Thursday, 29 March 2018

Melancong Ke Ladang Budaya Tenggarong

Halo para pekerja! Semoga anda tidak menjadi budak dunia ya... Untuk para pelajar teruslah belajar... Belajar mencintai, misalnya. Mencintai diri sendiri sampai saatnya telah tiba. Belajar menghargai diri sendiri sampai orang lain juga menghargaimu. Bukannya apa, saya mengetahui banyak sekali para pelajar yang bunuh diri hanya karena cintanya tidak terbalas, gitu. Seandainya saja dia mencintai dan menghargai diri sendiri, tentu hal seperti itu tidak akan terjadi. 

Yaa.. Allah.. Kenapa pembukanya serem amat yak?! Padahal niatnya mau cerita jalan jalan di bulan lalu. Telat amat yak?! Wkwkwkk


Suasana cerah di Hari Ahad yang indah semakin membuat hati menggebu untuk beranjak dari ranjang yang penuh kehangatan. Karena diluar sana pasti nanti lebih hangat sampai terasa panas! Saya bersama dengan Evi janjian pukul 7 pagi, awalnya. Namun karena berbagai alasan kami bertemu pukul 8.30. Hmm.. Perempuan. Untung dia cantik jadi itu cukup menjadi bukti kalo dandannya lama.. SUPER LAMA!

Dikarenakan saya tidak pernah ke Tenggarong selama beberapa tahun terakhir. Maafkan saya jika mengendara terlalu lamban karena belum tau kondisi jalannya. Kondisi jalannya disini banyak lubang dan beberapa masih belum di Aspal. Enak ya mengendara di bebatuan ada sensasi geter geternya gitu. Enak apaan?! bikin badan remuk iyaa! Maklumlah kami berangkat melewati jalanan pedesaan. Suasananya sungguh asri menyenangkan hati. Cihuy.. Asoy..!!

Sesampainya di Tenggarong, kami meluncur ke Taman Budaya, Ladang Budaya Tenggarong (Ladaya Tenggarong). Perjalanan kami sungguh dramatis sekali. Evi yang katanya pernah kesana mendadak lupa ingatan. Gak tau jalan. Sebagai penikmat teknologi, kami menggunakan Google Maps. Berdoa agar Dewa menyelamatkan perjalanan kami. 


OH...! Ternyata kami sudah melenceng terlalu jauh untuk menggunakan Google Maps. Sehingga menempuh perjalanan ke  Ladang budaya Tenggarong ini melewati gunung, lembah dan sungai yang mengalir indah. Sungguh sebuah Pedesaan yang asri.


Saya menangkap bayangan raut wajah Evi dipenuhi perasaan gundah gelisah dan apalah itu. Kayak mau nangis. Geli ngeliatnya. Pengen ketawa tapi kasian. Kami berada di posisi yang sama tapi raut wajahnya berbeda. Sebagai anak perantauan nyasar adalah hal biasa. Jadi, bagaimanapun keadaanya nikmati saja.


Selain mempercayai Allah, kami mempercayai Google Maps. Juga memastikannya dengan bertanya kepada penduduk sekitar. Alhamdulillah, berkat kebaikan Tuhan YME kami dipertemukan dengan Wisata Taman Ladang Budaya Tenggarong. Puji syukur kami ucapkan kepada Allah SWT!


Dengan uang sebesar 10 ribu bisa menikmati Ladaya ini sepuasnya.  Dari pagi sampe pagi, kalo mau. Tapi bukanya Ladaya pukul 9.00-18.00. Oh ya!  Untuk anak anak enak,  cuma 5 ribu doang gaes! Itu biaya masuk, untuk menikmati permainan flaying fox misalnya,  mesti bayar lagi. Khusus  hari ahad pukul  14.00 ada pertunjukan seni tari daerah.  

Ya Ampyuuunn.....!! Baru datang udah dikasih selamat aja. Berasa special gak sih?!
*dimana mana juga gitu kalee..!!

Sesampainya disana Evi merasa lapar, mungkin karena terlalu banyak kekawatiran. Tapi emang dia belum sarapan sih. Terlalu memperhatikan wajah sampai melupakan pengisian perut (baca : kebanyakan dandan sampe lupa makan. wkwkwkwkkk). Dasar, perempuan. 


Gimana gak laper sih gaes, baru datang disiapin ginian?!

Jajanan disana variatif banget dari makanan berat seberat rindu sampe makanan ringan seringan... ehemm apa ya.. kamu maunya apa?! Ehehee

Ada bakso, sate, lalapan, pentol, ciki ciki, permen, coklat, berbagai minuman dan masih banyak lagi. saya lagi gak pengen ngabsen. Ini blog, bukan kelas. Hahahallaa.....!!

Kami sangat menikmati setiap detail pemandangannya, bahkan hampir di semua spot kami memiliki fotonya. Saya baru pertama kali ini melakukan hal seperti ini! Tapi sungguh saya sangat mengakui bahwa hampir semua spot di Ladang Budaya ini sangat patut diabadikan.



Baru nyampe udah kepengen poto disini! :D


Digoda sama pemandangan beginian, gak poto? Mana tahan?! :D
Padahal pengennya langsung kesini tapii..  aahh RAME BANGET ORANG LALULALANG!

Karena kami datang dalam keadaan yang rame, jadi kami memilih menyepi. Ehem, maksudnya kami berfoto di tempat yang sedikit pengunjungnya dulu. Biar sesi foto fotonya gak keganggu sama lalu lalang orang. Pinter kan?! Wkwkwkk


Ini ngeliat apaan yak?


Kemarin nulis mencintai diri sendiri dan sekarang muji diri sendiri. Sungguh seperti jomlo aja apa apa sendiri. Yah emang sih...!! Wkwkwkk


Tegang yes, poto begini aja pake ngantri loh! :D

Nunggu poto disini itu lama banget. Ada om om dan tante tante yang kayaknya instagramemble gitu. Wkwkkk


Ehem, keliatan seumuran kan?! :D
Padahal kami juga pengen poto berdua yang jaraknya gak terlalu deket gini. Tapi gada yang motoin sih, sedih kan?! Gak enak mau minta tolong orang. Uhuk! *pencitraan


Lihat apaan sih, duh... Asyiq bener dah!
Ini ayunan gak ada safety jadi harus hati hati. Jangan sampe pengen gaya malah celaka. Utamakan keselamatan gaes!!


Hallow Follow Me....!
Sesekali lihat bawah, biar gak kelilipan :D

Selain banyak spot buat poto disana juga ada beberapa permainan yang menantang nyali-nyalamu!

Ingat banget waktu ada informasi ngingatin pengunjung untuk menjaga barang barang pribadi agar gak hilang. Terus si Evi nambahin pesan juga, supaya para pengunjung juga menjaga baik baik pasangannya supaya gak ilang! Wkwkwkk


Luas banget! banyak spot poto dan beberapa mainannya yang sangat menarik!

Meskipun ada beberapa permainan seperti flaying fox,  pinball,  outbond yang menarik tapi saya tidak tertarik karena udah pernah nyobain, tapi bukan disini tentunya. 

Ceria banget! Semangat liburan!

Panas panasan demi poto! :D
Panas diluar, adem didalem. Hati saya adem ayem kalo liburan gini. Banyak yang diliat. Pemandangan, hewan, orang, pacar orang juga menarik.

Poto di spot beginian semacam mendustai diri sendiri. Apakah pengen banget gitu jadi youtuber?
GAK!

Nangkring kayak ayam!

Gayanya kayak mau nyambut tamu. Padahal diri sendiri aja gak bisa masuk! :D

Saya  : "Jangan pake beauty lah...!"
Evi  : "Nanti Jerawat saya kelihatan." Ucapnya dengan nada memelas.
Saya  : "Jerawatmu jadi gak keliatan. Sama kayak hidung saya, yang cuman keliatan bolongannya."
Evi      : (Masih dengan muka memelas)

YAWDAH. Pake BIUTI! Tolong jangan hujat saya!


Percantik!


Ngeliatin dimana mana banyak yang pacaran. >.<
Jaman dimana dosa Zina sudah biasa, gandengan misalnya.

Ini semua yang bentuknya begini itu sebenernya adalah kamar kamar yang bisa dibuat tempat nginap. Harganya sekitar 200-300 ribuan per hari. Muat untuk sekeluarga (4 Orang). 

Katanya mau difotoin ala model model gitu bilangnya :D

Model, modal, madil, modul. Eh, bu guru! >.<



Nyampe disini batre hp udah mau sekarat. Lupa tinggal berapa persen tapi saat itu paket data dimatiin dan pake mode flight! Sehingga foto sekedarnya aja soalnya mau ke Pulau Kumala juga.

Sebenernya ada juga kami lihat hewan hewan dikurung ada ular, monyet, rusa, merak dll. Tapi gak di fotoin. Batre sekarat. Kami lebih memilih fotoin diri sendiri aja. Lagian ngeliat hewannya juga udah langsung dan bukan tipe hewan langka. Tapi dilindungi dan dilestarikan. Biar gak punah. Kayak cinta manusia  pada-Nya.  Hahahalllaaaah...!!


Ceri....aaaaa........!!!

Dulunya cafe tapi udah tutup. Dulunya cinta, tapi ternyata dusta. Lah apa nyambungnya woy!

Meraknya segede gaban! Bukan segede cintaku padanya, dulu. 

Cantiknya... Kalo saya laki pasti udah naksir :)
Sebenernya ini Evi udah cape banget karena keliling - keliling pake wedges. Jadi Gaes kalo mau jalan jauh pentingin kenyamanan gaya nomor kesekian. Daripada sakit kan? Sebenernya juga kami bawa sandal tapi di bagasi parkiran malas ngambil! wkwkwkk

Panas cuy!

Kampung Seni

Jembatan ini katanya salah satu spot poto paling fenomenal di sini!

Sebelum pulang poto dulu.

Setelah berkeliling-keliling mengabadikan moment. Kami ngisi perut dan hp supaya punya energi untuk jalan dan mengabadikan moment baru. Makasih sudah berkunjung. Nantikan ceritaku selanjutnya di Pulau Kumala yaa....!! 

5 comments:

  1. Kok pacar orang menariknya dicoret?
    Tarik j pacar orang buat jadi kang Poto

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ntar jadi enak kalo dimarahin sama pacarnya.

      Delete
  2. karena ada instagram, spot-spot kayak gini jadi makin banyak ya... dan kayaknya tempat2nya di mana-mana jadi hampir sama gitu.. hehe

    memang instagramable bgt sih. keren.. harusnya bawa tukang foto. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Dimana mana ada aja bahan untuk dijadiin spot spot poto. Kayak kebutuhan pokok aja ya sekarang. 😅

      Yhaa. . Harusnya gitu. Biar kayak artis 😂😂😂

      Delete
  3. TRADING ONLINE
    BROKER AMAN TERPERCAYA
    PENARIKAN PALING TERCEPAT
    - Min Deposit 50K
    - Bonus Deposit 10%** T&C Applied
    - Bonus Referral 1% dari hasil profit tanpa turnover

    Daftarkan diri Anda sekarang juga di www.hashtagoption.com

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^