Sunday, 15 April 2018

Lebih Baik Jatuh Cinta Daripada Jatuh Nabrak Lubang!

Jatuh

Hari  sabtu lalu,  aku rasanya  kebelet pulang. Pengeeen pake banget pokoknya. Pasti ngertilah gimana rasanya. Apalagi anak rantau. Akibat hasrat yang tak bisa tertahankan jadi nekat pulang. Meskipun baru  pulang kerja dan lagi hujan. Sungguh aku adalah perempuan yang kepala batu luar biasa. Sepanjang jalan berdoa supaya orang orang malas keluar rumah. Biar jalanan melenggang buana. Lantjhar jaya, kayak nama PT. yak?! Atau kayak obat pencahar, lancar terasa longgar! 


Meskipun sudah berdoa, tapi rasanya Tuhan tidak mendengar doaku deh. Kenapa ya?! Apakah karena telah menjamak sholat dzuhur dan ashar?! Ah, aku rasa tidak. Pasti karena sebenarnya Samarinda lagi sedih karena ditinggalin. Iya kan yaa.. Gak boleh sama Rinda, maunya sama kamu aja! Iya, KAMU! 

HALLAH! Jangan terlalu manis, kalo dimasak cepet gosong! *Eh, apa dah!

Waktu jarak tempuh Samarinda - Semoi Dua kurang lebih 2 jam. Belum  tau Semoi dua dimana?? Silahkan  lihat  google map. Perjalanan tinggal sekitar 20%. Aku melewati hutan yang teduh, andaikan tidak hujan dan matahari terik, pasti disini sangat sejuk. Tetapi saat hujan apalagi petir, suasanya sangat mencekam. Sering terdapat kabut. Jalanannya yang banyak berlubang membuat setiap orang harus tetap waspada.

Motor melaju dengan kecepatan sedang menaiki sebuah bukit. Aku lupa, atau lebih tepatnya emang gak tau. Pada turunan bukit itu terdapat lubang sedalam 15 cm. Terlanjur, aku tak dapat lagi menghindarinya. Tubuhku terpental dan terseret sampai bawah bukit. Untungnya bukitnya tidak terlalu tinggi. Seperti harapanku padamu. Untungnya lagi, aku malas melepas mantel meskipun hujan telah berhenti. Baru kali ini merasakan malas ada untungnya. Untung terus kapan ruginya? Kalo jujuran turun gegara punya bekas luka.. Di hati. Hallah!

SYOK! Astaghfirullah...

Gak lama setelah jatuh, ada bapak bapak lewat. Beliau menanyakan keadaanku. Kenapa bisa jatuh? Selain itu beliau juga ngebantuin nepiin motor.

Sekitar semenit kemudian Tronton yang ku selip sebelumnya muncul dari balik bukit. Untungnya aku sudah berdiri jadi.. Ya setidaknya tau kalo ada orang disitu.

Bapak yang nyetir Tronton itu turun. Menanyakan hal yang sama dengan pertanyaan bapak pertama. Dengan jiwa sosial yang tinggi bapaknya menceritakan kembali hal yang baru saja kualami.

Aku tidak tau apa yang dipikirkan oleh bapak sopir Tronton ini. Apakah beliau menertawakan aku karena sebelumnya aku menyelip beliau?! Dan parahnya kami bertemu kembali pada kejadian buruk yang menimpaku. 

"Makanya tho nduk, nduk jangan nyelip orang tua. Kualat tho saiki? Piye. Penak tho?"
"Ampuun Paakk....!!" Teriakku dalam hati. Gak, barusan aku berkhayal. 

TERUS GIMANA?!

Gimana apanya?

GIMANA KONDISI MOTORNYA, MAKSUDNYA?!

Iya, aku sudah paham. Pasti itu yang bakal ditanyain duluan. Hmm... Alhamdulillah, motornya gak kenapa kenapa. Cuman kedua spionnya lepas, sebelahnya hancur. Kaca lampu depan pecah dan mati. Baret baret sama yang apa tuh namanya.. Pijakannya gigi itu bengkok keatas.

Kedua bapak itu saling bekerjasama untuk memperbaiki pijakan kaki yang bengkong itu. Terimakasih ya Allah, telah menemukan aku pada orang orang yang baik dan berhati mulia. Mau membantu sesama tanpa pamprih. Semoga selalu diberikan kesehatan, kemudahan dalam mencari rizki serta dilancarkan segala urusan bapak sekeluarga oleh Allah SWT. Aammiiinnn........ Ya Robb.....!!

Sesampai rumah aku langsung menceritakan kejadian yang baru saja kualami. Mama ngecek lukaku dan memberikan obat. Sedang bapak ngecek motornya. Yak!  Lengkap  sudah..

Waktu  ditanya ngerasa sombong banget.  Jatuh tapi gak kenapa napa.  Aku baik baik saja.  Songong banget  dah.  Namanya jatuh itu pasti besoknya yang kesakitan,  kesel kesel,  pegel pegel.  Kaki keliatan pada memar dan bengkak.  Belum lagi kalo yang lecet diobatin.  Rasanya.. Jujur aku pengen  bohong!  Aku baik baik saja. 

Lebih baik jatuh cinta daripada jatuh nabrak lubang. Meskipun jatuh cinta berakhir menyakitkan juga. Tapi ini kalo diobatin PARAH SAKIT BANGET NJIR! Mau nangis gengsi. Mau ketawa kok rasanya aneh. Akhirnya mengatupkan mata dan bibir, nahan sakit.  Ini yang dinamakan memendam rasa.  Gak enak!  Enakan  juga "mendem duit"!! Eh.

Jadi keinget tragedi Blitar ke Malang. Jatuh keserempat motor. Sakit di perantauan itu gak enak kurang perhatian. Untung ada adekku si Qoyyim yang kuliah di Malang, sekampus, sekosan dan sekamar. Setidaknya ada yang beli beliin kalo lagi butuh sesuatu. Bersyukur banget juga punya tetangga yang baik. Dikasih buah yang bisa di ukir. Lumayan banget buat ngusir kebosanan dikala sendiri dikosan. 

Senin pagi rencananya mau berobat sekalian minta surat Dokter.
"Mau berangkat  sendiri atau diantar?" tawar suaminya mamaku (baca:bapak).
"Diantar,  biar terkesan  sakit beneran." Yha emang beneran!  Dipikir aku bakalan rela acting tanpa adanya perlindungan dan bayaran?!  Taruhannya nyawa lagi?  Sape doyan??

Bapak kemudian mandi,  makan dan siap siap ngantar. Sementara aku?? Belum  ngapa ngapain.

"Pak aku pake daster ini aja ya?"

Bapak diam seribu bahasa. Pura pura  gak tau aja dah. Diam berarti iya!

"Namanya mau ketemu orang itu ya harus rapi. Pake pakaian yang sopan." Bla.. Bla.. Bla..  Intinya bapak gak mau aku pake daster ke luar. Akhirnya aku bermake up juga meskipun minimalis. 

Padahal biasanya kalo keluar sendirian pake pakaian seadanya dan gak make up juga biasa aja.  Bukan karena ngerasa udah cantik dan gak perlu make up.  Tapi karena aku adalah perempuan yang menyukai kemudahan dan kesederhanaan. Yah, males ribet juga sih.

Mama juga ngingatin sih,  untuk bermake up dan memakai lotion. Perempuan harus menjaga penampilan.  Apalagi masih gadis. Yah,  gitulah. Mama mungkin  taunya aku selalu tidak ber make up atau mungkin jarang,  ya emang sih.  

Tetapi aku pasti akan ber make up jika :
  1. Perginya bareng perempuan.  Iya iyalah.  Aku gak mau kelihatan  yang paling jelek kali. 
  2. Menghargai yang ngajakin jalan.  Biar yang ngajakin gak malu. 
  3. Lagi pengen make up-an.  Meskipun gak jago sih,  sebenernya. Kalo lagi pengen pake make up nih ya. Biar gak kemana mana make juga. Terus selfi. Wkwkk
Kalo kalian para perempuan suka make up-an gak sih?? Suka yang model gimana dan alasannya apa? Kalo aku lebih suka yang natural soalnya lebih simple.*Teteup

Kalo kalian para lelaki suka perempuan yang gimana? Bermake up tebel atau natural? Atau lebih suka yang gak bermake up sekalian karena sesungguhnya air wudhu lebih mencerahkan, gitu??

Makasih sudah berkunjung! Semoga Tuhan melimpahkan rizki dan mempermudah segala urusanmu. Aamiin ya Robb!!


14 comments:

  1. Untung aja mbak gak ada endaraan yang lalu lalang pas jatuh, bisa bahaya tuh. Lho kenapa pulangnya gak bareng teman aja, biar seru dan gak kosong. Untungnya ada tuh bapak-bapak yang baik banget.

    Jujur, kalau saya sendiri suka lihat perempuan yang natural aja. kalaupun make up yah, cukup lispstik aja deh, jangan alis. Entar saya kelamaan nunggunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Alhamdulillah.. Gak ada yang searah sih.. :)

      Banyakan sih bilangnya natural. Padahal kalo ngeliat yang bermake up tebel dan cantik seneng juga.. iya gak sih?? Hahahaa

      Maunya natural biar gak kelamaan nunggu yaa.. :D

      Delete
    2. Hehehe bener banget mbak, gak tahu kenapa nih dan saya emang penasaran juga, kok cewek kalau dandan lama banget yah. Adik saya juga gitu, yaelah bete banget nunggunya mah.

      Delete
  2. Mungkin pas tronton lewat dan kamu udah berdiri itu adalah takdir kalau nyawamu selamat. Jadi musibahnya sebatas luka-luka aja. Terus, sekarang udah sembuh atau belum, Rum? Semoga semakin pulih, ya~

    Saya suka yang merias wajahnya dengan sentuhan minim. Nggak tau kenapa ngerasa aneh sama yang berlebihan gitu. Ya, pokoknya yang tampil sederhana ajalah. Jadi, kecantikan alaminya tetap terlihat. Ehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Alhamdulillah banget. Bertakdir baik. Sekarang Alhamdulillah sudah sembuh, tapi bekasnya belum hilang :((
      Iya, mudahan bekasnya juga cepet hilang, aamiin ya Robb :)

      Hmmm... Gitu yaa.. Kalo make upnya tipis jadi keliatan ya yang cantiknya emang alami dan gak merasa ketipu, gitu gak sih?? :D

      Delete
  3. Sakit diperantauan itu emank gak enak bngat.. sebagai anak rantau sudah 10 tahun lebuh, merasakan bngt klo lagi sakit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaa.. Anak perantauan emang harus mandiri :)

      Delete
  4. huh aku anak rantau juga dan kasus kita banyak yang sama... BTW aku baru-baru belajar make up, kulit item kayak aku yang natural aja kalau ngga mau kayak dakochan hahahah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa....!! Jadi ngerasa senasib!! :D

      Lagian menurut survey kebanyakan lelaki mengatakan menyukai make up yang natural juga kok :)

      Delete
  5. Sebuah kejadian real bisa dijadikan sebuah artikel yang panjang dan menarik utk di baca..

    ReplyDelete
  6. Motornya nggak apa-apa tapi kaca spionnya hancur, lampu depan pecah, pijakan gigi bengkok dan baret di sana sini.

    Orangnya nggak apa-apa tapi bengkak dan memar serta lecet-lecet.

    Sungguh, kondisi nggak apa-apa itu gimana sih Rum?

    Btw lain kali lebih hati-hati lagi Rum, biar selamat sampai tujuan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak apa, maksudnya gak ada yang terlalu serius hingga harus perbaikan total. Lebih banyak masih baiknya daripada yang rusak.

      Kalo orangnya itu maksudnya cuman luka ringan aja, gituu.. ehehehee

      Iya, makasih :))

      Delete
  7. Yang Pertama, aku lebih milih perempuan yang bermake up sederhana (minimalis) saja. Karena yang penting inner beauty (lebih awet cantiknya) bukan cantik karena make up, dan yang terpenting hemat heheee...

    Kedua, masalah jatuh menurutku itu sudah resiko....ada pelajaran tentunya yang bisa kita petik dari kejadian tersebut, contohnya jangan banter2 plus jangan sambil menghayal heheee.....apalagi sampai terjatuh ditempat tersebut untuk kedua kalinya.

    Ketiga, Moga cepat sembuh dan sehat selalu. Dan dijauhkan dari marabahaya....Aamiin.

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^