Saturday, 10 January 2015

Friend Part 1


Pernah bayangin gak hidup tanpa teman?! Apalagi kalo jomblo, udah jomblo gak punya temen. Sendiri menahan sepi. Cieileee….!!
Btw jadi inget temen pertamaku. Dia adalah adik dari temennya kakak. Karena dulu aku sering ikut kakakku main ketempat temennya yang kebetulan juga tetangga. Kita sering banget bareng-bareng. Sampe mandipun kadang bareng. Seiring bertambahnya usia, kebersamaan kita berdua semakin memudar. Tepatnya kira-kira waktu kelas 3 SD, temenku dan temennya bertambah jadi waktu bermain bersama berkurang. meskipun dia teman pertama, tapi ternyata kebersamaan kami tak berlangsung lama. Bukan karena dia pindah sekolah, rumah, apalagi benci denganku. Meskipun kadang kami sering berantem. Tapi karena Tuhan lebih menyayanginya.

Dia meninggal saat kami masih kelas 1 SMP. Ketika itu dia sakit asma. Gak nyangka dia meninggal secepat itu, rasanya masih terngiang ditelingaku saat dia sepulang sekolah memanggil-manggil namaku, saat dia meminjam buku PRku, hingga saat dia ingin mengatakan sesuatu padaku beberapa hari sebelum meninggal, tapi aku menghiraukannya. Rasanya sangat  menyesal, seandainya saja waktu itu aku mau menghiraukannya, seandainya saja aku mau mendengarkannya… tapi kini semua sudah terlambat. Dia telah pergi.
Kalo dia masih hidup kaya apa ya?! Hmmm… Sekarang Cuma bisa mengenang, dia suka makan buah mengkudu masak, suka makanan pedas, sering ngalah sama aku, dan masih banyak lagi. Meskipun jiwanya telah tiada, tapi kenangannya masih hidup. Semoga Alm. Syarifudin tenang disana.
Selain Alm. Syarifudin temen kecilku yang lain namanya Ida, Khotimah, Alan, Fery, Puput, Malik, Deni, Nur, Windra, Puji, dan Yati. Beda orang beda temen mainnya.
Kalo main lompat tali, orang orangan, masak-masakan atau jualan itu sama Ida, Khotimah, dan Yati. Entah tradisi atau kenapa, rata-rata perempuan memang waktu kecil doyan main masak-masakan. Atau jangan-jangan Cuma di daerahku?!

Lompat tali

Temen disekolah Fery, Dewi, Vivi, dan masih banyak lagi. Sebenernya dulu waktu masih SD disekolah aku pendiem. Gak tau kenapa. Padahal dirumah atau dilingkungan rumah biasa aja loh, Heran.
Kalo berenang barengan sama Puput, Malik, Deni, Nur, dan terkadang sama Windra. Kalo lagi berenang kadang perempuannya Cuma 2 aku dan Ana. Biasanya kalo berenang sambil main obak merem. Mencari orang dengan mata tertutup dan menyebutkan namanya. Permainan ini kami mainkan hingga saat SMP. Pada waktu itu semua masih polos dan tidak mikir macem-macem kaya anak SMP jaman sekarang yang udah banyak udah 3 bulan hamil duluan #eeh.

Serunya, main disungai bareng….!!

Meskipun temen masa SD, tapi kita masih sering tegur sapa. Biar gimanapun juga dulunya kita pernah dekat. Yah, meskipun negurnya Cuma lewat medsos sih. Kadang aku juga nanyain kabar mereka kalo lagi telfon orang rumah, kadang juga orang rumah kasitau keadaan mereka. Pokoknya usahain jangan sampe lost kontek deh!
Jauh disini aku tetap tau kabar mereka, walaupun ada yang cuma sekilas-kilas sih. Sekarang  Ida, Khotimah, Puput, Windra, dan Yati sekarang sudah berkeluarga. Ida sedang hamil anak pertamanya. Khotimah anaknya berumur 3 tahun. Puput istrinya sedang hamil. Windra itu temennya Puput dan nikahnya pun hampir samaan. Yati lagi hamil anak ke-3. Fery, aku gak tau gimana kabarnya, semoga dia baik-baik saja. Malik masih sekolah dan mau daftar kuliah. Sedangkan Nur dan Deni kurang tau juga sih, padahal tetangga aja loh. -__-“
Dia hampir kaya emak-emak ya.. :D

Just kidding!! :D

Kadang malu juga sih waktu ketemu pas udah gede-gede kaya sekarang. Malu keinget hal konyol yang pernah kita alamin waktu masih kecil. Masa kecil memang terkadang konyol dan memalukan tapi juga kadang bikin kita senyum-senyum sendiri kalo lagi keingetan. Ini juga yang bikin bersyukur lahir tahun 90an. Masih bisa menikmati permainan yang membutuhkan kerja team. Gak kayak sekarang mainannya kebanyakan digital tanpa membutuhkan teman. Makanya anak jaman sekarang mungkin lebih mandiri. Permainan sederhana pun bisa dengan mudah dikerjakan seorang diri. Yaudahlah namanya anak kecil itu dunianya permainan. Aah indahnya… masa kecil yang bebas dan tanpa beban.
  

No comments:

Post a comment

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^