Sunday, 24 February 2019

Buat Kamu Yang Selalu Nanya "Kapan Nikah?"

Assalamualaikum.. Apa kabar? Semoga senantiasa dalam lindungan Allah SWT dan diberi kelancaran rizki ya.. Aamiin ya Rabb..

Maafkan aku yang jarang ngepost di blog ya.. Heleuh.. Kayak ngerasa ada yang nungguin tulisannya aja. 😁

Tapi emang iya sih. Makasih banget yang udah nungguin tulisanku. Duh, seneng deh! 😊


Lagi banyak kerjaan tapi juga lagi males ngerjain. Giliran ada yang ngajak jalan tapi nanyanya, "Lagi sibuk gak?" Ya, gimana akutuh sibuk terus sebenernya. Tapi kalo mau pergi ya di sempet sempetin. 


Kalo nanya akutuh harusnya bukan sibuk atau enggak tapi lebih "mau atau enggak". Sibuk itu hanyalah alasan. Banyak alasan artinya gak mau. Lagi gak sibukpun juga mendadak mencari kesibukan. 

Lah!! Ini ngomongin apa dah! 

Perasaan penat, suntuk tapi bingung mau ngapain. Ada orang yang nanya hal yang sama udah dijawab juga masih aja terus menerus nanya lagi minta file yang udah dikirim berulang ulang lagi dan lagi. Dijawab dengan senyum aja itu udah syukur loh. Soalnya rasanya udah bergemuruh. Empet banget! Kebelet pengen marah.. Apakah ini pengaruh hormon akibat haid yak?? Jika iya, aku ingin berdo'a pada Tuhan, "Ya Allah, jangan biarkan hidupku terpengaruh hormon." Huhuhuuuh...

Lebay ahh...!

Heemmm... Tetiba teringat suatu hal. Iya tentang orang orang yang selalu nanyain, "kapan nikah?" Seiring berjalannya waktu aku sudah biasa sih ditanyain gitu. Kebal istilahnya. 

Malah kalo sekarang di tanyain dijawab aja sambil bercanda. 
"Kapan nikah?"
"Ntar bulan satu"
"Wah, bentar lagi dong?"
"Iya, kalo bulannya dua berarti udah kiamat dong! Hahahaa"

Nanti kalo kamu udah ngerasa cocok sama seseorang dan dia nanya "Kapan nikah?" langsung aja jawab "Lha! Kamu kapan siapnya??"

hmm.. Aku yakin kamu lebih tau cara menghadapinya. Tapi ku rasa, kalo aku kayaknya gak mungkin sih berani bilang gitu. Kan aku pendiam dan pemalu. Hahapa sii...

Atau jawabin aja sesuai meme ini! 
Tanggal dan tahunnya gak tau yaa... 😂

Ini jawaban khusus lebaran sih.. 

Jodoh di tangan Tuhan, kamu nanya aja sama Tuhan!

Ini kepedean banget sih, tapi aku suka. Ehehee

Siapin dulu amplopnya gih! 😉

Palakin aja yang nanya! 😂

Emang kamu yang ngajakin aku nikah?? 😊

Makasih ya, terlalu sibuk mikirin aku sampe kamu lupa mikirin diri sendiri.

Sabar yaa... 😆 ups.


Tapi ada beberapa (ups!) bahkan cukup banyak orang yang kesal loh dengan pertanyaan seperti itu (Kapan nikah?). 
"Nah loh! KOK TAU??"
"Iya, kan mereka pada curhat."
Termasuk aku sih kadang kalo lagi bete terus ditanyain gitu. Jadi keseel banget!

KENAPA?? MASALAH BUAT ELU? SIAPA ELU NGATUR HIDUP GUE?? APA HIDUP LU KURANG MASALAH SAMPE PENGEN NYARI MASALAH SAMA GUE?? HAH!!

Tapi palingan cuman bilangnya dalem hati doang sih. Yang keluar dari bibir, senyum. Sabar ya Allah. Apalagi yang nanya orang yang lebih tua ye kan. Bagaimanapun sebagai yang lebih muda harus menghormati yang lebih tua.

PEKA DONG! JANGAN PEKO (bahasa jawa: bodoh)

Iya, kenapa?! Kenapa orang di Indonesia (mayoritas) ini lebih sering tanya "kapan nikah" daripada "di usia sekian kira kira apa yang akan di capai dan sekarang apa yang sudah di capai". Seakan akan nikah adalah sebuah prestasi yang luar biasa. 

Padahal jika mau menoleh ke kiri dan kanan berapa banyak orang yang di usia muda sudah bercerai. Adek kelasku, umur 20-an tahun sudah 2x nikah dan punya satu anak. 

Salah seorang anggota KPM (Keluarga Penerima Manfaat: sebutan untuk keluarga miskin penerima bantuan pemerintah) di Samarinda. Seorang perempuan (sebut (Po)hon: nama samaran) harus bekerja keras untuk menghidupi 4 anak dengan ayah yang berbeda. Karena ternyata tidak ada satupun laki laki yang pernah menikah dengannya mau bertanggungjawab. Hati ibu mana yang tidak terluka menghadapi anak lelakinya di umur 18 tahun gila karena ditinggal istrinya. Lalu, baru baru ini aku dengar anaknya yang masih kecil meninggal.  Akibat terindikasi kekurangan gizi. Padahal baru beberapa bulan hidup, harusnya umur segitu lagi lucu lucunya. Ini kisah nyata, bukan cerita dongeng belaka.

Apalagi yang bilang, "Wah! Kamu kalah sama si Ina Anu Itu. Dia udah nikah loh!"

WHAT?! EMANGNYA NIKAH ITU LOMBA APA YAK?? 

Hiyaakk.....!! Gas Teruus.... Emaap rem lagi blong. Kalo nikah itu lomba terus gimana mau menilai temenku atau bahkan adek kelasku (beda 3 tahun) udah nikah 2x??


Semua orang itu memiliki prioritas hidup yang beda. Ada orang yang lebih memprioritaskan nikah, hobby, karir, pendidikan dll. Kondisi hidup orang juga berbeda beda. 

Ada yang suka traveling, hingga bekerja keras untuk menghasilkan pundi pundi rupiah agar bisa keliling dunia. 

Ada yang fokus ingin memiliki usaha yang maju punya cabang dimana-mana membuka banyak lowongan kerja hingga mengurangi angka pengangguran.

Ada orang yang dikasih tampang biasa sama Allah jadi harus berusaha ekstra untuk mengunggulkan kemampuan dan kualitas dirinya agar tidak dipandang sebelah mata. Ini napa jadi curhat?!

Ada juga orang yang lebih memilih wirausaha ketimbang jadi PNS. 

Jangan pernah menyamakan standart hidup orang lain ataupun sebaliknya. Karena setiap orangpun memiliki pola pikir dan keahlian yang berbeda. 

Bukankah perbedaan itu lebih indah?! Perbedaan akan menciptakan semua orang akan merasa saling ketergantungn, saling membutuhkan dan saling melengkapi.

Allah itu Maha Adil ya.. Coba kalo semua orang mikirnya sama. Mau jadi bos semua. Terus siapa yang mau karyawan? Siapa yang mau jadi PNS? Orang mau nikah muda semua. Terus siapa yang mau dihina jomlo! Eeh. 😂

Untukmu yang mau dan mampu menjalani rumah tangga di usia muda. Aku salut padamu, begitu banyak orang yang di usia muda masih ingin melakukan banyak hal sebelum menikah. Tapi bukan berarti menyamakan dan membandingkan keadaan dan kemampuan kita dalam hal menikah.

Jangan banyakan pamer, ntar aja pamernya kalo sudah terbukti langgeng sampe meninggal. Selama masih hidup masih banyak kemungkinan yang akan terjadi kan?? 

Soalnya ada loh orang yang waktu nikah bilang ke temen temennya, "kapan nyusul??" kemudian baru juga nikah udah ngasih ngasih petuah nikah. Dan segala macemnya. Gak taunya umur pernikahannya juga gak lama. Hmm.. Yha positif thinking aja sih.. mungkin itu emang nasehat untuk terselubung untuk dirinya sendiri. Macam pak "salam super" kala itu. Atau semacam sharing agar kelak temen temennya jangan sampai melangkah di jalan yang sama, seperti yang telah dilalui. 

Ada juga yang baru nikah udah di tanya tanyain kapan punya anak? Lah. Terserah dong. Kok ngatur? Gak semua orang yang nikah pengen langsung punya anak. Ingat punya anak itu bukan prestasi. Banyak anak dan bisa mendidiknya menjadi manusia yang berkualitas ketika dewasa itulah prestasi. 

Anak itu amanah, tapi bakalan jadi musibah kalo tidak bisa mendidik. Lalu yang kena imbasnya siapa?  Keluarga, masyarakat, dan Negara. 

Jika menikah itu prestasi, seharusnya ibu Po(hon) dan juga Eli ** (artis nikah 5X) adalah orang yang berprestasi. 

Jika menikah adalah sumber kebahagiaan, maka seharusnya Eli ** dan Po(hon) sangat bahagia!

Jika punya anak banyak itu prestasi, maka Po(hon) sudah termasuk orang pemilik juara!


Emangnya siapa sih yang suruh nikah cepet cepet hanya karena cinta?? Cinta tanpa iman hanya akan berakhir pada kekecewaan. Menikah itu dalam Islam adalah ibadah yang paling lama. Untuk itu harus dibekali dengan ilmu yang memumpuni agar bahagia dunia akhirat.

Harus berapa banyak lagi korban pertanyaan "kapan nikah??" Hingga menyebabkan orang orang yang belum punya "kesiapan" tergesa bahkan terpaksa menikah tanpa diimbangi dengan ilmu yang memumpuni. 

Kalo kepo banget gimana? Ya emang sepeduli apa sih? Mau nyariin calonnya? Mau bayar biaya nikahnya? Kalo emang gitu niatnya harusnya nanyanya bukan "Kapan nikah?" Tapi lebih tepatnya "Kapan rencana nikah?" 
"Loh, emang bedanya apa?"
"Ya bedalah. Kalo kapan nikah? Itu kayak udah pasti, udah siap.  Dalam artian ada calon dan persiapan. Tapi kalo rencana bisa aja lebih cepat ataupun lambat. Ngertilah ya.. Jangan sampe calon aja belum ada ditanya "kapan?" 

Jadi, kalo berniat baik sama orang ya di bantu sesuai keperluannya dan juga didoakan saja yang terbaik. Semoga kita tidak menjadi orang yang menyebalkan dan dijauhkan dari orang orang semacam ini, Aamiin ya Rabb.  BTW ini sebenernya tulisan tahun lalu tapi sebenernya gak niat publish. Karena terlalu menggebu-gebu. Tapi setelah minta pendapat di IG ternyata lumayan banyak yang mau baca. Udah, segitu aja. Makasih udah mampir. 😊

Sumber Gambar:
IDN TIMES

6 comments:

  1. Saya taunya "pekok". Itu sama aja, ya?

    Duh, ngomongin nikah. Mendadak inget kondangan semakin banyak aja. Hahaha. Syukurlah orang-orang di sekitar enggak banyak yang tanya-tanya begitu. Kalaupun ada yang nanya, saya senyumin doang atau cengengesan. Tepat juga, sih, penutupnya. Rencana aja mungkin belum ada, udah ditanya kapan tanggal nikahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Maksudnya sama. :D

      Iya, bukan cuman undangan nikah tapi undangan akikahan juga! Hahahaa

      Beruntung, mungkin sudah tau adab bertaya, ehehee.

      bagaimanapun kadang senyum adalah jawaban tebaik.

      Nah itu. Harus ada rencana baru ada realisasi. Nikah bukan macam pergi wisata, sekarang pengen besok udah bisa pergi. eeh..

      Delete
  2. Ngakak, pas baca suruh nanya sama Tuhan.:D

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. Kalo di Desa sih biasanya, di kota jarang. karena ya kebanyakan pasti jadi wanita karir dan banyak yang senasib gitu. LAH! :D

      Delete

Terimakasih telah berkunjung dan meninggalkan komentar dengan kata-kata yang baik ^_^