Saturday, 1 December 2018

MAU NIKAH?! (BTG Part 3)


Mau Nikah?!

Selamat pagi Senin! Selamat pagi Bontang! Selamat pagi Dunia...!! Selamat beraktivitas yaa.. Aku juga..

Senin kali ini adalah Senin yang sangat panjang dan melelahkan. Aku tidak suka menceritakan kesibukanku. Apalagi rasa pusingku. Emangnya gimana nyeritain pusing yak? Ahahak. Aku hanya ingin menceritakan hal - hal yang menurutku menarik saja. Atau kesedihan yang telah menjelma menjadi suatu hal yang konyol. 


Kecewa, urusan yang kupikir hanya selesai dalam waktu sehari tenyata molor hingga hari berikutnya. Ada sedih dan senengnya juga. Sedihnya, karena itu berarti aku lebih lama ngerepotin. Senengnya ya bisa lebih lama bisa bareng bareng. 

Teringat obrolan kami (aku dan Uswa) di mobil. Kami bercerita kepada Ami dan Tia. Bawasanya jika kami (aku dan Uswa) adalah lawan jenis niscaya kami akan menikah. Alasannya simple, karena orang tua kami adalah kreteria mertua ideal. Pernah nonton sinema Indosiar gak sih? Yang kebanyakan mertua pada jahat jahat. Baiknya cuman kalo didepan anaknya aja. Kadang juga baiknya cuman kalo didepan aja. Hiiss... Serem kali... 

Cerita begitu gak cuman dari Sinema sih. Ada juga kenyataannya, masih di area Samarinda juga (tempat tinggalku sekarang). Masa anaknya gak boleh punya rumah sendiri. Padahal sudah nikahpun. Terus si menantunya ini kalo gak ada anaknya di sia-siain. Gak dianggap. Parahnya tuh saat anaknya nurut aja di suruh nikah lagi dan istri mudanya disayang banget sama mertuanya. Kayak drama sinetron ya?? Mungkin juga sinetron banyak terinspirasi dari dunia nyata, bisa jadi.

Sore hari ini di Bontang terasa lebih menyenangkan ketika mengunjungi PUJASERA HOP 1 PT BADAK. Akhirnya bisa juga melepas penat dalam seharian ini. Rasanya seperti.. Melepas kangen yang dipendam bertahun tahun. Kalo bacanya dari awal pasti ngerti.  Kemudian aku akan mengucapkan terimakasih atas perhatiannya.  Ciaa..  Pengertian.  Baiklah,  sebutkan pengertian dari Tanaman hidroponik dan berikan contohnya! Tidak semua pengertian itu baik.  Buktinya pengertian barusan itu ribet. Hmmm... Begiculaa...

Aku tergiur untuk pesen Pempek dan Es Degan. Tapi penjual Es Degannya lagi gak ada. Yhaa.. Aku kecewa. Tapi kekecewaanku segera tergantikan oleh sesuatu yang menarik. Apakah itu?? Yak. Aku menemukan tumbuhan tom-toman di pinggir kolam. Pada waktu kecil aku sukaa sekali makanin tom toman di kebun dan sekitar rumah. Maklumlah akukan anak desa. Hal hal sederhana saja dapat membuat hatiku senang. Setelah sekian lama baru menemukan lagi di sini, di pinggiran kolam. Nempel di pagar. Jadi Nostalgia, kemudian nostagila. Wkwkwkk

Ini penampakan tumbuhan Tom-Toman yang lagi menggelayuti pagar

Buah Tom - Toman

Tom toman adalah tumbuhan yang merambat.  Buahnya kecil, bulat, bertangkai dan juga dilindungi semacam rambut yang bertangkai.  Jika buahnya matang,  akan berwarna kuning.  Menurutku rasanya manis, asam dan berbiji.  Aku masih suka. Tetapi sebatas mengenang masa kecil saja. Kata Tia, tom toman itu makanan ular?  Benarkah??  Kenapa dulu aku bisa menyukai makanan ular?! 

Suasana di sore hari

Mari memandang mentari di sore hari

Sambil menunggu pesenan kami tak lupa mengabadikan moment. 

Arum, Tia, Uswa, Ami

Oh iya,  ingat gak waktu kami live instagram?  Kalo gak inget atau mau tau bisa kali Klik sini. Si Tia ada komentar,  gitu.  Terus si Uswa bilang," Tia itu orangnya cantik, besok kita pergi bareng dia." Ternyata bener sih kata Uswa,  cantik.  Gak cuma Uswa,  pasti kita semua satu suara kan?? ^_^

Duh!  Dibayar berapa sih sampe promosi segitunya?!  Gak ya itu bukan promosi!  Jangan ada jomlo yang ngarep minta kontaknya.  Soale si doi udah mau nikah. MAU NIKAH?! Iya, mau nikah. Lah emang gue gak mau nikah?? Ya mau lah.  Siapa sih yang gak mau nikah?! Tapi seriusan loh.  Sebentar lagi Tia nikah. 

Pempek Palembang di Bontang!

Rasa Pempek Palembang di Bontang ini enak, tapi tidak special.  Maksudnya gak ada bedanya dengan yang lain.  Alias gada ciri khasnya. 

Oh iya, ingat gak kalo si Ami waktu itu pengen Capucino Cincau?? Kalo gak inget atau mau tau klik disini. Tempatnya berseberangan dengan Pujasera. Aku jadi penasaran cemana sih rasanya sampe bikin Ami kelihatannya kepengen banget waktu itu?? Akhirnya aku pesen satu. Lupa sih pesen apa. Tentang rasanya kalo menurutku, enak. Tapi yang gak sampe sengangenin minuman Es Coklat Klasik sih. Hmm.. Enak kan relative ya.. Semua orang punya selera yang berbeda. Malah si Ami yang kemarinnya kayaknya pengen banget gak jadi beli. Alasannya karena sudah kenyang. YEP! Sesimple itu. 

Tempat membeli Es Capucino Cincau

Entah kenapa aku tuh kalo ngeliat mangga muda yang bergelantungan gitu kayak orang yang lagi ngidam. Tetiba itu rasanya seperti produksi liur meningkat seketika. Sukanya mangga muda yang baru dipetik gitu. Rasanya asem, dicolekin sambel kacang rujak yang sampel kacangnya manis pedes terus kacangnyapun gede gede. Apalagi  mangganya fresh jadi teksturnya masih renyah. Nah.. Kan pengen lagi.. Tiap kali ngelewatin, mesti topiknya mangga muda. Kayak orang ngidam dah bener. 

Sore itu akhirnya si Uswa ngajak ke rumah Omnya buat mintain mangga muda.  YHA AMPYUN BAIKNYAA...! Si Om juga ngasihnya banyak bener. Puas banget dah. Makasih banyak Om.

Pemandangan Es kami diwaktu sore hari di depan rumah si Om

Rumah si Om yang baik hati

Sesampainya di rumah Uswa kami istirahat sebentar. Sebelum melanjutkan petualangan, pergi ke kampus. Sesekalilah main ke Kampus yang ada di Bontang. Hmm.. Jadi kangen ngampus. 

STITEK adalah kampus kecil mungil yang bersih. Gedugnya pun baru. Seperti kampus pada umumnya disini tersedia Wi-Fi, CCTV, full AC dan sebagainya. Tapi sayangnya parkirannya kurang memumpuni. Masa parkirnya ke seberang gedung? Rasanya kurang efisien aja gitu. Semoga untuk kedepannya dapat meningkatkan kualitas, serta fasilitasnya ya.. Ammiin......!


Bingkainya simple tapi bagus

Setelah itu,  kami pergi ke percetakan foto.  Ngapain?  Nyetakin foto foto narsis Uswa.

Yasudah..  Selamat malam dunia.  Selamat beristirahat.  Melepas penat.  Agar dapat menghadapi dan kuat menghadapi hari esok!  

11 comments:

  1. Anjir, awalnya gue pikir ada tumbuhan tom cat. Ternyata namanya tom tom an. Dan bisa dimakan! Padahal biasanya yang berbulu2 gitu gak bisa dimakan lho. Hehehe. Ciyeee Tia udah mau nikaah. \:p/

    ReplyDelete
    Replies
    1. tom cat itu ulat gatel itu gak sih?! πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      Bisa. Rambutan. 😁

      Iya, Tia mau nikah. Kamu kapan?! πŸ˜›

      Delete
  2. Tom-toman kalau di Jawa apa ya namanya? :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa yaa.. Emm.. Taunya namanya tom toman πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      Delete
  3. Itu kayaknya pernah lihat tom-toman, tapi lupa apa namanya di Jawa kayak yang dikomentarin Mayang.

    Ya ampun, diperjelas banget temennya mau nikah. Sekalipun Tia jomlo, Rum, saya bakal pikir-pikir ulang karena jauh. Anaknya juga jarang banget minta-minta kontak gitu. Biasanya mah langsung minta sendiri ketika tertarik sama lawan jenis. Anjir, si Yoga gegayaan. Wahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setiap daerah kayaknya nyebut bisa beda nih namanya πŸ˜…

      Jauh, banyak modal transportnya πŸ˜…

      Terus gimana kenalnya kalo gak dikenalin dulu? πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      Delete
  4. hapus tu link spam nggun, pempeknya yang bikin orang palembang kah?

    ReplyDelete
  5. salah nih baca pagi pagi, bikin pengin pempek dan esnya :D

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^