Malesin banget dah. ckckckk

      Delete
  2. Alhamdulillah baik, Rum.
    Nama fesbuknya kok ya gitu ya, alay. Hahaaa..
    Kalo aku bukan pengguna pesbuk jadi gak tau dunia fesbuk.

    Kalo aku mendingan dateng ketemu orangnya dan ngomong langsung, Rum. Itu lebih lega, rasane plong.
    Banyak yang orang pada ribut disosmed saling benci padahal gak tau masalahnya, apalagi yang cuma ikut ikutan, parah.

    Itu kalo satunya berjuang satunya benci, haduuuhh lelah lahir batin. Mending pulang aja udah.
    Mau lah hadiah nya surga, walaupun berat. Hehee.. berusaha untuk tidak membenci. Hidup pun tenang.

    Harusnya sedikit sedikit jadi bukit bukan jadi masalah apalagi bukit masalah. Hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah..
      Iya, alay. Gak pake juga gak apa. Gak ada ruginya juga kok. Ehehe

      Iya, dateng langsung lebih enak. Ikutan aja mah parah -_-

      Iya. Lelah. Makanya gausah. :)
      Membuat hidup tenang aja jaman sekarang agak rumit ya? Ckckk

      Nah itu, keterlaluan :D

      Delete
  3. Kita hidup diantara mereka jadi yang namanya dibenci, disukai, dikomentari, di gosipin, dicuekin halah biasa
    pusing kalau di ladenin tapi kalau sdh melampau batas baru beraksi haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, biasa terjadi. Tapi pasti cara nyikapin hal seperti itu, setiap orang beda :)

      Nah itu!

      Delete
  4. Aamiin.. Semoga semuanya sehat terus dan dimudahkan rezekinya :)

    Alay sekalih itu nama facebooknya..hehe
    Aku sendiri kalau di medsos lebih baik diam, kalau itu teman lebih baik ngomong secara langsung. Betul kata Mba Arum, lebih baik dibicarakan baik-baik dan itu akan ketemu jalan keluarnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Robb..!!

      Iya tuh, emang. Ckckk

      Iya, dengan ngomong langsung kan jadi tau masalahnya. Jangan ngomentarin tanpa berisolusi :)

      Delete
  5. Kalau ada masalah, kayaknya lebih enak dicari jalan keluarnya lewat tatap muka langsung deh. Kalau secara online, kita nggak pernah tau gimana mukanya waktu mohon maaf. Makanya, sekarang jadi agak takut bikin masalah di dunia maya. Takutnya nanti kalau bikin masalah sama orang Jerman, misalnya, masa harus ketemuan di Jerman?

    Nggak deh. Berarti yang tadi fleksibel. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan tatap muka langsung dong, ntar sakit. Kalo sampe bengkak gimana?? Ehh

      Iya, terserah yang punya masalah aja dah, enaknya gimana :))

      Delete
  6. Perbedaan memberikan Warna dan Pencerahan dari sudut pandang yang lain untuk lebih baik dalam mengambil sikap dan keputusan.
    Harus saling memahami dan mengikhlaskan ....

    ReplyDelete
  7. ada yg bilang juga, cinta dan benci itu beda tipis. iya sih, kalau kita lagi cinta ke seseorang tapi dia gak cinta ke kita, ujungnya kan nyesek, eh. Tapi buat apa sih benci ke orang yg kita sayang? please, janganlah, makin buang2 tenaga.

    eh, ini lagi patah hati yah? pertanyaan bagus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pertama cinta. Ndak lama jadi benci, atau sebaliknya?!

      Setuju sekali..!! buat apa benci sama orang yang disayang?? EAA.

      Gak kok, aku baik saja :))

      Delete
  8. Mendengar beberapa kejadian seperti ini sepertinya sudah jadi hal lumrah. tapi yang sangat disayangkan adalah provokasi untuk menjatuhkan sampai mencibir dengan fitnah. itu yang paling ngeselin.

    sebenarnya mau disatuin juga sedikit sulit sih karena tiap orang punya kriteria penilaiannya sendiri. Yah intinya kita bisa memposisikan diri karena kita sudah tahu mana yang baik dan benar, tidak sekedar ikut-ikutan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, fitnah itu kejaam!!

      Iya, apalagi kalo ikut ikutan tapi sebenernya g tau apa apa ckckk

      Delete
  9. Batul tuh kalau ada masalah lebih baik selesaikan baik-baik. Meski aku sendiri lebih nyaman untuk "mute" orang yang bikin aku emosi, hehehe :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku juga gitu. Abis kalo unfriend terlalu beresiko 😂😂

      Delete
  10. Ya banyak ne orang2 yang kayak gini, apalagi nama di fb, panjang dan tak jelas hehe.

    ReplyDelete
  11. Halo, Arum. Alhamdulillah kabarku engga kabur tapi baik. Muehehe.

    Aku juga sering tuh liat orang sindir-sindiran di medsos; udah gitu sindirannya pake kalimat dan kata-kata yang kasar, jadinya orang-orang yang engga disindir pun merasa annoyed dan malah ikut-ikutan nyindirin orang yang menyindir tadi, nah loh, jadi gimana tuh? Hahah. Aku pribadi sih engga mau [membesar-besarkan masalah dengan] mengumbar itu di sosmed, kesannya engga etis aja sih, eh tapi itu hak masing-masing orang ya, tiap orang punya hak dan cara yang berbeda dalam berekspresi di sosial media, jadi ya dimaklumin aja as long as itu engga mengandung SARA. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah 😊

      Nah iya. Bacanya jadi gimana gitu kalo ada yang mengumpat.

      Pilihanmu bijak Novi 😎

      Terserah mereka sih,tapi kok ikut kesel ya. Duh 😅

      Delete
  12. Sejak nggak pernah buka Pesbuk, hidupku jadi lebih tenang. Ya, meski di Twitter masih ada orang-orang yang suka saling sindir no mention gitu. Paling nggak orang kayak gitu bisa di-mute atau block. :))

    Gue jarang, sih, yang marah-marah di medsos. Lebih sering curhatnya. Ehe. :D

    Kalau baca ini, jadi inget obrolanmu sama Ida soal nyinyir itu. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Itu membuat hidup lebih tenang 😀

      Iya, udah tau. Tapi curhat lebih baik dari ngumpat ☺

      Ingat aja 😂

      Delete
  13. Duh, jangan marah-marah dong. Kalo gue biasanya sosmed buat apa ya.. Banyakan gak pentingnya juga sih. Muahahaha. \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang di medsos buat yang g penting sih.. yang penting disimpan sendiri aja 😁

      Delete
  14. Alasan membenci biasanya sepele... ya karena benci ajah gituh...
    hehheee....

    ReplyDelete
  15. Waaah aku suka banget sama tulisan ini. Setuju sekali.
    Apalagi budaya jawa banget tuh, wani silit wedi rai. Yang aku pelajari dari orang Jerman, mereka kalau ngomong blak-blak an, nggak ngomongin di belakang atau malah update di sosial media. Itu namanya nggak fair.
    iya benar, kalau ada orang yang membenci kita, itu urusannya dengan dirinya sendiri, kita mah sebagai manusia biasa wajar disukai dan dibenci :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jangan cuman berani bilang dibelakang itu gak akan menyelesaikan masalah 😊

      Cuman bisa bersyukur kalo kita ada orang yang saling menyukai. Ekwkwkk ini apa dah!!

      Delete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^