Wednesday, 18 July 2018

Ditinggal Pacaran!

Di Tinggal Pacaran!

Malam tanpa cahaya.  Karena sang surya tenggelam.  Tetapi sedang hadir pada belahan bumi lain.  Meskipun begitu,  sinarnya masih bisa aku rasakan melalui bulan dan bintang yang tampak indah.

Sang surya,  aku ingin sepertimu. Meskipun tidak tampak ketika malam tetapi sinarnya masih bisa dirasakan, masih bisa terlihat melalui bulan dan bintang.

Akhir akhir ini aku sangat sibuk sekali. Ehem, mungkin lebih tepatnya menyibukan diri dengan kegiatan yang sekiranya menguntungkan kantong. Errrr........!!! Sekalinya ada kesempatan malah kadang memanjakan diri untuk leyeh leyeh. Apaan woy! Apaan?! Hingga akhirnya aku tak bermaksud untuk lupa menulis di blogku ini yang sangat kucintai melebihi rasa cintaku pada remahan biskuit kongkhuan sisa lebaran. Sungguh aku tak bermaksud demikian.

Entah ada angin apa, kemarin aku sangat ingin mengunjungi blog seseorang. Blognya susah banget di temuin, butuh perjuangan ekstra. Mulai membuka daftar postku sendiri (sekiranya dia meninggalkan jejak komentar), hingga profil twitternya, foto-foto di twitternya, buka pesan masuk.. Pokoknya ku ubek ubek semua! Eh, malah nemuin akun temen yang di hack! Dan digunakan dengan tidak semestinya. Setelah beberapa jam dalam pencarian akhirnya ketemu juga blog yang di maksud. Huh! Alhamdulillah... *Sujud Syukur! Kagak sih..

Berkat postingannya jadi terinspirasi untuk bikin kalimat ini.. 

Saat membaca tulisanya,  rasanya seperti membaca karya kolaborasi dari bang Radit dan bang Alit. Tapi aku sangat menikmati apa yang dia tulis. Menyenangkan dan menginspirasi. 

Setelah membaca semua postingan dia, bahkan yang sudah pernah dibaca pun dibaca lagi (maklum postingannya cuman sedikit). Saat ini hatiku jadi terketuk untuk menulis di blog. AJAIB!

Jadi ini cerita kemarin waktu aku ke Penajam karena beberapa urusan. Dari mulai mau berangkat tuh ya udah ada aja ujiannya. Adeku (sebut saja Qoyyim) masuk angin dari beberapa hari yang lalu. Tapi dia maksain pengen ikut. Ya udahlah. Kemudian, hujan sampe siang, padahal rencana ke Penajam itu pagi. Namun apa daya tangan tak sampai. Tuhan tidak meridhoi.

Sebenernya bisa sih lewat jalur darat. Tapi karena habis hujan banyak banget jalan yang buruk dan licin sehingga kami lebih memilih jalur laut. Menyebrangi laut, lewati lembah, air mengalir indah.. *Nyanyi

Di tengah perjalanan kami minggir, mau beli bakso legendaris. Legenda waktu kami masih mondok dulu. Rasanya enak, karena dulu penjual makanan pun tidak terlalu ramai. Setibanya disana. Ternyata rasa kuahnya tak seenak dulu. Atau ini hanyalah sebuah kebetulan?! Entahlah. Penasaran?! Ini penampakannya.



Kemudian aku melanjutkan perjalanan lagi ke Pelabuhan Ferry Kariangau di Balikpapan. Kesalahanku yang lucu dan sedikit menyebalkan adalah.. Masuk di tempat keluar. Jadi musti muter untuk beli tiket. Baiklah, Sejujurnya hal ini terjadi karena pertama kalinya nyebrang Balikpapan-Penajam pake Ferry. Eh, pernah dulu tahun 2011. Itupun pergi pagi buta, jadi wajar gak tau jalan, alasan. Seringnya nyebrang pake Kelotok atau Speed. Enakan pake Speed sih, cepet. Tapi kali ini lagi bawa kendaraan jadi yaa.. pake Ferry deh. Karena udah lama banget gak pernah naik Ferry aku jadi norak norak bergembira. Coba bawa anak kecil. Pasti aku bisa lebih leluasa melepas kenorakanku. Seperti jalan jalan mengelilingi kapal sambil bernyanyi nyanyi lagu anak anak. Hmmm... Aku rasa itu sangat menyenangkan. Bukankah begitu??



Penyebrangan memakan waktu hingga satu jam! Sesampainya di Penajam, aku segera menyelesaikan urusan yang bisa diselesaikan. Setelah itu kami mencari tempat penginapan. Atas rekomendasi teman (pacar adek) akhirnya kami memilih Aqila Hotel. 

Karena si pacar adek itu tinggal di Penajam, maka janjianlah dia. Padahal lagi sakit juga, badannya panas dingin. Gitu mau temuin pacarnya. 

Dia bilang ke aku, "Mba Arum, janjian sudah sama temenmu. Nanti aku sama Qim (nama samaran pacarnya) plonga plongo dah kamu."

Gaes.. Gimana perasaan Lo ditinggal adek pacaran gaes?? Sementara Lo gak punya pacar. Bayangin gaes.. Bayangin!! Kalo Lo ada di posisi ini bakalan ngapain!? 
*nangis tragis sambil ngemil pecel lele. LHA! Maklum abis nangis terbitlah laper. Makanya buat yang lagi diet kurang kurangin nangis. EEHH KOK.. SUDAHLAH...

Ooh.. Jadi ini alasan dia mau maksain ikut ke Penajam meski lagi gak enak badan?! Ckckckk. Cukup tau.

Tapi aku emang gak mau punya pacar sih. Masa sih muslimah pacaran?? Malu. Lagian jodoh udah ada yang ngatur, sama kayak kematian. SKIP!!

Cuman bisa berharap, "Semoga tetep istiqomah". Aamiiin Ya Robb...!!

Gak mau jadi obat nyamuk tiga roda  akupun langsung ngajakin meet up temen temen yang di Penajam. Tapi sialnya semua temen lagi gak ada yang bisa. Karena sudah pada merantau, kerja ataupun ikut suami. Jodohku, kamu dimana sih.. Aku butuh kamu.. Huhuhuu... *nangis dalam hati.

OKE. Kamipun pergi ke sebuah mini cafe yang ada di Penajam. Cuaca hari itu sangat dingin. Sedingin sikapnya padaku. Bukan, habis hujan dan sedang gerimis sih. Oleh karena itu, aku hanya memesan air putih. Hemat! Gegara menunya es semua padahal pengen yang anget anget gitu. Hemm.. YWDAH

Eeh,  ada sih yang anget anget gitu.  Susu, kopi,  teh.  Tapi,  lagi gak mau minum susu soale mau minum obat,  jadi gak boleh. Kopi juga ntar takut malah bikin susah tidur, ngapain juga begadang kalo gada perlunya?  Gitu pesan tersirat dari lagu hj Rhoma. Teh juga gak nafsu,  gaya dah sesekali.  Paling pas emang air mineral.  Huhuhuuu... Mau coklat panas...  Eeh..  Hangat..  Sehangat dikelonin mamaku.  Ehehee.. 

Duh,  jadi pengen dikelonin mama. Siapa yang masih sering tidur sama mama cung! 

Toleh..  Toleh..  

Eeh...  Apa cuman aku yaa.... 

Disana, aku bertemu temen temen dari FKM PPU (Forum Komunikasi Mahasiswa Penajam Paser Utara) yang ada di Malang. Teruntuk Dian, Iman, Jauhar, dan teman teman lain yang telah sudi datang, ku ucapkan terimakasih! Kalian telah menyelamatkanku dari kesedihan ini. LEBAY! Muahahahaaa.....

Orang Qim juga gak jadi datang kok, entah alasannya apa. Syukurlah... Hahahahaa *ketawa jahat.

Kami di cafe cuman sebentar, karena emang cuacanya dingin banget. Didukung dengan keadaan fisik kami yang kurang sehat. 

Setelah nempel kasur, rasanya legaa banget...! Nyaman, gak pengen lepas. Lagi enak enaknya melukin diri sendiri tetiba keingat sesuatu. Belum beli perlengkapan mandi, gak disediain di penginapan. Dengan terpaksa keluar dari zona nyaman. Berat, tapi harus. Baru keluar kamar aja rasanya udah gak enak. Tapi ya.. Namanya juga demi. Berangkat juga.. di jalanan tolah toleh dimana gerang toko ini? Udah pada tutup semua pula. Kemudian di tengah jalan kehujanan, makin lama makin deras. Kalo ini adegan sinetron mah aku udah nangis kali ya. Melampiaskan kesedihan, mumpung gak ketauan, basah juga. HUHUU

Legaa banget waktu masih ada toko yang buka. Serasa mendapat setitik embun di padang pasir. Di perjalanan pulang, waktu putar di depan penginapan. Gak sengaja ngeliat.. SETAN! ADA TOKO BUKA DI SEBELAH PENGINAPAN!! Jaraknya sekitar 20 meter dari penginapan terpisah dengan rumah makan. Ya Allah.. udah kehujanan gini pula.. TAU GITU.. DASAR MATA SIWER!! ASTAGHFIRULLAH...

Yaudahlah ikhlas, yang penting bisa segera berpelukan dengan diri sendiri di kasur yang nyaman.  Sambil nongton On The Spot yang kadang bikin melotot. 




Makasih sudah mampir. See you next time!



6 comments:

  1. Sudah sangat lama aku tak menulis di blog, atau baca blog orang, dan ketika aku membaca posting terbarumu iniini juga jadi ingin menulis. Ajaib...
    Seharusnya aku segera menulis sekarang, tapi entah kenapa aku sudah kembali malas .Tetapi sepertinya lebih baik aku meninggalkan komentar di sini dulu.

    Aku lebih kasihan kepada adikmu... Kamu kok tega sih, seharusny kamu ada saat dia membutuhkan. Ya sama-sama kasihan sebenarnya, atau jangan-jangan dia sebenarnya cuma pingin buat kamu iri saja. Sebenanrnya dia enggak janjian gitu.. wah apa lagi ya kemungkinannnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku tau itu. 😅

      Iya, makasih udah meluangkan waktunya untukku ya.. Mu.. 😀

      Dia beneran janjian. Tapi pacarnya gak bisa dateng kok. Gak usah kasian ke aku, gak perlu 😀

      Delete
  2. Ya ampun mbak, lama banget gak nulis nih, kirain dah ditinggalin apa gitu, syukurah balik nulis lagi. Kalau saya mah kutinggalin main snediri aja, masa bodoh jadi obat nyamuk atau apa soalnya udah kebiasaan jadi supporting orang pacara. hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya huhuhuu... 😢

      Iya, syukurlah masih ada kesadaran untuk nulis 😅

      Ya Allah bang Bimo.. Kok sedih tapi lucu ya bacanya 😑 UDAH KEBIASAAN JADI SUPPORTING ORANG PACARAN!! 😂😂😂

      Delete
  3. BROKER TERPERCAYA
    TRADING ONLINE INDONESIA
    PILIHAN TRADER #1
    - Tanpa Komisi dan Bebas Biaya Admin.
    - Sistem Edukasi Professional
    - Trading di peralatan apa pun
    - Ada banyak alat analisis
    - Sistem penarikan yang mudah dan dipercaya
    - Transaksi Deposit dan Withdrawal TERCEPAT
    Yukk!!! Segera bergabung di Hashtag Option trading lebih mudah dan rasakan pengalaman trading yang light.
    Nikmati payout hingga 80% dan Bonus Depo pertama 10%** T&C Applied dengan minimal depo 50.000,- bebas biaya admin
    Proses deposit via transfer bank lokal yang cepat dan withdrawal dengan metode yang sama
    Anda juga dapat bonus Referral 1% dari profit investasi tanpa turnover......

    Kunjungi website kami di www.hashtagoption.com Rasakan pengalaman trading yang luar biasa!!!

    ReplyDelete
  4. Mba Arum...

    Mohon maaf nih. Saya puasa dan melihat foto bakso, kok, laper ya :(

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^