Monday, 31 August 2015

22


11 Agustus adalah tanggal dimana masyarakat Malang merayakan arema.  Tanggal itu juga bertepatan dengan hari spesial aku. Yang special gak harus pake telur loh! Soalnya ini hari bukan martabak atau bahkan martabat nah loh gak nyambung. 22 tahun yang lalu aku lahir ke dunia dengan selamat Sentosa dan menjalani hidup hingga saat ini dengan penuh warna. 

Saturday, 29 August 2015

Malam Minggu

Hari sabtu pagi tadi kegiatanku pergi keperpus buat minjam buku. Sebenarnya mau beli sih, cuma mau survey dulu buku apa yang paling bagus buat referensi skripsi. Oh iya sekarang aku lebih suka menyebutnya skripcin. Berharap bisa mencintai dan segera menyelesaikannya. Lanjut! Abis itu aku dan adekku (sebut Qoyyim) pergi ke pasar beli baju, kontak lens dan nemenin adekku facial. Aku?? Enggak. Aku merasa masih terlalu muda untuk perawatan semacam itu. Lagipula itu perawatan mahal bisa 3-400k sayang lah uang segitu buat perawatan yang entah ditujukan kepada siapa. Maklum masih single. 
Aku lihat tadi yang ngantri di perawatan gitu tu bukan ibu ibu,  tapi justru seperti atau bahkan mahasiswa yang masih nodong duit ortunya. Sebenarnya terserah  Cuma sedikit prihatin aja. Aku sih entar kalo udah bersuami atau punya penghasilan sendiri baru deh bisa dipikir lagi.

Perjalanan Dull-Gembos

Sabtu, 15 November 2014 adalah hari yang bersejarah buat aku. Di hari itu aku perdana naik kereta api. Maklumlah selama 21 tahun belum pernah naik kereta, jadi agak lebay dikit. Cuma ke Surabaya sih, tapi hati ku bahagia tak terkira. Sebenarnya ke sana pun tujuannya nganterin si Gembos (bukan nama sebenarnya) ngurusin ttd Praktek Industri di Hotel Sahid. Kenapa Gembos? Karena dia memanggil saya Dull. Kalo digabung Dull-Gembos (kami).

Perdana naik kereta api ekonomi dan gak dapat kursi. Kesian banget kan Dull-Gembos? Miris. Gpp, sebelum ngerasain yang enak harus tau rasanya susah. Biar entar lebih bersyukur. Dull-Gembos berhenti di stasiun Gubeng, Surabaya. Setelah selesai urusan di Hotel Sahid langsung jejalan malem minggu an ke salah satu mall untuk membeli pakaian ganti. Saking asyiknya sampai lupa hari sudah malam mungkin sekitar 10 pm Dull-Gembos bergegas mencari penginapan. Di perjalanan aku tertarik membeli cilok. Soalnya cilok di daerah sini emang enak. Setelah habis makan  Dull-Gembos memutuskan untuk melanjutkan perjalanan.

Saturday, 22 August 2015

Mama


Sebening tetesan embun pagi
Secerah sinarnya mentari
Ketika ku tatap wajahmu ibu
Penuh ketulusan didalam hatimu..

Hmm itu kira kira udah bener belum ya liriknya.. dan lagu siapa ya.. lupa.. yang jelas aku sukaaa banget lagu itu.  Suka kok enggak tau? Iya karena suka ku tidak memandang siapa dia. Heleh alasan.

Wednesday, 19 August 2015

Kisah Sedih

Kisah sedih.. 

Ada banyak hal yang membuat sedih. Ada yang karena dihianati, caci, ataupun ditinggal pergi. Tapi kali ini aku yang ninggalin. Rasanya sama gak enaknya.

Sunday, 16 August 2015

17 Agustus

Yuhuy....!! 17an... yang ke 70. Hari dimana masyarakat Indonesia dari sabang sampai merauke merayakan kemenangan ini. Semoga warga negara Indonesia bisa lebih baik dalam berpikir dan bertindak. BTW paling seneng sih gini nih di rumah. Soalnya lomba 17an di tempatku seru banget. Kenapa?? soalnya bisa ikutan berpartisipasi. Disini si tanah perantauan keadaanku tidak diperhitungkan alias gak dianggap. Dilirik pun palingan sebagai anak Kosan. Hikz... sedih!

Hmm kira kira kapan ya terakhir ikut 17an di daerahku? Lupa. Tapi kalo lomba yang biasa diadain pastinya ingat dong..  

Merdekakan Dirimu dan Bebaskan Pikiranmu

Merdeka bagiku adalah tidak dijajah. Ya Iya lah, dari dulu kale. Merdeka itu dapat menentukan pilihan sendiri.  Melakukan segala sesuatu tanpa paksaan dan tidak tertindas. 

Wednesday, 5 August 2015

Penantian

I Love You

Jika memang benar air mataku karena mu
Aku tak pernah ingin menangis
Karena air mata terlalu berharga bila hanya untuk sebuah kesedihan
Meskipun aku ingin membuat mu selalu tersenyum
Walau mungkin sebenarnya senyum itu bukan untukku

Saturday, 1 August 2015

Manfaat Pacaran

udah senyum cantik-cantik dikasi tanduk, sial..

Nah loh! Pacaran kan dosa? Kok ada manfaatnya?? Wah, pelanggaran nih...
Iya emang dosa, tapi ternyata ada juga manfaatnya. Mau tau?? Cikidot markodot awas melotot!!