Saturday, 6 December 2014

Kecil Kecil Mucil

Sebenarnya sih lagi galau. Tapi ASUdahlah…..!! Mending ngebahas tentang kecil kecil mucil.
“Apa itu yang kecil?”
“Apa itu yang mucil?”
“Oh lebih tepatnya apa itu mucil?!”
Mucil itu yah sejenis nakal gitu deh. Ingat senetron mucil-mucil jadi manten? Itu cerita jaman aku masih SD. Ceritanya ceweknya tomboy abis! nikah ama cowok yang.. ya ampun! Ampe gak tega menyebutnya sebagai seorang lelaki. Abis dia culun banget siih….!!

Oke itu masa lalu yang suram mungkin gada yang ingat. Beberapa waktu lalu ada sinetron judulnya abege jadi manten. Masa iya sih di dunia nyata ada begonoan. Yah emang sih klo ada di film itu biasanya ada di dunia nyata. Karena film itu terinspirasi dari dunia nyata. Yah, eike sih jadinya percaya gak percaya.

Tapi emang dunia ini gak bisa ketebak juga sih. Masa aku sering ngeliat mas mas dengan minim kecakepan jalan ama cewek yang cakep abiis!! Atau gak jarang juga sebaliknya. Pertanyaankuu, kok mauu siiiiiih……….??
Mungkin jawaban singkatnya adalah biasanya orang yang punya wajah yang menguntungkan itu gak mau hidup susah. Jadi lebih memilih pasangan yang standar ketampangannya tipis tapi isi dompetnya tebeel.

Oke kembali ke topic awal.
Huuiiihh!! duluuu bangeett waktu aku masih kecil, dan unyu-unyu kampret gitu *huuss..! aku mucil bangeet. Tapi gak papa itung-itung kenangan masa tua. Eeh, dewasa dink. Salah satu kenangan masa kecil yang paling ku ingat adalah Pernah dilempar kekolam.
“What! Kok bisa?!”
“Mau tau ceritanya?! Pasti mau banget dong?! Iyain aja deh daripada ku gigit niih…!!”
“Iya deh iyaaa..... dasar cantik-cantik srigalak…….!!”
“Emang aku cantik?!”
“AAgrraaah………….!!”
“Oke-Okee….. Jadi sekitar 10 tahunan yang lalu disaat sore mulai petang. Cahaya mataharipun dengan malu malu menyembunyikan sinarnya. sehingga nampaklah sinar itu kemerah-merahan. Laksana pipi gadis yang tersapu malu-malu. *E'eehh! sipu dink maksud aku.”

Arum dan Qoyyim

Aku dan adikku *Qoyyim, segera memenuhi panggilan sang Ilahi untuk berangkat kemasjid dekat rumah. Kisah tragis ini bermula saat Puji membuat ulah konyol. Masa waktu sholat dia mencium bokongku. Karena tidak terima maka akupun mendorongnya dia membalas juga. Akhirnya kami bertiga melaksanakan sholat dengan saling dorong dan baru usai saat shalat akan salam. Kami diam seolah tidak terjadi apa-apa. Ternyata setelah berdoa, kami bertiga dipanggil oleh sang imam dan dimarahi didepan masjid.
“Lepas mukena!” perintahnya galak.
Setelah kami melucuti mukena masing-masing. Ana dilempar ke got dan Aku dilempar ke kolam, karena bisa berenang. Bagaimana dengan Puji?! Dia nangis kejer padahal dia gak di apa-apain. Dasar perempuan lemah, huh! Padahal dia yang membuat aku dilempar ke kolam.
Sesampai dirumah aku dan Qoyyim makan mie sambil berlinang air mata, masih sakit hati dan gak terima. Sedang bapak dimarahin mama. Rasanya hati aku berbunga bunga dibelain sama mama. Mama sama bapak itu aneh, kalo aku dimarahin bapak mama ngebelain tapi kalo mama yang marah bapak gantian yang ngebelain. Tapi gpp lah kan jadinya selalu ada yang ngebelain aku.

“Kalo anak salah itu dimarahin atau dicubit aja. Di kolam itu banyak beling, untung gak kena beling, dan bla..bla.. blaa… Dan ternyaataa.. ujung ujungnya mama bilang “kalo kaya gini bakal susah nyucinya…!”
JGEEER………….!! Bagaikan disamber petir. Padahal udah seneng bukan main mama belain aku. Ternyata…. ASUdahlah…….!!
Tidak hanya sampai disitu. Esoknya sepulang sekolah, aku yang saat itu masih SD dicegatin (apa ya istilah gaulnya "ditunggu in") anak-anak SMP. Dengan hebohnya mereka menunjuk-nunjuk aku. Pasti mereka sudah bercerita tragedy kemarin sore dengan versi masing-masing. Tak sengaja mendengar celetukan salah satu diantara mereka.
“Seharusnya waktu dilempar ke kolam kamu Tarik aja sarung bapakmu itu!”
Aah.. andai saja aku dapat mengulangnya. Orang-orang seneng dapat hiburan gratis, Aku nangis.

24 comments:

  1. Hehe JEGGEEERRRR iya jadi susah nyuci tuh dik, wkwkwkwkw, waduh cewek-cewek tapi nakalnya kayak anak cowok ya, hahahahahahahaha :) dasar kecil-kecil mucil,,, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kira in awalnya dibelain, ternyata cuma karena susah nyucinya..
      Iya kak, dulunya juga mainnya sama cowok mulu..ckckk

      Delete
  2. Eh, ternyata kakak pertamaaaaxxx dik... witwiw... hehehehehehehehe :)

    ReplyDelete
  3. wahh, kok sampe diceburin ke kolam :v
    oiya, kak folbek yes

    ReplyDelete
  4. wowwowowowowow ,,,, kereeeeen ,,

    ReplyDelete
  5. Sinetron sekarang khayalan diubah jadi kenyataan yang ngga masuk akal... mending pindah chanel aja rum...
    Anak kecil wajar kalo bandel, tapi harus tau sikon juga sih... untungnya cuma di lempar ke kolam ya...bisa berenang gratis,,, coba di arak keliling kampung, bisa malu :D
    Namanya juga orang tua, ngomelin itu tanda sayang...kalo ngga di omelin nanti gedenya tambah ngelunjak :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, banyak animasinya.. duuh...!! Iya aku jarang nonton tv sekarang..
      Iya dulu aku bandel, mucil. Tapi sekarang aku baik kok hehehe..

      Orang tua mah gitu.. huaaa....

      Delete
  6. Jadi kamu kecil-kecil mucil yang jadi manten *ini apa banget wkwkw

    ReplyDelete
  7. Hahaha hobi'a si Puji kali tuh nyium bokong orang ahahaha :D
    Ekh itu beneran bapak kandung apa bapal tiri? kejam amat hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin...

      Bapak kandung, tak selamanya baik.. eeh.. :/

      Delete
  8. mucil juga ya waktu kecil
    sekarang masih mucil mba?

    ReplyDelete
  9. coba deh kalao saya jadi temen kecilnya dulu, bakalan ku mucilin sendiri. hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh...!! Untung bukan temen kecil :p

      Delete
  10. pantesan mucli mucil emang bener nakal kok cewecwe juga :D

    ReplyDelete
  11. Sekarang udah dewasa ya tak terasa :D

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^