Saturday, 10 March 2018

Memulai Hari Baru dengan Mengikhlaskan Masa Lalu



Beberapa tahun  yang lalu,  aku masih menjadi  seorang  mahasiswi yang merantau di kota Malang.  Tapi saat ini aku lagi gak pengen  cerita  tentang  status mahasiswi yang seharusnya, melalui  hari harinya  dengan terus belajar. Yah,  sesekali  refreshing lah. Eheem.. Maksudnya males bahas tentang kuliah.. Yhaa.. Gitu.. 

Hemmm.. Jadi gini. Seminggu yang lalu ditanyain Iyan (nama samaran). Pertanyaannya lupa gimana jelasnya. Intinya sih, menanyakan tentang Ardi (nama samaran) seorang teman yang sekampus denganku, gimana kenalnya, sering atau tidak bertemu? Apa pekerjaannya? dan beberapa pertanyaan lain yang akhirnya dijawab sendiri. Lha.. Ini sebenernya niat gak sih nanya? Woy! Hahahaa..


Yawdah sih ya..

Tapi berkat pertanyaan itu, aku jadi ngepoin diri sendiri dimasa lalu dan menanyakan hal hal yang membuatku penasaran sama orang yang bersangkutan langsung. "Eh, kapan sih kita pertama kali ketemu?" 
"Awal 2015." Tapi seingatku kok 2014 akhir ya.. Entahlah.. Terus Ardi jawabnya lamaa banget! Eh, ternyata dia nge-scroll chat dimasa lalu. Dia juga cerita kalo dulu ngajakin aku ketemu sambil nangis di depan laptop. Soalnya emang aku susah banget kalo diajakin jalan sama laki, apalagi kalo belum kenal, dan kalopun mau itu juga bawa temen. Iya, emang aku chupu, kuper, pendiam dan pemalu (kalo belum kenal). >.<


Kami temen sekampus tapi kenalnya lewat FB. Biasanya di FB aku baru konfrim atau balas chat kalo sekiranya kenal atau seharusnya kenal. Kan gak enak kalo ketemu dibilang sombong hanya karena gak konfrim di FB atau balas chatnya. 

Saking kupernya juga cuman kenal sama beberapa adek tingkat ataupun kakak tingkat. Temen seangkatan beda prodi gak bakal kenal. Kecuali kalo dia pacaran sama temen sekelas, baru tau. Kenal kenal udah pacarnya orang. Good! Bakat jadi pelakor gak nih?! 

OGAH LAH! PAIN?? YANG JOMLO AJA BANYAAK!!

Kecuali kalo mau ditimpukin duit. Harus sama Bu Dendy karena hanya beliau yang bermurah hati. 

HAHAHAHAAALLLAAAAA......!!

EEH! SAN TAI. SANTAI

Sore dikala mendung dan gerimis rintik rintik. Aku mendadak pengen pergi ke sebuah mall terdekat di kosan. Adekku si Qoyyim lagi tidur, jadilah aku pergi sendiri. Lalu, oh ya! Kenapa gak sekalian aja ketemu si Ardi?

BUSET! Kemarin diajakin ketemu gak mau. Sekarang malah yang ngajakin! Apakah ini tandanya berbakat jadi AGRESIF?? BUKAN. Tolong ya, ini namanya INISIATIF. 

Sesampainya di MATOS (Malang Town Square), sambil nungguin Ardi aku belanja di Hypermart. Ya Allah! Lama betul ni orang ngapain siih?? Huh.

OH YA. HUJAN. 

Setelah sekian lama Ardi nyampe juga. Kemudian aku memesan es krim Sunday Choco di Mekdi. Kami ketemu di Food Court, matos. Sayangnya kursinya full. Jadi, kami bingung mau makan es krim dimana? Food Court bawah, iya. 

Ardi memilih menu nasi goreng dan es leci. Sedangkan aku maunya roti'O dan susu. Terus nih ya, Nasi gorengnya Ardi ini katanya keasinan, tapi dia berusaha tetep habisin. Salut! Dia juga memakannya dengan es krim! Luar biasa!

Dari chatnya dia yang suka ngeditin foto fotoku, bikinin puisi dan cerpen yang berlembar lembar. Sepertinya dia menyukaiku. Tapi aku memilih mengabaikannya. Maksudnya, untuk apa sih? pacaran juga gak boleh dalam Islam. Meskipun gitu tapi sebenernya aku pernah pacaran sama dia. Cuman sehari dan itu cuman main main waktu April Mop tahun 2015 lalu.

Karena saat itu aku sedang sibuk ngerjain skripsi. Yangmana itu adalah tugas terakhirku sebagai seorang Mahasiswi. Dia hanya boleh chat di pukul 9.30 PM. Selain itu, aku tidak akan balas. Gak Akan! Sampai suatu hari dia sakit dan ngechat lebih awal dari jam yang aku tentukan. 

Pada ulang tahunku yang ke - 22 dia memberiku hadiah dengan gaji pertamanya! Membuatku terkesan. Ehehee..h

Dari tahun 2014 - sekarang hubungan kami baik baik saja. Hanya saja pernah beberapa kali lost contact karena beberapa hal. Salah satunya kesalahpahaman penyebabnya. Dari sini membuatku sadar. Kalo aku ngomel berati marahnya sebentar. Tapi kalo diem berati awet. Soalnya itu berarti sudah gak peduli. Gak mau tau. Bodo amat.

Jalan yang ke-2 tahun 2016. Kami ke matos (lagi) ada pameran buku yang lagi banyak diskon. Ardi membeli sebuah buku, entah apa judulnya. Kemudian nonton sebuah pertunjukan seni di depan MX, setelah itu janjian dengan Qoyyim dan temannya di sebuah Cafe.  Luppa apaan nama cafenya. Seingatku di Jl Sigura-gura, Malang. 

Paling gak suka sebenernya kalo ketemu orang tapi asik sendiri. Itulah alasannya beberapa kali aku merebut buku Ardi dan meletakannya di meja sebelah. Ngapain ngajakin ketemu kalo cuman mau asik sendiri baca buku? Bacanya kan bisa nanti dikosan. Dari pertemuan itu Ardi ngajakin ke Pasar Minggu.

Sepulang dari Cafe Ardi memberiku sebuah bingkisan yang berisi Alquran terjemahan per kata, Susu, Lampu Tidur bentuk Ayam menetas, dan Pocky. Aku menulis inipun ditemani sama si Pitik ini. Ehehehee

Pitik Bersinar

Besoknya kami janjian ke Pasar Minggu. Aku, Qoyyim, Ardi dan temennya- entah siapa. Kami  mengelilingi Pasar Minggu tanpa temennya Ardi, dia menghilang entah kemana. Dengan suka-cita peluh, karena matahari yang terik kami menyempatkan diri membeli makanan bakso goreng yang paling laris disana dan es jeruk, seingatku. 

Hmm.. Kalo ngobrol udah lupa ya ngobrolin apaan. Udah lama kan ya. Semenjak pertemanan kami, aku bisa menyimpulkan bahwa dia itu orangnya baik, baik banget malah, tapi bodo. Gampang dimanfaatin orang dan baperan. 

Pada penghujung akhir 2017 tepatnya 19 Oktober Ardi melamarku, tapi belum datang ke rumah. Apa ya bahasanya kalo gitu?! Dia juga curhat sama temen deketku yang mana kemudian temenku ini emang dari dulunya sering membujukku dengan Ardi. Setelah menanyakan beberapa pertanyaan dan menganalisis jawabannya, halah! Dari situ aku mulai belajar buat menerima Ardi. Berusaha menyukainya, apalagi kalo ingat ketika dia telat lulus, karena aku. Setiap hari hanya menunggu pukul 9.30 pm. Meskipun sebenernya aku tidak terima dengan pernyataanya itu. Kenapa dia menyalahkanku atas ketidakmampuannya sendiri. Seharusnya dia memanfaatkan waktu seharian ngerjain skripsi dan baru chat di waktu yang telah ditentukan. Itu harapanku yang tidak dimengertinya.  Tapi sebenernya juga tetep aja ngerasa bersalah. Yah begitulah. 

Tapi, yang membuatku ragu.. Target nikahnya masih 2019. Karena 2018 Ardi masih mau PPG (Pendidikan Profesi Guru). Maksudnya Ardi 2018 khitbah, kemudian 2019 baru nikah. Sedangkan aku maunya 2018. Ya iyalah. Apa-apaan?! Adek kelasku aja yang cerai udah nikah lagi dan anaknya 2. Masa aku nikah nunggu sampe 2019 sih??  Drama, SKIP!

Pada akhir 2017 dia bilang ortunya tidak setuju. Karena jarak kami jauh, Jawa-Kalimantan. 

KOMPLIT! AKU HARUS MENGIKHLASKANNYA. 

Meskipun teramat sangat kecewa sih sebenarnya. Bayangin aja. Aku sudah berusaha menyukainya terus ujung ujungnya cuman begini doang?? Tau gitu gak usah aja kan ya? Bener bener usaha yang sia sia. Ibarat kata apa ya.. Dapet kiriman barang udah girang banget ternyata itu cuman salah alamat dan harus dibalikin. 

Akhir Desember, aku sengaja menumpahkan semua perasaanku, dengan cara jujur ke Ardi. Silahkan siapkan keresek biar gak muntah di hp. 

Gimana? udah nyiapin kresek kan?! 

Jadi...

Aku kasih dia lagu "Cinta Tak Bersyarat- Elemen".



 Maksudnya aku sudah berusaha untuk menerima dia dan aku sekarang sudah rela (ikhlas) dikecewain (gak bisa sama sama). Kemudian Ardi membalas  dengan lagu "Pemilik Hati - Armada". 



Gimana udah puas muntahnya??

Gitu juga sama perasaanku udah puas, lega. Setelah itu aku tak pernah mau mengungkitnya lagi. Dan mengulangi kesalahanku. Berusaha menyukai seseorang yang belum pasti. 

Jika menikah niatnya ibadah. Harusnya pertama memilih calon dari segi agamanya yang baik, mampu mengayomi untuk lebih dekat dengan-Nya.  

Masa lalu itu seharusnya di ikhlaskan, bukan dilupakan. Karena semakin berusaha melupakan pasti selalu teringat. Lagipula kita harus mengambil pelajaran darinya kan?? Sebuah pepatah mengatakan, "Pengalaman adalah guru terbaik"

Mari memulai hari baru dengan mengikhlaskan masa lalu! Kita tak akan pernah merasa bahagia jika belum bisa mengikhlaskan masa lalu. 

Sekarang kalo ditanya rencana nikah malah gak tau, malas percaya janji janji, malas berharap, cuman berdoa saja. Percaya sama Tuhan yang lebih tau yang terbaik untukku. 

Terimakasih untuk Ardi yang telah memberiku pengalaman berharga. Untukmu jodohku, maafkan aku dimasa lalu.

Sekian dan Terimakasih untuk para pembaca. Semoga pengalamanku bisa diambil hikmahnya dan dapat meghibur. Meski aku bukanlah perempuan penghibur, eeehhh........ hehe.



14 comments:

  1. Kenapa pulau Jawa sama Kalimantannya digeser aja biar deket?
    Mending kamu nikahnya tahun 2014
    Biar enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan digeser , kesian nelayan dong!

      Delete
  2. Belajar menerima dan menyukai Ardi gak ada salahnya Rum, namanya juga usaha, tapi gak perlu ampek bilang "ujung2nya cuma begini doank," kesannya kayak sia-sia gtu :D Berdoa dan sabar, kalau jodoh ya si Ardi gak bakal kemana Rum mau sejauh apapun, andaikata tidak jodoh, berarti ada pengganti yang lebih baik.

    Memang dunia dipenuhi segala ketidak-pastian, toh manusia cuma merencanakan, Allah yang menentukan nasib. Jadinya lucu kalau kamu bilang "masak aku harus nikah sampai 2019 sih?" :P

    Aku sendiri udah 7-8th jomblo kalau gak salah. Secara pribadi gak pernah merencanakan jones selama ini. Namun jika yang diatas menetapkan status Jones-ku yang belum pasti berakhir entah sampai kapan, ya mau gimana lagi, ikhlas saja jalaninya. Allah lebih tahu yang terbaik buat hambanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi kalo udah gak direstuin ortunya udah deh pasrah aja.

      Itu tahun lalu target 2018. Soalnya hidup itu harus punya target bang. Tapi sekarang lagi gak pengen nargetin. Setuju aja sama bang arief, Allah lebih tau hambanya.. 😀

      Delete
  3. Dear arum sayang.. Dengarkan apa yg mau mamak bilang.
    Ketika laki² mangajak mu menikah lalu dia tdk dtg ke rmh untuk menemui bpk mu. Itu bukan sebuah lamaran. Jgn km letakan hati mu ke laki² yg blm SAH jadi suami mu. Km sdh dewasa nak, km bisa melihat laki² yg baik untuk menjadi kepala rmh tangga, gk cuma baik untuk menjadi pasangan tp baik untuk keturunan dan keluarga mu. Yg bersatu tdk hanya kalian tp kedua keluarga. Jd tdk hnya syg km tp sm keluarga jg. Oke syg ingat pesan mamak ini. Dan satu lagi. Jgn km tangisi laki² yg bukan siapa² mu. Bayangkan perasaan suami mu nnt klo istri nya pernah menangisi laki² yg bukan siapa² nya. Andaikan km berada di posisinya. Oke anak ku sayang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. I iya mak! Iya, makasih nasehatnya 😊😊😊

      Delete
  4. Kalo udah sayang terus ditinggal sakit ya mba, (pernah ngerasaain), kalo disini aku yang pergi sih.. Mending cari yang serius aja mbaa biar gak nyari nyari lagi :D

    ReplyDelete
  5. Kalau Ardhi memang cinta, kata-kata dari siapapun gak akan didengar mba, kalau dia memang cinta, seharusnya dia tetap bersikukuh untuk menikah walaupun jarak dari bulan ke bumi. Tapi untuk masa lalu biarlah, anggap saja kalo ardhi tidak perjuangin kamu, carilah orang yang memang mau berkorban untuk kamu.

    Btw lagi skripsian? Umurnya 22? Wahhh kita sama dong. Kalau umur 22 tahun di jakarta masih terbilang muda mbak, masih banyak kok perawan-perawan umur 22 disini. Umur menikah yang pas untuk perempuan disini sekitar umur 25 tahunan mbak. Jadi enggak papa belum dipertemukan dengan jodoh, masih ada waktu :)

    Salam kenal ya mba arum, saya mba nana. Baru kunjungan kesini pertama kali nih. Boleh followbacknya?
    willynana.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tapi kalo ortunya yang gak merestui lebih baik tidak. :)
      Makasih banget buat sarannya ya :)

      Saya masih 22 tahun tapi 2 tahun yang lalu! Tahun ini 25 tahun. Berapa kah umur saya sekarang? :D

      yang jelas Nana lebih muda dari saya! :D

      Iya, salam kenal juga Nana.
      ^_-

      Delete
  6. Aku enggak muntah loh denger lagunya. Itu lagu bagus kok :)
    Laki emang begitu.
    Taun berganti juga kelamaan untuk hati berganti
    #eeak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muntah denger kisahnya, maksudnya. Alay! Hahahaha

      Iya, semoga.. :)

      Delete
  7. Saya bingung mau komentar apa kalau soal hal begini. :|

    Kadang, saya juga berpikir kalau perempuan nggak selamanya bisa menunggu laki-lakinya. Namun, keadaan laki-laki yang sedang berusaha untuk segera melamar atau ngajak nikah sulit ditebak juga. Entah ada urusan lain soal kerjaan, keluarga, atau apalah itu. Ehe.

    Ya, mungkin dengan dia belum jalannya. Intinya, semoga yang terbaik ke depannya buat kamu ya, Arum. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi perempuan itu sering serba salahnya Yog! Bilang duluan ntar dibilang apa? nunggu juga kadang kelamaan. Gak pasti juga.. Yang jelas maunya kepastian, bukan harapan.

      Aamin Ya Robb! Makasih Yoga, doanya. Semoga juga Allah memberi yang terbaik untukmu, Aamiin!!

      Delete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^